Press "Enter" to skip to content

Mempertanyakan Label “Band Kantoran” pada Unit Rock Jakarta, Perunggu

Kelahiran adalah takdir. Bagi kelahiran manusia, kita bisa memproyeksi angkanya. Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) menyebut angka 2.212 untuk proyeksi Angka Kelahiran Total (TFR) Indonesia di tahun 2020-2025. Tentu dengan studi yang jelas dan variabel yang dipercaya bisa menerka angka. Tapi, bagi kelahiran sebuah band, siapa yang bisa? Anang Hermansyah? Atau Gofar Hilman? Nggak keduanya.

Itu yang membuat kehadiran sebuah band alternative rock Jakarta bernama Perunggu nggak bisa diprediksi sebelumnya. Pertumbuhan kelompok musik itu fluktuatif. Hari ini mungkin aja ada mahasiswa baru dengan pengetahuan musiknya yang lagi nongkrong di warung sepanjang Gelap Nyawang memproklamasikan sebuah entitas baru. Asal tau kunci dasar, ya ayo.

Hadir di kuartal akhir 2019 dengan identitasnya sebagai band rock pulang ngantor, tiga pria berumur yang menghabiskan usia produktifnya dengan kerja kantoran untuk perusahaan start-up dan konsultan besar, menyisihkan waktu lembur untuk bermusik. Maulana Ibrahim (vokal, gitar), Ildo Hasman (drum, vokal), dan Adam Adenan (bass, vokal) menandai kelahirannya dengan single “Menyala”, rilis per 18 November 2019 lalu.

Sebagai orang yang mengenal nama ketiganya dalam perskenaan musik jauh sebelum hari ini, saya penasaran, ngapain mereka main musik setelah segala apa yang didapat. Saya dan Nando (atau Maul, panggilan Maulana Ibrahim) sepakat berbincang melalui platform Whatsapp, meskipun pada akhir sesi wawancara kami putuskan untuk ketemu di tempat ngopi milik Eja ‘Heals’, Phonics. Dia kebetulan lagi cuti, jadi balik Bandung. “Cetak gol seperti ini!” kata Robby Darwis. Punten, iklan cat tembok dulu.

Simak transkripnya.


Halo, vokalis Perunggu. Ini masih jam kerja nggak, sih? Pengen ngobrol.

Nando: Halo ROI. Kebetulan hari ini ambil cuti. Pulang ke Bandung sama anak-istri. Boleh ngobrol yuk. Laswi macet gini anjir apa-apaan, sih, Bandung.

Lagi jelek ceunah.

Nando: Apanya?

Apanya mah lupa.

Nando: Ooh oke.

Whatsapp jadi from Facebook.

Nando: Iya. Kalau Whatsapp from Bapak biasanya nanyain “A ini kumaha kalau mau video?”

Aslinya mah ini ketawa. Jadi Perunggu tuh dari mana? “Berawal dari kepenatan kerja” teh press release banget. Nggak natural.

Nando: Dari mananya mah nggak penting, sih, hahaha. Saya sama Ildo sekarang domisili di Jakarta, Adam di Coventry. Tapi ya pas pertama bikin, sih, kami bertiga lagi di Jakarta. Oh, dari mananya tuh dari mana niatan terbentuknya?

Iya bener.

Nando: “Mana”-nya tuh momen ya, bukan tempat. Ok. Saya, Ildo, Adam tiga-tiganya kebetulan pernah aktif main musik. Saya dan Adam di Bandung, Ildo di Jakarta. Ildo yang paling mature si karier benbenannya mah. Dia dulu ngedrumin L’Alphalpha. Adam dulu ngebassin Off Her Drive sama main piano di Autumn Ode.

Terus Nando vokal dan gitar di Capitale.

Nando: Iya lah itu.

Sempet dipuji Omuniuum ya.

Nando: Eh iya gitu? Naon ceunah? Nggak inget hahaha.

Yang “Esok Tenar” tea geuning.

Nando: Lupa dipuji apanya mah hahaha. Ya intinya bertiga udah nggak pada intens aktif main musik dibanding 6-7 tahun lalu kali ya. Saya sama Ildo tahun 2016 sekantor. Diajakin main band buat ulang tahun kantor. Bawain RHCP, sama lagu-lagu rock yang cukup bisa dikaraokein. Tapi ya saya udah ngefans sama Ildo dari dulu. Dari zaman L’Alphalpha album pertama lah. Nontonin launching-nya di Lou Belle.

Dulu beli album Ildo yang cover kuning atau merah?

Nando: Album pertama mah yang kayak cover buku dongeng kan? Pink-kuning gitu lah. Kartun-kartun dongeng gitu artwork-nya.

