Press "Enter" to skip to content

Mak Puluh Rebu, Si Lambang Perdamaian

Kali ini saya kembali dapat tugas unik dari ROI! buat wawancarrr. Sehubungan dengan tema bulan ini, yaitu perdamaian, saya disuruh sama redaksi (setelah saling serang pake golok, demi menentukan tema) untuk mewawancarai suatu benda yang melambangkan perdamaian. Wah, saya bingung, tuh, harus wawancara apa, yah ? Burung merpati ? Daun zaitun ? Atau apa ? Hingga saya nggak sengaja menemukan gambar ini di pinggir jalan (nggak deng, di internet).

damai-itu1

Oke, ide bagus. Lima Puluh Ribu alias gocap sepertinya memang lambang perdamaian. Perdamaian pelanggar lalu lintas dan oknum penegak hukum. Kenapa? Karena kalau kena tilang ketika melanggar rambu lalu lintas (entah sengaja atau dijebak), sepertinya banyak yang punya pengalaman ditanyakan “tilang apa damai ?” kalau damai, ya kasih 50 ribu. Oke deh.

Saya memutuskan untuk membuntuti oknum penegak hukum yang terlihat mengambil 50 ribu dari pelanggar lalu lintas. Yang pada akhirnya berhenti di sebuah warung, ternyata si bapak pakai uang itu untuk beli rokok. Kesempatan saya, saya pun menunggu bapak itu pergi dan langsung ke warung itu untuk menukar uang di dompet dengan 50 ribuan itu. Tukang warungnya bingung, buat apa, tapi ya-udah -lah-ya, demi ini mah, demi wawancarr, demi pembaca ROI, tuh da aku mah baik.

Setelah mengambil uang itu, saya duduk di pot bunga (yang kemaren !) di pinggir jalan. Punten nya Kang Cepot ! Lalu saya mulai saja wawancarrr kali ini.

halo, punten, saya Bima dari ROI, nama anda siapa ?
Mak Puluh Rebu (MPR): Etdah bang, gua lagi enak tidur tiba-tiba dibangunin, sante dah

(Waduh, logatnya kayak Emak-Emak yang suka ada di tv !), aduh punten, saya panggil apa, ya?MPR: Panggil aje gue Emak, nama gue Emak Puluh Rebu!

Oke deh Mak, saya panggil Emak ya
MPR: iye, iye, mau ape lo nanya-nanya gue?

Eh gini Mak, saya teh dapat tugas dari tempat kerja, suruh wawancara Emak gitu, kan Emak teh lambang perdamaian..
MPR: Lambang perdamaian pale lu peyang?

Eh iya mak, Emak kan suka dijadiin jaminan buat damai gitu sama oknum aparat.
MPR: o gitu ye? iye sih, gue juga entah udah berapa kali dah, pindah tangan sering banget mampir ke tangan aparat, auk dah nasip gue gini amat.

Ya nggak gitu juga mak. Ya udah saya mau nanya aja, gimana perasaan Emak jadi lambang perdamaian ? Seneng nggak, Mak?
MPR: seneng gimane? Ya kagaklah! kalo begini mah namanya damai yang kagak bener! Kagak seneng gue!

Wah, nggak bener gimana tuh, Mak?
MPR: iye lah! kalo kayak gitu mah damai apaan? Damai tuh kagak ada yang ngelanggar peraturan! kalo ada yang ngelanggar dihukum, bukan dipintain duit! Gimane?

Oh gitu Mak. Oke, jadi menurut Emak mestinya gimana?
MPR: kata Emak,sih, ya mestinya hukum jangan dilanggar, kalaupun adek yang ngelanggar, ya hukum, jangan dipintain duit gitu, dipintain duit mah instan, enak di die yang dapet duitnye aje!

Nah, iya, saya setuju tuh. Pendapat Emak gimana tentang oknum aparat yang suka jebak-jebak gitu, Mak? Saya pernah tuh di jalan Jamika yang mau belok kiri, ada lampu merah, tapi ada yang nyuruh terus gitu aparatnya, eh saya malah di-“prit” pas udah jalan lewat lampunya, melanggar katanya.
MPR: Nah, yang gitu tuh brengsek. Yang namanya aparat mestinya melayani masyarakat, bukan bikin suseh, apalagi cara yang kayak gitu, kagak kelas,lah.

Iya mak, bener, bener. Menurut Emak, kenapa, sih, masih ada oknum aparat yang suka kayak gitu?
MPR: kalo kata gue ya, alesannya dua aja; antara emang dienye rakus, atau emang nggak sejahtera hidupnye. Pemerintah kagak mau ngasih kesejahteraan.

Oh gitu Mak, jadi menurut Emak, solusinya yang enak gimana nih?
MPR: lo lagi nanya ke gue, ya mana gue tau!

Oh iya, maaf. Kalo menurut Emak, kalau ada yang ditilang, terus ditawarin damai gimana? Kan, ribet tuh harus sidang segala, Mak
MPR: debat aje dulu. Kalo lo emang nggak salah, ya lo nggak boleh,lah, ditilang ! Kalau lo emang salah, ya disidang, resiko lo! begok, ya begok elo!

(Buset, aing dicarekan), oohhh..
MPR: mangkennya lo kalo nyetir pinteran dikit dah, patuhin rambu-rambu, lo jangan terobos lampu merah, jangan lawan arah, jangan belok langsung kalau nggak ada tulisan kiri langsung, gitu aja kagak ngerti dah.

Wah.. hafal banget nih kayaknya?
MPR: gue pernah tuh sebulanan di dompet instruktur nyetir!

Oh pantesan. Terus pindah tangannya gimana ceritanya Mak dari intstruktur nyetir? Kan instruktur nyetir kayaknya nggak mungkin ditilang?
MPR: lah elo lagiii, lo pikir instruktur nyetir kagak butuh makan? Dipake beli makan ama doi, lah!

Oh iya yak. Okelah Mak, ada pesan buat pembaca ROI?
MPR: pesen emak sih itu aje, nyetir pake otak,lah, sama belajar itu rambu-rambu, jangan ignorance gitu kalo nyetir. Jangan nyaho ngegas-ngerem doang. Biar jalanan damai! Kalo gara-gara wawancara ini orang nyetir jadi tertib, gue mau deh jadi lambang damai.

Oh iya Mak, oke, saya pamit dulu yah, emak saya kantongin lagi, buat beli makan siang nih, laper!
MPR: iyak

2 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *