Press "Enter" to skip to content

Perkenalkan, Cewek-Cewek Rock Nan Kece: Bánánach

Di sebuah sore ketika matahari mulai merah membara karena akan segera berpamitan, aku sedang ngobrol-ngobrol nikmat bersama teteh-teteh rock nan kece. Kenapa disebut rock nan kece? Karena mereka semua adalah personil Bánánach! Haaaaah?!!! Apa itu Bánánach? Apa sih? Apa yah? Apa atuh Bánánach teh?

Biar aku jelasin, ya. Ehem, Bánánach itu sebuah grup musik asal Bandung yang memainkan genre rock, dan semua personilnya adalah cewek. Mungkin setelah kalian melihat foto para personil Bánánach, kalian pun setuju kalau mereka memang teteh-teteh rock nan kece. Ada yang mau pin BB vokalisnya?

Pasti kalian makin nggak sabar untuk kenalan sama mereka, kan? Oke, oke, biar aku perkenalkan. Ada Karina (Vokal), Moyan (Gitar), Via (Bass), dan Fay (Drum). Tapi sayang sekali, Fay berhalangan hadir pada saat sesi wawancara ini, karena kurang sehat dan masih dalam perjalanan mudik. Well, mereka sudah berada di bawah naungan nama Bánánach sejak Februari 2014.

Walaupun Bánánach beraliran rock dengan personilnya yang memang nge-rock, jangan kalian kira kalau mereka sangar dan galak, atau suka teriak-teriak. Mereka justru ramah tamah sekali. Sesekali mereka juga mengeluarkan lelucon yang memang membuat udara di sore yang gerimis-gerimis dingin itu menjadi hangat.

Dengan tujuan awal yang memang ingin mewawancarai mereka, akhirnya aku pun melontarkan beberapa pertanyaan untuk mereka. Dan mereka pun menjawab dengan cepat, tanggap, serta cermat terhadap semua pertanyaan. Ajegile!


Sebenernya genre kalian itu apa? Seperti yang tadi disebutkan, genre-nya rock. Apa mungkin bisa lebih spesifik jenis musik rock yang bagaimana?

Via: Rock ada, punk ada.

Karin: Apa ya? Sebenernya kita juga masih mencari jati diri, sih. Tapi, ya, lebih condong ke rock.

Influence band kalian itu siapa, sih?

Via: Banyak. Karena tiap personil juga beda-beda selera musiknya. Ada yang suka stoner, post-punk, dan lain sebagainya. Ya pokoknya nanti denger sendiri aja musik kita, karena soon kita bakal tracking.

Awal mulanya terbentuk Bánánach gimana, nih? Dari reuni akbar kah, teman nongkrong atau gimana?

Karin: Jadi awalnya tuh aku diajakin sama Moyan, kan emang Moyan tuh kakak kelas pas SMA. Terus pas kayak di tongkrongan sekolah gitu, “Rin, hayu bikin band!” ceunah kata Moyan. Terus udah lama nggak ada kontak gitu, Moyan tiba-tiba nge-shout di last.fm bilang, “Rin, hayu kapan nge-band?”. Terus dia teh ngechat Facebook, bilang “Rin, hayu bikin band. Tapi cewek-cewek semua”. Oh iya boleh, terus aing nyepeng naon, Moy? “Nyepeng kabel weh. Ya vokalis atuh,ceunah. Terus briefing di rumah Moyan. Ternyata Moyan tuh udah pengen bikin band cewek dari lama gitu. Udah dari 2 tahun sebelum itu. Pas briefing di rumah Moyan, akhirnya dikenalin sama Via. Terus kita akhirnya cari drummer cewek, itu kan susah. Tapi akhirnya kita nemu.

Kenapa pilih genre rock? Atau nanti mau lebih dispesifikkan lagi genre-nya?

Moyan: Habis mau apa lagi..

Via: Hahahaha. Habis mau apa lagi. Enggak, sih, soalnya emang selera musik kita hampir-hampir sama dan emang sukanya lebih ke rock. Terus ini, nih, vokalis kegelapan gitu. Cantik-cantik kegelapan. (sambil nunjuk Karin)

Respons orang-orang sekitar gimana, nih? Kan jarang, ya, cewek-cewek nge-band, apalagi kece terus alirannya rock lagi.

Via: Kece? Kecebur? Respons orang-orang, ya, lumayan lah. Apalagi di lingkungan kita kan kebanyakan temen-temen kita pada ngeband juga. Ya, jadi saling support aja di lingkungan kita itu. Dan dari orang lain yang kita nggak kenal pun ikut support juga. Soalnya pada follow Instagram sama Twitter kita, nge-like di Facebook, atau kita nge-upload apa juga di-like.