Yang agak bingung Ildo. Bukannya udah settle di L’Alphalpha? Kan termasuk yang “bangun”. Mana pada comeback. Panaseun gitu?

Nando: Hahahaha sebel. Sampai hari ini mah saya masih jadi fansnya L’Alphalpha. Ya saya kalau diceritain Ildo mah emang dia udah nggak manggung lagi sama L’Alphalpha dari 2017. Bentrok, sibuk banget kerjaannya waktu itu. Intinya saya udah nyirian Ildo, pengen suatu hari main band jamming sama Ildo. Baru kesampaian di 2019. Kirim dm-dman di Instagram bahas Jimmy Eat World, Weezer. Terus saya bilang, “jamming yuk, booking studio aja iseng.”

Wah visioner.

Nando: Langsung kepikiran, yaudah saya main gitar sama nyanyi, Ildo main drum. Terus siapa ya yang main bass. Saya keingetan Adam langsung, karena saya juga suka japri-japrian di Instagram, “ngeband lah yuk” gitu.

Adam teh multi instrumentalis. Main gitarnya lebih jago dari saya. Hahahaha. Ildo juga multi deng. Wah iya! Baru nyadar hahaha. Yaudah waktu itu, Maret 2019, booking studio di Jalan Bangka, Jakarta. Berempat. Ildo ngajak temennya waktu itu, Adra. Tapi Adra-nya sibuk. Sama saya udah ngirimin kerangka satu lagu ke Adam sama Ildo. Pada doyan. Coba dibawain, eh nyambung. Adra ngomong, “udah ini mah kalian main aja bertiga.”

Hahahahahahaha.

Nando: Padahal ya nyambung-nyambung aja ada Adra juga hahaha. Tapi yaudah dia bos gitu soalnya. Sibuk pisan. Punya bisnis tambang. Setelah itu latihan 2 minggu sekali jamming. Tiap jamming teh jadi lagu 1. Lancar hahaha.

Justru (katanya) sekarang butuh yang ngisi gitar ya?

Nando: Iya pas manggung di Duck Down ripuh hahahaha.

Makasih om Hasief udah videoin.

Nando: Suara saya abis. Begadang ada kerjaan. Terus ya lagu-lagu yang udah direkam tuh model rekamannya pasti multigitar. Yaudah kemaren nyari. Alhamdulillah udah dapet yang mau bantu additional-in.

Mau tau lebih banyak di awal-awal.

Nando: Sok.

Kalian pertama muncul langsung lempar single ya? Sama endorse Deva.

Nando: Materi yang direkam mah udah cukup buat EP. Tapi ya liat kondisi sekarang mah single dulu aja. Udah kebanyakan orang main band. Kalau baru-baru mah ya single dulu aja.

Iya, Deva produserin. Kalau nggak ada Deva mah butut da ini semua hasil rekaman kayaknya hahahaha. Saya sama Adam nggak tau deh kapan terakhir masuk studio. Deva kan masih anget banget kemarin “Bani Bumi”. Jadi ya semua knowledge-nya dia sama Polka Wars, Marsh Kids, produce film dan klip juga bantu kami banget.

Tiga materi buat EP. Single perdana udah dapet respons baik. Kalian bertiga udah ngerasa bener ngambil waktu ngeband di sela kerjaan gini?

Nando: Hmm pertanyaan bagus. Saya pernah kepikiran, misal ngebandnya pas 2016 atau nanti 2021 kayak apa. Untuk sekarang mah ya bener-bener aja, sih. Kami nothing to lose juga. Ya ada 1 lagu yang nanti rilis jadi single kedua, judulnya “Jenuh Kan Kutelan”. Itu lagu yang saya yakin banget jadinya berkat momentum. Nggak cuma urusan musical experiences, tapi life experiences juga. Kebikinnya bener-bener nggak sengaja. Ildo main beat iseng, saya dan Adam nyusulin. Ya yang gitu-gitu kan kayak output yang nggak ke-design. Secara nggak sadar tumpah aja. Modalnya ya banyak, secara musik pasti kepengaruh sama apa yang kita denger. Secara tema dan lirik, pasti kepengaruh sama kondisi hidup sekarang. Saya sama Ildo baru jadi ayah. Adam lagi siap-siap mau sekolah lagi.

Kalau kami ngebandnya 2021 misal, ya bisa jadi si “Jenuh Kan Kutelan” atau “Menyala” nggak bakal bisa kebikin. Jadi kalau ditanya bener apa nggak, ya bener-bener aja, sih. Soalnya kami bertiga suka sama hasilnya.

Bagus atuh. Itu dulu yang harus mah. Faank ‘Wali’ juga bikin musik yang dia suka.

