Press "Enter" to skip to content

Usaha Pelestarian Budaya Nusantara Lewat “CorakFest”

Jumat (2/10) sore, cuaca nggak panas-panas banget a.k.a haneut, angin ngagelebug, enaknya teh ngagoler aja di kamar kosan. Tapi aku teh keingetan ada acara yang ngepas banget sama Hari Batik Nasional. Wih, gaya aku mah apaleun kemarin hari batik nyak? Padahal mah pedah banyak yang ngepost tea di LINE. Nama acaranya teh CorakFest. Tadinya pengen pake batik tapi apa daya, adanya seragam batik jaman SMA, nanti yang ada disangka lagi study tour tea geningan, kan malu juga yah… Jadi intinya aku nggak pake batik. Jangan dihujat plis, aku mah tetap cinta batik da, asli ini mah.

Yaudah weh aku teh berangkat aja ke Arboretum Unpad Jatinangor. Bisi pada nggak tau, Arboretum atau nama gaulnya Arbo teh merupakan danau buatan, gaes. Tapi bukan di danaunya lah, maenya weh, yang ada titeuleum. Begitu dateng di pinggir Arbo, langsung disambut musik fusion etnik dan dangdut gitu di stage. Jadi suka pengen goyang, tapi da aku ke sini teh ceritanya mau liat-liat. Yay. Nggak ketang mau wawancara slash liputan deng.

Arbo digoyaaaang~
Arbo digoyaaaang~

Abis basa-basi setitik sama panitia yang kompakan pada pake batik, akhirnya aku dapet kesempatan wawancara sama yang empunya acaranya. “Tunggu bentar, yah, kak, saya cari dulu ketuanya,” kata salah satu teteh panitia. Maklum, ya, bos mah kerjaannya ngontrol, pasti ngider-ngider. Kesempatan juga, lah, daripada bengong mending jalan-jalan aja ceki-ceki situasi sekitar, sambil jajan.

Nah, ada banyak stand di sini, banyaknya, sih, stand makanan-minuman gitu, sama ada juga foodtruck. Yang jual barang pernak-pernik juga ada, deng. Tapi yang paling mencuri mata mah, di tengah venue di pinggir stage sedikit, ada yang lagi corat-coret. Ya, aku kan jadinya penasaran dong. Pas dideketin ternyata ini teh lagi live painting gitu, kayaknya aku datengnya kepagian deh, soalnya masih agak polos.

Lagi asik foto-fotoin setempat, si teteh panitia yang tadi noel, “ini perwakilan dari CorakFest-nya, kak”. Pas balik kanan, si teteh yang tadi udah barengan sama akang-akang gitu. “Kemal, dari divisi acara,” do’i ngenalin diri. Langsung aja aku ngegiring si akang kepinggir dikit, da gandeng atuh deket stage mah, rame juga lagian, malu. Mau ngapain cik? Wawancara ai kalian, kan tadi dah disebutin.

“Jadi CorakFest ini tuh prokernya BEM Kema Fakultas Pertanian Unpad, acara ini bentuknya acara kuliner, dengan tema nusantara,” buka kang Kemal. Oh pantesan, tadi juga ada lomba masak, ternyata memang acara kuliner sesungguhnya. “Walaupun kita ngambil tema nusantara, tapi nggak semua kulinernya asli Indonesia, sih, tapi sebagian besar begitu,” sambung kang Kemal.

“Selain ada stand-stand makanan, kita juga ada music performance dan live art performance, mereka juga mengikuti si tema nusantara tadi,” kata kang Kemal sambil ngeliat ke arah stage. Performer yang mainin lagu fusion etnik dan dangdut tadi masih main. Katanya, sih, lagu terakhir, pengen disawer juga cenah. Dari kejauhan, live painting udah mulai keliatan bentukannya, ada gambar barong gituh.

Pas aku tanya, kok, bisa pas banget yah namanya “CorakFest“, terus tanggalnya 2 Oktober a.k.a Hari Batik, apakah emang dihaja apa kumaha, doi curhat, “sebenernya kita udah jauh-jauh hari ngerencanain acara ini di tanggal 2, tapi baru sadar kalau tanggal ini tuh hari batik sekitar sebulan yang lalu, jadi bisa dibilang nggak sengaja, sih, hahaha”. Wah ini mah nggak sengaja yang hoki. “Tapi ya itu, tema awal kita bukan batiknya sih, tapi si Nusantara-nya,” lanjutnya.

Jajan terus ini mah euy, bahaya kanu dompet...
Jajan terus ini mah euy, bahaya kanu dompet…

Karena hari semakin gelap dan aku masih harus ngider ke tempat lain, dilemparlah pertanyaan pamungkas untuk menutup segala jenis interview. “Harapan atau dampak apa yang ingin dicapai sama si acara CorakFest ini, khususnya dengan ngangkat tema Nusantara slash Batik. Iya, impact yang kita harapkan kepada pengunjung-pengunjung yang dateng ini untuk lebih melestarikan budaya-budaya asli Indonesia, seperti batik sendiri. Karena, kan, kalau bukan kita, siapa lagi coba yang bakal melestarikan budaya Indonesia,” tutup kang Kemal.

Biar ngepasin aja sama nama acaranya dan emang akunya mah iseng, sebelum beneran udahan wawancaranya, aku nanya, emang corak batik favorit masnya apa. “Hmmm apa, yah. Oh, corak batik Cirebon!” ceuk si masnya teh. Okeh, emang CorakFest terasoy deh. Semoga bisa beneran bikin kaum muda seperti si kami ini supaya bisa lebih cinta sama budaya nusantara, apalagi sampai bisa melestarikannya. Amin barudaks, samlekum!

Be First to Comment

    Leave a Reply

    Your email address will not be published. Required fields are marked *