Press "Enter" to skip to content

Tertawa Di Taman Bersama The Reunion Club

Oke, jadi untuk apa saya menghabiskan siang menuju sore saya kali ini bersama empat pria yang kalian mungkin belum pernah kenal samasekali? Sebagai pengenalan, kalian dengarkan saja lagu dibawah ini. Pastikan tombol play nya ditekan. Jangan dijilat.

Empat pria yang sengaja saya temui di Taman Cibeunying kala itu menamakan diri mereka The Reunion Club. Sebuah grup musik yang memainkan genre country-punk. Atau biasa disingkat menjadi Cowpunk. Setelah kalian dengar lagu diatas lalu membaca tulisan bahwa mereka ini ajeg memainkam musik punk, apa yang terbersit di benak kalian? Aa-aa berpakaian serba gelap? Berkacamata hitam? Tattoo dan tindikan? Dan lantang berbicara tentang keresahan kondisi politik negara? Stereotip ah kamu, mah. The Reunion Club tidak seperti itu. Mungkin belum.

Nandogi (vokal, gitar), Howling Eija (gitar), dan Mamet The Fourth (drum) berada di bawah naungan nama The Reunion Club sejak pertengahan 2012. Baru menjelang akhir 2013 Jerry The Speed (bass) bergabung. Hah? nama personilnya pada aneh? Iya itu bukan nama asli dari mereka. Sekedar nama panggung saja. “Biar kaya Slipknot“, ujar Nandogi sambil menahan senyum. “Sebenernya saya juga ga suka pake nama ini, tapi ya udah lah.”, Eija menambahkan. Ditambah dengan tawa yang meretakkan batu canggung percakapan.

Selentingan lelucon lokal dan obrolan perihal wanita berseliweran selama wawancara ini berlangsung. Kebetulan sore itu sedang ada workshop pemotretan yang dilakukan sekelompok anak muda yang berkerumun sambil membawa kamera dihadapan teteh-teteh semok yang  tengah bertugas menjadi modelnya. “Anjir seksi gitu. Itu ih ganti baju siah di mobil!!”, Eija setengah berteriak antusias disambut kata “wah iya lah!”, “anjis iya lah!” dari mulut-mulut lainnya.

Andaikan kamu tengah berada bersama saya saat itu, gambaran imajinasimu tentang Aa-aa pangrok galak bau amer akan lenyap begitu saja setelah 15 menitan nongkrong bersama mereka.

IMG_3496

Ketimbang ikut asyik larut bercanda dan melupakan tujuan awal berkumpulnya kami disini, saya mulai menebar pertanyaan yang syukurnya mereka jawab juga dengan lahap. Saya sebagai penanya disimbolkan dengan huruf “Q“. Para penjawab pertanyaan saya singkat menjadi begini Nandogi, Eija, Mamet, dan Jerry.

Q: Jadi kenapa bawain cowpunk? Apakah iklim Bandung yang lagi sering panas dirasa cocok untuk musik yang begini?

Eija: Awalnya maah.. mau bikin “Tarypunk.”

Nandogi: Taripunk? Punk sambil menari gitu?

Eija: Bukaaan.. Military punk gening. Punk militer.

Nandogi: Euh gimana sih? Jadi pertamanya mah.. Apa, Met? (bertanya pada Mamet)

Mamet: Eh? Ngga tau kan awalnya mah kamu yang mencanangkan..

Nandogi: Ya intinya mah ingin ngeband yang core nya emang di punk. Pas lagi rekaman kita ingin coba hal yang beda. Celtic-punk kan udah lumayan banyak disini, punk-rock yaa gitu banyak banget, skatepunk juga ada, kebetulan saya juga lagi suka dengerin country-punk belakangan itu teh. Tapi country nya nggak terlalu dominan sih. Lebih ke punk.

Q: Responnya gimana? Pada kaget nggak atau ngerasa aneh-eun gitu kalian bawain country punk? Agak baru juga kan disini. Atau malah udah pada nyama-nyamain kalian sama Superman Is Dead atau sama Social Distortion langsung?

Mamet: Respon mah baguus..

Eija: Nggaa.. kita mah ga mau bilang bagus dulu.. Band kita mah kan jelek. Tapi kaya.

Nandogi: Iya yang penting mah kaya. Bagus mah belakangan.

Eija: Ya tapi emang ada beberapa yang langsung mengkorelasikan musik kita sama SID, tapi ya gapapa dibilang mirip band A mirip band B, yang penting kedepannya kita bisa kaya.

Nandogi: Hahaha, sejauh ini mah respon bagus. Tapi untuk yang awam mungkin ngga bakal sebegitu ngeuhnya kalo musik ini teh country-punk, terus nyama-nyamain sama SID. Mereka pasti nyadarnya ya ini teh punk gitu.

Q: Yang paling kerasa secara musik bedanya si country-punk sama punk teh apa menurut kalian?

Nando: Kalo yang paling kerasa mah ketukan drumnya yang monoton, riff gitarnya juga ke-country-country-an jangly gitu lah, sama paling bass nya blablabla (menyebut hal teknis yang saya gagal tangkap).

Eija: Tapi tetep unsur punk nya kerasa. Banyak main gitarnya downstroke biar tetep kerasa nendang.

Q: Jadi kalian tuh sebenernya udah rilis album belum sih? Kabarnya albumnya udah beres.