Karin: Tapi, ya, emang belom aja, soalnya kan kita masih baru banget.

Yang bikin beda musik dari band kalian sama band-band lain itu apa? Secara konsepnya atau apanya gitu?

Via: Dari lirik, ya, kita lebih ke masalah sosial.

Karin: Kita tuh kayak yang mengkritik dan menganalisis sekitar gitu.

Moyan: Apa ya? Aduh, nggak tau euy. Capek, bentar hehehe. (sambil ngosngosan)

Via: Oh iya, mungkin karena kita personilnya juga cewek-cewek semua.

Karin: Ya, tapi kita nggak mau cuma jual gimmick doang.

Ada rencana bikin EP atau album, nggak? Atau mungkin udah mulai tracking-tracking?

Via: Ya, kita lagi siapin materi-materi supaya lebih matang lagi. Mungkin di akhir tahun lah udah punya EP. Tapi rencananya, sih, dua bulan sekarang bakal bikin live track gitu. Jadi nanti orang-orang bisa denger lagunya kayak gimana.

Ada strategi yang udah dimulai dari sekarang nggak, nih, buat bikin rilisannya nanti?

Moyan: Iya, nipuin orang tua. Kita dari sekarang udah mulai nipu orang tua, yah uniko. Yaudah lah, udah mulai nggak bener hahaha.

Via: Hahahaha. Ya nggak lah. Jadi strateginya, ya, kita mau banyakin main dimana-mana sambil kita tracking, supaya orang-orang juga bisa denger dan liat perform kita kayak gimana. Karena kita emang kekurangannya kan belom punya lagu yang bisa didenger di media-media.

Oh iya, sejauh ini udah main di gigs-gigs mana aja?

Karin: Udah main di Taman Jomblo waktu Media Social Analog. Terus Tribute to Tony Sly di STSI, padahal kita nggak bawain lagu Tony Sly, kita bawain lagu sendiri. Terus manggung di Autofest Polban. Udah gitu di Itenas, closing ceremony wisudaannya. Sama terakhir, sih, di Potluck, acara anak Widyatama.

Balik lagi ke lagu kalian, nih, proses pembuatan lagunya gimana? Bisa diceritakan mungkin?

Moyan: Kita, sih, dibikin senang aja. Ya maksudnya nggak dibikin ribet harus gini atau harus gitu. Kita bikin lagunya bareng-bareng, saling tambahin kalo ada yang kurang atau enaknya mesti ditambahin apa. Ya pokoknya kita kalo bikin lagu tuh ya berjalan aja gitu.

Via: Ya, nggak dibikin ribet.

Pertanyaan terakhir, nih, harapan kalian dari bermusik tuh apa, sih? Eksistensi kah atau apa kah?

Moyan: Kita mah ngarep banget rugi dari nge-band teh. Emang bangkrut, sih.

Karin: Apa ya? Sebenernya di permusikan Indonesia mau ngarep banyak di dunia musik juga nggak bisa. Cuma karena kita suka main alat musik, ya, diaplikasikannya dimana lagi selain main band.

Via: Ya, terus ngarepnya pengen bertahan lama karena emang udah cocok satu sama lain dan udah rame. Untuk si eksis dan lain-lain kayaknya mah, ya, nilai tambahan aja dari nge-band itu sendiri. Kalo dari band, sih, kita emang seneng aja punya lagu, terus kita manggung, terus orang suka, ya, seneng aja ke kitanya.


Sesi obrolan pun harus berakhir karena hari semakin gelap serta gerimis yang semakin mengundang, mengundang untuk gogoleran tentunya. Yang bikin aku tertarik sama Bánánach adalah mereka cewek-cewek super dengan skill bermain musik yang nggak kalah oleh kaum pria. Juga keberanian mereka dengan lirik-lirik lagunya yang berbau sosial serta ‘menyentil’ hal-hal di sekitar. Kehebatan yang memang dibalut oleh keindahan ciptaan Tuhan, itulah Bánánach.

Menurut aku, sih, aksi panggung dari Bánánach ini jangan sampai terlewatkan. Juga harus sabar menunggu rilisan digital maupun fisik dari Bánánach. Tapi buat kamu yang memang kebelet ingin nonton Bánánach secara live, bisa diintip deh jadwal manggung mereka melalui sosial medianya, silakan.


Twitter : @bananach_

Instagram : instagram.com/bananach_

Facebook :facebook.com/pages/Bánánach 

Be First to Comment

    Leave a Reply

    Your email address will not be published. Required fields are marked *