Press "Enter" to skip to content

Sensasi Perayaan Satu Dekade “simPATI Kickfest X: The Journey”

Beberapa muda-mudi Kota Bandung pasti punya jadwal tertentu buat beli baju baru, selain menjelang lebaran, salah satunya, ya, pas ada Kickfest. Hehehe, saya juga kadang gitu, nunggu timing yang tepat. Kamana atuh timing?

Omong-omong soal Kickfest, nih, acara pameran clothing tahunan yang sudah berumur satu dekade ini akhirnya awal bulan kemarin kembali dihelat di Bandung. Dengan tajuk simPATI Kickfest X: The Journey dan lagi-lagi memilih Lapangan PPI Pussenif Bandung sebagai tempat gelaran, nggak semata-mata membuat Kickfest menjadi membosankan. Hahaha, sebel gini jadi berima.

Sebenernya mah nggak apa-apa (masih) bertajuk The Journey, karena kan hidup teh sebuah perjalanan. Eh, teuing ketang, itu mah saya aja so tau. Hampura. Acara yang digelar dari hari Jum’at (4/11) sampai hari Minggu (6/11) ini memang nggak sepi dari pengunjung, malah berasa lebih padat dibanding tahun sebelumnya. Tapi tetap kondusif, nggak sampai seseledek banget. Ada banyak partisipan distro lokal yang mejengin macem-macem barang di Kickfest, mulai dari aksesoris semacam gelang-gelang artsy sampai ke pilihan busana-busana yang santun buat dikenakan pas ngapel ke rumah si doi. Tapi, nggak saya hitung euy jumlah partisipannya. Pokoknya mah banyak.

5

Dengan HTM seharga 25 ribu, menurut saya, sih, cukup sepadan. Seenggaknya, meskipun kamu nyerah buat berburu busana-busana lokal terbaik itu, kamu masih bisa mantengin band yang nggak kalah menarik di setiap harinya. Edan atuh, hari pertama aja langsung dihajar sama band-band lokal kenamaan, apalagi ada Burgerkill sama Naif yang jadi headliner. Selain clothing, tentu di helatan satu dekadenya ini, Kickfest diisi juga sama area-area menarik lain seperti Doodle Table, Chalkzone, dan wahana Movie Cars. Meskipun beberapa dari area itu akhirnya malah jadi semacam pajangan aja. Tapi teuing ketang, mungkin ada juga yang seru-seruan di area itu. Meureun.

Meskipun sempat diguyur hujan, area di sekitaran booth clothing dan area musik nggak laledok kayak festival yang didatengin Aliya. Mantap, sih, tapi sayangnya itu nggak berlaku di sekitaran area foodcourt. Area foodcourt yang harusnya bersih dan enakeun buat nyantai-nyantai bari nyebats, malah nggak oke buat jadi tempat makan. Padahal kalau saya perhatiin, pihak panitia sudah banyak menyediakan wadah runtah, tapi tetep weh masih banyak yang berserakan. Euh, kumaha, sih, ieu teh?

Saya yang cuma dateng di hari pertama sama hari terakhir nggak banyak jajan euy, cuma beli susu ultramilk yang booth-nya sengaja dijaga SPG. Kenapa, sih, harus dijaga SPG? Biar meyakinkan produk yang dijual? Tapi lupain itu deh, yang saya seneng mah gelaran ini didukung oleh banyak sponsor makanan dan provider seluler, jadi nggak ada embel-embel 18+, ya, meskipun ada juga, sih, booth-nya dan SPG-nya yang nanya-nanya “Aa, nyebats nggak? Ini ada bonus koreknya, lho…”.

senyummu mengandung umpan~

Perpaduan antara fashion, musik, dan makanan di gelaran simPATI Kickfest X ini memang lebih baik dibanding tahun sebelumnya, tapi berasa kurang gurih untuk sebuah perayaan tahun kesepuluh. Ditambah lagi, adanya komunikasi yang kurang jelas untuk aturan mejeng di area pit. Meskipun ada satu dan lain hal yang mungkin dianggap mendesak dari pihak penyelenggara, nggak berarti teman-teman yang mejeng di area pit boleh “ditendang” sesuka hati, kan semua bisa dikomunikasikan dengan santun, biar sama-sama enakeun. Eh, atau mungkin saya aja yang kurang bersyukur ya? Udah dapet haratis malah tetep ngutruk. Hahaha, memang dasar si saya ini. Udah ah, mending kita nyusu dulu yuk di susu Ijan Kebon Kalapa.

 

Foto: Alfi Prakoso

Comments are closed.