Nando: Nah kan. Tapi Apoy yang banyak bikin mah. Nah ini penting siah, Ndu. Saya pas denger materi-materi Perunggu, ngerasanya emang nggak “sekeren” atau “sengindie” musik yang saya bikin dulu-dulu. Ini antara makin ke sini sayanya yang less keren/less ngindie, atau sebenernya dulu saya pretensius aja hayang keren heula. Tapi jadi nggak genuine hahahaha. Makanya ya salut sama Moldy ‘Radja’, konsisten gitu bikin lagu kayak gitu dan dia nyaman mainin bertahun-tahun. Orang bilang nggak keren, kampring, ya dianya mah tetep fulfilled.

Mungkin ya. Tapi memang “Menyala” tuh tipikal musik yang bagus aja gitu. Bukan musik yang keren.

Nando: Wah iya? Hahaha nuhun.

Kata Elang Eby ke Fuzzy, I mah, “kalau bukan musisi yang denger, nggak akan ngerti.”

Nando: Hahahahaha. Si Fuzzy, I mah emang jamming banget kan.

Bentar ini pop-up Gojek muncul terus kesel.

Nando: Hahahahahaha maapin.

Eh iya, dibantu Iksal juga ya ternyata?

Nando: Iya Iksal managerin. Bodor yah itu lagi, itu lagi. Dikenalin sama Deva. Baru ngobrol pertama kali setelah sesi mixing terakhir EP. Kasian dompetnya ketinggalan waktu itu. Meeting kedua sama Iksal di Cipete, dompetnya ilang lagi. “Emang band camal,” kata dia.

Andilnya besar ya bisa bawa Perunggu manggung buat showcase Sore?

Nando: Ya Iksal sama Deva kan udah ikut bantu-bantuin manajemennya Sore dari lama. Pas Sore mau bikin manggung di Duck Down, Deva nawarin mau dibukain sama Perunggu nggak. Alhamdulillah abang-abang Sore mau-mau aja. Si Ildo juga dulu sempet additional-in Sore beberapa kali pas bang Bemby nggak bisa.

Lucu mah pas liat respons orang-orang (sebagainya Jakarta) begitu Ildo ngeband lagi. “Wah ngeband lagi, nih!!!” pada seneng gitu. Saya ikutan seneng jadinya terlibat di proses itu juga. Band ini mah beneran kegeret momentum banget, sih, Ndu. Modalnya kami bertiga mah urusan kekuatan si karyanya aja. Lagu dan lirik. Urusan kesempatan manggung, exposure, itu kayak rippling aja. Ya katalisnya emang dibantu banget sama Deva dan Iksal.

Tapi ya sama Deva juga itu kami yang menentukan. Ildo bilang kudu diproduserin. Kami langsung setuju. Dan kenapa Deva ya karena kami bertiga suka Polka Wars, hahaha. Multi instrumentalis, anak emo juga dulunya. Sekali ngobrol langsung nyambung banget. Nyamperin kami latihan udah langsung tau mood lagunya mau dibawa ke arah mana pas direkam. Ini proses yang penting pisan. Ngasih campur tangan dan perspektif orang di luar band terhadap si karyanya pas proses masih belum direkam. Jadinya ada kejutan-kejutan dan opini jujur kayak “ini tamatnya kenapa begini?” hahahaha.

Aduh ramenya ngeband teh itu euy.

Nando: Iya. Balik lagi urusan aksi dan reaksi. Urusan ganti chord aja bisa punya impact gede.

Tapi ini pas banget sama yang mau ditanyain.

Nando: Apatuh.

Jadi kalau harus pakai kata “privilegemah, kalian tuh dapet itu gitu. Circle sebagai, manajemen mantep. Tinggal nyari waktu enak di luar kerjaan dan keluarga, bikin sesuatu. Nggak harus selalu ada (katakanlah) di media sosial.

Nando: Iya… bisa lah hahaha. Ya paling enak mah investasi teh investasi temen siah. Silaturahmi teh buka rezeki.

Hahahahaha enya oge.

Nando: Nggak usah pamrih ngarepin return tapi. Terus-terusan beramal baik aja bikin seneng orang. Nanti pasti ada aja balesannya. Ajaib.

Makasih udah ngingetin. Materi EP tuh udah beres semua, apa baru sekian persen?

Nando: Udah beres semua, nunggu rilis doang. Mastering udah beres dari November. Dipirit-pirit lah biasa. Nah, urusan strategi rilis belajar banyak banget dari Iksal.

Bener-bener. Udah kebayang, sih. Mengingat waktu di studio aja keluarga sampai ikut, pasti saeutik boga waktu keur nu kararituna hahahaha.

Nando: Hahahaha. Disempet-sempetin. Tapi ya keluarga pada merestui juga, sih, jadi enak weh. Malah pada nanya “kapan manggung lagi?”

