Press "Enter" to skip to content

Mengenal Sisi Lain Dunia Game di Pameran “Artcade, A Concept Art Exhibition”

Masa kecil merupakan masa yang penuh kenangan. Kenapa? Salah satunya adalah karena pada masa itu kita seakan nggak punya beban, waktu kita di setiap harinya dihabiskan dengan bermain. Yaa waktu udah gede kita juga bisa tetep main, sih, tapi kalau waktu kecil itu kita main secara lepas, nggak mikirin gengsi atau apa pun itu, intinya kita main biar seneng. Udah, titik. Nggak kayak orang dewasa yang pikiran kita udah dijejali sama berbagai macam masalah. Eh, naha jadi curhat gini? Maap, maap.

Permainan apa aja, sih, yang kalian inget dari masa kecil kalian? Kalau saya mah inget dulu paling suka main uucingan, ucing sumput, bebentengan, main kelereng sampai main Nintendo. Duh, jadi kangen gini euy. Nah, berbekal memori masa kecil itu, saya nggak sengaja menemukan sebuah acara pameran bertajuk Artcade, A Concept Art Exhibition. Dari flyer-nya aja udah keliatan banget kalau ini merupakan sebuah pameran yang berhubungan sama game, soalnya ada gambar karakter game-game jadul dalam format pixel gitu. Ens.

Dibuka pada Kamis (22/1) di Galeri Kamones, acara yang digagas oleh 4 orang mahasiswa yang tergabung dalam sebuah kolektif bernama Artcade ini menampilkan concept art dari 2 studio developer game dan juga karya dari 9 orang konseptor. Para partisipan yang mau ikut memamerkan karyanya di acara ini terlebih dulu melewati proses seleksi yang sudah berlangsung semenjak bulan November.

Liatin apa tuh mz? Serius amat.
Ngeliatin apa tuh mz? Serius amat.

Begitu saya masuk dan berkeliling, saya langsung kagum sama karya-karya yang ditampilkan di sini. Soalnya saya nggak nyangka kalau Indonesia ternyata punya berbagai developer game yang kalau dilihat dari konsep yang ditampilin, sih, pada keren. Soalnya banyak yang mengangkat budaya Indonesia gitu. Sebut saja ada Endap-Endap, sebuah mini-game yang terinspirasi dari folklore sunda, yaitu Nini Anteh, lalu ada Escape sebuah game yang sepintas mirip Angry Bird, dan masih banyak yang lainnya.

Awalnya saya mikir kalau semua yang dipamerin di sini tuh game-game yang emang lagi pada di-develop, eternyata nggak semuanya. Soalnya tujuan utama dari pameran ini tuh terfokus buat mengenalkan tentang concept art itu sendiri. “Kita inginnya memamerkan tentang concept art, khususnya di Indonesia, karena (kebanyakan) orang taunya game doang, kurang tau tentang concept art. Selain itu kebanyakan orang juga taunya game-game dari luar, dan kita ingin memperkenalkan game-game dari Indonesia,” ujar si panitia.

Orkes Minggu Sore. Ena.
Orkes Minggu Sore. Ena.

Pada pembukaannya kemarin, pameran ini diramaikan oleh penampilan dari Orkes Minggu Sore yang bikin suasana pameran nggak sepi kayak di kuburan. Terus ada juga meja yang isinya penuh sama makanan dan bisa diambil secara gratis, biar pada betah meureun yaa. Hahaha. Buat yang pengen datang, tenang aja, masih ada waktu, kok, karena acaranya masih berlangsung sampai Senin (26/1) nanti. Dan selain pameran, pada Minggu (25/1) ada sebuah workshop bersama Xian Jun Long dari Jotter Studio.

Jadi, buat warga kreatif yang pengen mengenang masa kecilnya atau pengen mengenal soal concept art, saya saranin banget buat datang ke pameran ini. Tapi kalau selanjutnya mah nggak ada jaminan bakalan ada makanan gratis. Sok ah, pada datang yaah, sebelum pamerannya ditutup!

Foto : Ade Bambang Kurnia