Press "Enter" to skip to content

Maraha: Melanjutkan Kiprah Pasca-Hiatus

Di pentas Alienation #2, Sabtu (13/8) lalu, ada salah satu line-up band yang lumayan menarik. Maraha, band pop asal Bandung yang beberapa waktu lalu baru merilis single berjudul Telecaster. Buat yang dari kurun waktu tahun 2011-2013 suka dateng ke gigs lokal, pasti inget sama band yang berformasikan Andara Sophan (vokal, gitar), Maraha Lingga (gitar, vokal), Hasbi Rasyidi (gitar, vokal), Panji Lifianto (bass) dan Aditia Panji (drum) ini. Sambil menunggu giliran soundcheck, saya ngeganggu waktu mereka buat ngobrol-ngobrol dikit.

Selain karena penasaran sama comeback Maraha, pertemuan kemarin jadi momen yang pas untuk menanyakan kabar album perdana, hubungan terselubung mereka dengan Tré, Monalisa Reflection EP yang rilis 4 tahun lalu, dan banyak lah kamu baca aja sampai bawah. Oh ya, Maraha juga akan tampil di Lookfest 2016 (20/8) dan Keuken 2016 (21/8). Simak hasil percakapan ROI! dan Maraha, minus Andara yang lagi sibuk nyusun skripsi, tapi dilengkapi sang manager, Adit. Yuk, bismillah.


Formalitas dulu ya. Apa kabar?

Maraha: Baik-baik aja.

Maraha adalah Lingga. Gimana menurut kalian?

Aditia: Sebetulnya, sih, nggak jadi masalah. Kebetulan namanya Lingga teh unik gitu. Jadi walaupun si Maraha identiknya dengan Lingga doang, ya nggak apa-apa.

Hasbi: Emang otaknya Lingga juga, sih.

Lingga: Iya.

Terus ngapain ngeband lagi?

Lingga: Ya kemarin sibuk skripsi, sama sibuk rekaman album. Jadi fokus itu doang nggak manggung-manggung dulu.

Aditia: Jadi sekarang lagunya udah beres, baru keluar lagi.

Terakhir kita ngobrol soal kabar album perdana kalian, Animal Lips. Gimana kabarnya sekarang?

Lingga: Udah selesai.

Aditia: Kami masih pengajuan dulu ke label. Cuma untuk produksi lagu mah alhamdulillah udah beres semua. Kalau rencana kapan, sih, nggak tau. Kayaknya nunggu dulu Lingga balik ke sini, karena dia mau lanjut lagi sekolah ke Australia. Kayaknya beres Lingga selesai studinya, baru rilis. Jadi memang ngaret lagi waktunya, molor lagi.

Hasbi: Pokoknya nunggu aba-aba dari Lingga hahaha.

Adit: Soalnya yang punya hajatnya Lingga hahaha.

Makna dari Animal Lips ini apa?

Adit: Sok atuh Panji. Kata Panji gimana.

Panji: Kayaknya Lingga lebih tau.

Lingga: Dit, jelasin, Dit.

Aditia: Jadi Animal Lips ini adalah project album-nya si Maraha, yang akhirnya rampung juga sekarang. Terus kalau makna dari si Animal Lips-nya sendiri, sih, apa yah, Ling? Kenapa namanya Animal Lips?

Lingga: Kayak apa yah…

Hasbi: Bibir binatang?

Lingga: Nggak. Eh, iya bibir binatang. Kayak misalnya kita ngobrol sama orang, belum tentu yang kita obrolin tuh satu paham ketika sudah disampaikan.

Aditia: Jadi konotasi, sih, Animal Lips tuh bukan dalam artian “bibir binatang”.

Lingga: Kayak misalkan anjing ngajak kita ngomong kita anggap sebagai binatang, sebenernya belum tentu.

Hasbi: Wow…

Panji: Ternyata dalam sekali.

Hasbi: Baru tau…

Aditia: Tergantung pendapat orang juga, sih, ya. Persepsi orang tuh berbeda-beda gitu.

IMG_5861

Dulu sempet rilis EP, tapi kalian terkesan nggak pengen nunjukin itu, bahwa kalian udah punya rilisan. Emang mau re-brand si band-nya lagi apa gimana?

Lingga: Datanya sebagian udah pada ilang hahaha.

Aditia: Itu, penyebab utamanya sebenernya datanya sebagian udah pada ilang.

Lingga: Jadi ya lebih baik yang baru aja deh.

Hasbi: Iya lebih ke re-brand, sih.

Aditia: 2012, kaluar deui 2016 nya. Empat taun tah.

Hasbi: Ngilang weh teuing kamana.

Aditia: Tapi sempet manggung, sih, sampai 2013 akhir teh masih. 2014-2015 emang bener-bener fokus buat bikin album karena yang lain masih pada sibuk skripsi.

Sayang nggak, sih, dulu kan sempet punya pendengar, terus tiba-tiba ngilang dan sekarang harus naikin lagi?

Lingga: Nggak. Nggak apa-apa.

Hasbi: Nu penting aing seneng hahaha.

Aditia: Karena sebenernya tujuan bermusiknya bukan mencari pendengar juga. Tapi lebih ke mengekspresikan diri meureun nya. Jadi… disebut lebar mah lebar oge.