Iya atuh, kapan? Baru sekali kan?

Nando: Insya Allah awal tahun depan digeber. Single kedua rilis minggu ke-2 Januari lah.

Kalau bakal bikin merch kaos, tolong yang niat ya. Jangan cover album doang.

Nando: Iya euy kepikiran tapi nanti aja lah.

Adam absen sampai kapan?

Nando: Wisuda Juli katanya. Ini udah nyusun tesis. Ngeband mah nggak boleh ganggu karier sama sekolah.

Perunggu udah bagus berarti ya?

Nando: Pertanggungjawaban karya euy yang susah mah. Intangible kan soalnya. Manajemen mah kalau bagus bisa diliat dari income merchandise, jumlah manggung, exposure, impression, dll. Si “Menyala” teh kan bodor tiba-tiba masuk playlist Indienesia-nya Spotify, masuk playlist mingguannya AMI Awards. Padahal ngirim press release banyak-banyak juga nggak hahahaha.

Itu sistem atau gimana, sih.

Nando: Wallahualaam.

Kalau harus diibaratkan, level Perunggu sekarang udah selevel sama band lokal apa aja. Pengen tau.

Nando: Nggak tau, sih, susah. Asli euy platform digital teh membuat siapa pun bisa rilis dan bisa “muncul”. Kalau ditanya selevel sama band lokal apa aja, nggak tau juga. Saya mah yakin banget banyak band lokal yang udah jorjoran bikin karya bagus tapi nggak keangkut dapet play banyak di Spotify dan nggak banyak kesempatan manggung.

Oh iya sama ini. Nggak mungkin dong “kepengen ngeband” jadi puncak kepuasan. Pengharapan ngawang kalian apa, sih?

Nando: Bikin album, tur Indonesia, lagu-lagu kami bisa dipakai nemenin keseharian orang-orang. Pas ngepoin Spotify, “Menyala” ternyata masuk personal playlist-nya beberapa users. Itu rasanya seneng pisan. Bacain comment di video lirik YouTube juga. Ananda Badudu japri di Instagram, “resign aja anjir”. Hahahaha. Hasief juga bilang suka. Terlepas mereka teh sebagai atau bukan, saya mah yakin orang kayak Nanda dan Hasief kan orang-orang yang waktunya banyak dialokasikan dengerin lagu. Ketika dengerin lagu kami dan bilang suka, berarti ya mayan yaaa.

Tentu karena mereka paham konteks musik.

Nando: Btw, kemarin-kemarin “Menyala” juga ditawarin dijadiin lagu theme-nya klub bola di Liga 1. Lagi kami pikir-pikir. Kalau suatu hari jadi chants pas si klubnya maen, nangis, sih, hahahaha. Modar. Kaget pas baca si manajemen klubnya japri di Instagram.

Aduh. Kalem. Persik Kediri nanti juga Liga 1.

Nando: Klubnya juga bukan sembarang klub, btw.

Jangan Bhayangkara United aja ya tolong. Pasti akan ada kemungkinan Perunggu manggung di HUT Polri.

Nando: Hahahahaha. Tapi ya intinya mah kami teh seneng pisan hal-hal kayak gini kejadian, karena emang nggak expect. Nggak pernah nargetin. Ngeband aja lah. Bikin lagu. Rekam. Rilis. Udah. #MulaiAjaDulu nanti #PastiAdaJalan.

Omong-omong, udah diwawancara Billboard Indonesia belum?

Nando: Belum. Lupa nggak ngirim press release ke mereka hahaha. Kenapa gitu?

Nggak apa-apa, kan nanya. Mau ditanya apa lagi?

Nando: Yuk ketemuan weh. Malem. Jam 7.

Hahahahahahahahahahaha.

Nando: Ngopi di tempatnya si Eja yuk di Lodaya.

Ini teh beneran?

Nando: Beneran atuh. Bisa nggak?

Bisa, sih, da ada jaket. Yaudah atuh. Makasih banyak ya udah pada main musik.


Sisanya kami bahas di sana. Mulai dari iklim skena musik Jakarta yang berbeda drastis dari Bandung, sampai bocoran gigs, materi album, dan klub Liga 1 yang disebut tadi. Bagaimanapun, Perunggu cukup menarik perhatian. Biasa atau luar biasanya karya mereka nggak akan mengubah persepsi kita, karena label “band kantoran” toh harusnya jadi acuan untuk nggak terlalu berharap banyak. Tinggal tunggu kejutan-kejutannya aja.


Instagram: instagram.com/perunggu_

Video Lirik “Menyala”: Kanal YouTube Perunggu

Stream: Spotify Perunggu

Foto (featured image): dok. Perunggu