Jerry: Album mah, eh saya mah masih tergolong personil baru. Ngga tau lengkapnya.

Mamet: Kalo album sebenernya belum dirilis. Masih nyebar single-single aja dulu. Rilisnya mah semoga sebelum akhir tahun ini lah.

Nandogi: Jadi sampai sekarang kita udah ngerilis 3 singles. “Tumbuhlah Liar” (yang sempat masuk di chart program musik independen di beberapa radio konvensional ternama Bandung), “Kenduri Perpisahan” (yang videoklipnya telah dibuat dan sudah tayang di YouTube tepat setahun lalu), sama yang paling baru ini baru bulan kemarin judulnya “Jutaan Mimpi”.

Eija: Nanti si albumnya isinya ada 10 lagu. Prosesnya mah udah beres.

Nandogi: Iya udah beres dari 2013 lalu dan harusnya dirilis pas tahun tersebut. Cuma karena ada beberapa halangan, seperti skripsi dan uang.. Eh uang mah ngga yah? Kita mah kan kaya?

Eija: Kaya! Tapi kan baru merintis tea biar keren kita ceritanya kesulitan uang dulu.

Nandogi: Dan seluruh produksi juga sendiri. Ngga sign ke label manapun gitu. Inginnya mah mau bikin label sendiri lah nanti biar keren. Biar makin keliatan kaya nya.

Eija: Tapi kalo distribusi nanti bakal pake bantuan dari temen-temen juga lah. Ngapain kaya kalo ngga punya temen mah.

IMG_3513

***

Videoklip perdana mereka yang berjudul Kenduri Perpisahan cukup menarik untuk dibahas. Ya tentunya dibahas setelah kita tonton dulu sih. Nih videonya.

Q: Bisa ceritain tentang videoklip Kenduri Perpisahan? Kenapa dibikin kaya film pendek?

Nandogi: Kita emang tertarik untuk menjadikan sebuah karya lagu dibentuk medianya jadi lebih luas. Contohnya ya jadi film pendek. Nah ini si videonya tuh agak-agak sinematik pisan. Ceritanya bisa kalian tonton sendiri. Yang bikinnya ada filmmaker independen Bandung juga namanya ARS Studio.

Q: Balik lagi ke rilisan. Emang kalian strateginya gini langsung jebret bikin album full? Ngga pake EP dulu atau apa gitu?

Eija: Enakan bikin full-album sih. Da kita mah jagoan… Ada yang jago bikin lagu maksudnya.. (sambil melirik ke Nandogi)

Nandogi: Ada yang jago main gitar juga… (melirik balik ke Eija)

Eija: Ya syukur lah untungnya proses kreatifnya juga lancar jadi ngga kerasa tiba-tiba lagu udah banyak, albumin deh. 

Q: Nah untuk proses kreatif, bisa diceritain tentang cara kerjanya?

Eija: Naah ini mah gampang.

Mamet: Eh gimana?

Eija: Pertamanya mah beli minuman keras dulu…

Nandogi: Asiiiiik.. Hahahahaha

Eija: Minuman kerasnya taro di rumah si Nandogi dulu, nanti biar dia minum, terus bikin lagu. Tau-tau besok kita yang lain disuruh cek email ada lagu mentah. Si Nandoginya nyanyi sambil nangis tea hahaha. Nah kalau kata kita semua lagunya oke, lanjut diaransemen bareng.

Mamet: Pokoknya kalau nangisnya makin kenceng, biasanya lagunya lebih bagus.

Q: Hahahaha. Pertanyaan terakhir deh, ekspektasi kalian dari ngeband gini teh apa? Kan kaya mah udah katanya.

Mamet: Kesenangan atuh. Jelas.

Jerry: Iya sih kesenangan yang besar. Karena apa yang kita korbanin juga besar. Waktu, duit, tapi kalo dapet senang yang sebesar ini mah ngga kerasa lah udah ngorbanin apa gitu.

Eija: Ya ibaratnya mah kita teh kaya bapa-bapa lagi nguseup (mancing). Nguseup kan butuh waktu banyak pisan, belum keram duduk kesemutan, belum uang buat beli pancingan yang bagus, tapi begitu dapet ikan teh seneng. Proses dapet ikannya itu sih yang bikin seneng banget. Dan andaikata ngga dapet ikan juga ya nggapapa gitu.

***

Sesi wawancara ini berangsur bergeser ke arah obrolan warung dengan banyak topik yang menyindir pihak-pihak lain yang tidak usah saya tulis juga karena tidak ada urusannya sama kalian. Nggak usah ikutan ingin tau lah.

Yang saya suka dari The Reunion Club adalah betapa blak-blakannya mereka. Baik tentang musiknya maupun tentang pola pikirnya. Realistis dalam bentukan paling flamboyan. Kompromis tapi tetap sombong. Saran saya sih jangan lewatkan aksi panggung mereka dan tunggu perilisan album perdana mereka nanti. Agar kamu tidak ketinggalan info dari mereka secara langsung, silahkan follow akun-akun dibawah ini:

Twitter/Instagram: @thereunionclub

Soundcloud: soundcloud.com/thereunionclub

Facebook: facebook.com/allhailthereunionclub

Be First to Comment

    Leave a Reply

    Your email address will not be published. Required fields are marked *