Hasbi: Lebar, sih, hahaha.

Satpam: Misi om, ada yang bawa kendaraan Freed 1871?

Hasbi: Nggak.

Satpam: Oke.

Ngeliat skena musik Bandung yang rame banget, apa target kalian? Bubar?

Lingga: Pengennya, sih, ada yang mau buat distribusi album.

Hasbi: Kami fokus cari yang mau.

Aditia: Label distribusi. Tapi kalau misalnya mau bubar deui mah moal sigana.

Adit: Paling beres Keuken insya Allah.

Hasbi: Mungkin ngilang lagi lah bentar…

Aditia: Tapi misalkan sampai minggu depan Lingga cabut, kami akan tetep jalan, Maraha-nya tetep ada.

Hasbi: Entar Lingga-nya hologram.

Aditia: Kalau vokal bisa sama Hasbi.

Tapi mirip Vincent Vega yah. Comeback, manggung, terus manggung deh di Keuken.

Lingga: Nggak apa-apa.

Hasbi: Vincent vega keren.

Aditia: Kami kebingungan kemarin teh, dengan kami muncul lagi ke khalayak ramai seperti apa, karena kami punya keterbatasan dalam promosi media dan segala macem. Promosinya masih kecil-kecilan aja, belum sampai bener-bener nge-blast.

Sejauh ini tawaran manggung ada nggak, sih?

Aditia: Alhamdulillah, ini juga makanya maen-maen juga, Alienation #2 sama Keuken.

Lingga: Dari awal lagi, sih.

Aditia: Bener-bener mulai dari nol lagi.

Hasbi: Terus yang kemarin juga nggak jadi sia-sia gitu aja, sih, kayak banyak banget buat pembelajaran dari EP kemarin. Gimana caranya ngerekam yang lebih rapi. Mudah-mudahan yang sekarang lebih mateng.

Hasbi sama Panji kan personil Tré juga. Ada bentrok jadwal atau kepentingan gitu?

Hasbi: Oh nggak. Dari pertama tuh emang saya sama Lingga udah pernah ngeband, dari sebelum ada Maraha juga. Anak-anak juga udah tau misalnya “minggu depan urang sama si Lingga gini-gini-gini”. Yaudah.

Aditia: Masih selingkuhan.

Hasbi: Masih sebarudak. Jadi ya emang band di Bandung mah itu-itu aja orangnya.

Seberapa besar pengaruh media untuk kalian?

Lingga: Besar banget ya.

Hasbi: Udah tuh dijawab. Terus pertanyaan selanjutnya?

Aditia: Besar banget. Kalau nggak ada media ya gimana caranya kami promosi ke temen-temen semua. Kan tadi juga kami masih punya keterbatasan dalam menyebarkan lagu-lagu kami. Dengan adanya media kan amat sangat ngebantu.

Hasbi: Apalagi ada ROI ya.

IMG_5882

Apa lagi ya. Kalian pengen ditanya apa gitu?

Adit: Zodiak mungkin.

Aditia: Apa ya. “Pengen maen di mana?”

Adit: “Sok mau dibantuin gigs apa yang kalian pengen” gitu.

Hasbi: Tah.

Aditia: Kemarin juga pengennya mah maen di WTF, kami juga nge-apply. Cuma ya pihak Ismaya tidak mengkonfirmasi, jadi ya udah.

Hasbi: Mungkin belum.

Aditia: Cuma ya bete lah udah masuk 20 besar dari berapa ratus band. Yang masuk 10 kan.

Panji: Oh ada gitu-gitunya gitu? 20 besar gitu?

Lingga: Ngirimnya yang un-mix.

Hasbi: Nyampe berapa?

Aditia: 20. Dari berapa ya, 600an. Lumayan lah.

Adit: Bukan lumayan, emang alus.

Hasbi: Lanjut ah di Maraha.

Udah ah. Ini deh, pesan kalian buat orang tua, setelah kalian menghabiskan waktu untuk nge-band.

Lingga: Justru bikin album tuh kayak susah payah belajar kita, ada hasilnya lah.

Hasbi: Si Lingga mah emang serius. Ngarepna teu serius kan? Hahaha.

Aditia: Humorna kurang. Nuhun mah tos meserkeun efek. Ieu buktina..

Adit: Ngantosan nepi wengi abi tos latihan.

Hasbi: Latihan ih~


Sekian deh ngobrol-ngobrolnya. Mereka soundcheck, saya jajan ke Borma Dago dulu. Buat kalian yang suka dengerin Phoenix, Kings of Convenience, Temper Trap, atau The Whitest Boy Alive, bisa coba dengerin musik Maraha. Album perdana mereka, Animal Lips, mungkin bukanlah karya pertama yang mereka buat, tapi jadi penanda bahwa ini karya pertama sejak Maraha berubah konsep menjadi sebuah band utuh, bukan lagi sekadar project solo. Oh iya, formalitas aja ini mah: Sukses ya Maraha! Jangan ngilang lagi, susah nyarinya.

________________________________________

Soundcloud: soundcloud.com/maraha

Twitter: @marahamusic

Facebook: Marahamusic

Instagram: instagram.com/marahamusic

Comments are closed.