Press "Enter" to skip to content

Komunitas Musik Fikom (KMF): Ketika Mahasiswa Mencoba Mengelola Musik

Halo ih, warga kreatif! Kesel yah, pekan UTS udah pada beres tapi musim hujan malah mengganas, susah ke mana-mana deh. Nggak apa-apa ketang, lumayan atuh bisa leyeh-leyeh di kostan atau bercengkerama lebih lama di kampus. Kayak si aku, nih, kejebak hujan di kampus tapi tetep produktif soalnya mau ngobrol-ngobrol sama Komunitas Musik Fikom (KMF). Ih apaan tuh? Daripada nebak-nebak berujung sok tau dan clueless sendiri, yuk, simak aja hasil ngobrol sedikit nggak serius sama Ketua dan Wakil Ketua KMF periode 2015-2016, Hanif dan Alvin, cerita soal KMF dan skena musik sekitar Bandung-Jatinangor PP.

Komunitas Musik Fikom ntu’ adalah salah satu unit kegiatan mahasiswa di Fakultas Ilmu Komunikasi Unpad. Sesuai namanya, unit ini bertujuan mewadahi anak-anak Fikom yang suka musik, bermusik, bahkan jurnalistik musik. Pokoknya apa pun yang berhubungan sama musik hayu deh sini. Masa udah namanya Komunitas Musik Fikom jol sukanya main game GTA San Andreas, kan teu nyambung.

Walaupun judulnya ‘komunitas’, tapi mereka punya divisi-divisi layaknya organisasi serius kok. Ada Event Organizer, Music Development dan Media. Event Organizer, itu udah jelas dong yah, mereka yang suka bikin acara musiknya alias gigs tea. Nah kalau Music Development itu bagian buat anak-anak yang pengen ngembangin minat bakat mereka dalam hal bermusiknya, singkatnya bagian yang ngebandnya weh yah. Yang terakhir ada Media. Pernah denger Gilanada? Nah, barudak Media-lah yang ngolah situs tersebut buat belajar sambil menyalurkan kemampuan mereka di jurnalistik musik. Pokoknya yang suka nulis, foto atau video, social media, pada ngumpulnya di sini.

Event Organizer KMF emang bisa dibilang paling kojo, sih, soalnya di Jatinangor teh udah beredar pisan acara-acaranya, kayak Qualitea Time atau Gogosori. Kenapa cik sampai bisa gitu, soalnya EO KMF dibanding EO acara-acara komunitas atau fakultas lain gitu, kebilang mamprang alias beda di konsep. Sok aja liat, Qualitea Time, itu kemasuk acara musik yang pertama pakai Arboretum Unpad sebagai venue dan ngangkat tema piknik.

“Kita lebih mementingkan bagaimana acara itu kita kemas dengan konsep yang baru agar orang-orang yang dateng punya pengalaman baru,” kata Hanif. Selain mamprang, ada satu lagi ‘resep’ EO KMF, konsisten bray. Sekarang aja mini-gig Gogosori udah mau volume ke-5, dan makin ke sini skalanya semakin naik.

Selain sibuk bikin acara, KMF juga produktif mencetak talenta-talenta baru lewat divisi Music Development. Contoh aja lah yah, Orkes Bagong Februari atau Alvin & I, yang lagi melanglang buana di acara-acara sekitar. Walaupun nggak bener-bener full anak MD, seenggaknya bisa dibilang jebolan lah yah.

Tah, kalau mau semua anak MD, ada Development Project. Kalau itu baru band murni anak-anak MD dan udah bikin beberapa lagu malah. Btw, anak MD ini juga nggak hantem aja ngeband, da bikin lagu teh nggak segampang beli nasi kuning di Pa Solihin. Makanya mereka kalau lagi ngumpul-ngumpul suka sekalian diskusi tentang musisi atau album gitu, biar nantinya jadi refensi atau inspirasi mereka pas berkarya.

KMF ini diibaratin paket komplit, yang bikin acara ada, yang tampil ada, yang dokumentasiin ada, dan ketiga elemen ini saling bergantung tea. Nggak bisa dipungkiri atuh, sekarang mah band kalau cuma sekadar tampil aja, cuma bakal saliwat doang. Makanya perlu media buat istilahnya mah bikin si karya sebuah band ‘abadi’. Bisa lewat rekaman, foto, atau cuma tulisan liputan, supaya orang teh bisa menikmati lagi nanti-nanti.

Tapi, nih, peran media yang paling utama ya buat menyebarluaskan a.k.a promosi tea. Siapa coba yang bakal dateng ke suatu acara kalau nggak dipromosiin? Sama aja kayak band, kalau nggak ada media, gimana orang-orang bisa notice kalau doi ada, coba? Da semantap-mantapnya mulut ke mulut, nggak akan seefektif media massa gitu khususnya. Asik, udah Fikom pisan lah bahasannya teh. Kalau kata Alvin, “Intinya media itu salah satu penopang untuk membuat skena musik ini maju”.

Nah udah mulai mention-mention ‘skena’, nih. Alvin sedikit ngejelasin gimana KMF ngeliat skena musik Bandung atau Jatinangor sendiri. Alvin lebih ngegambarin bagaimana skena musik di Bandung bisa sama-sama toleransi dan saling menghargai pengaruh satu skena ke yang lainnya. “Ngeliat keberagaman skena di Bandung tuh berasa kayak mini London gitu hahaha. Indah aja gitu, ngeliat dalam satu acara bisa ada 10 genre yang berbeda, tapi bisa tetep ‘ramah’ satu sama lain,” kata Alvin. Mini London, cuy. Jadi Changcuters nggak usah jauh-jauh atuh mau hijrah mah, ke sini aja oke sip?

Bedanya kalau Hanif, selain menggambarkan bahwa musik dan subkultur turunannya memang ‘nyawa’-nya Kota Bandung, doi lebih membandingkan gimana orang Bandung sama orang Ibu Kota. Orang-orang Bandung memang selalu suka sama hal-hal yang baru, dan beda banget sama orang Jakarta yang bisa dibilang cuma main aman aja.”Mereka (orang Bandung) bukan tipe orang yang ‘ah gua mah anak ini, ngapain dengerin itu’, tapi semuanya mencoba mendengarkan. Itu, sih, yang paling penting,” jelas Hanif.

Yang paling hebat, sih, walau KMF udah jago kandang alias di Nangor, tapi tetep bisa ‘ekspansi’ ke Bandung dan turut ‘nyemplung’ ke dalam skena lewat kerjasama dengan acara micro-gigs An Intimacy, barengan sama FFWD Records, Monsterstress Records dan Lou Belle. Kok bisa atuh yah sampai kaajakan An Intimacy? “Kebetulan ada salah satu dosen Fikom yang punya relasi sama FFWD yang ngerekomendasiin kita, dan juga karena kita sama-sama punya visi kalau band baru itu perlu diangkat dan diapresiasi,” cerita Alvin.

Wah, nggak kerasa yah obrolan aku sama Hanif dan Alvin, sampai udah raat aja ini hujan. Segitu aja ngobrolnya, takut nanti hujan lagi soalnya. Pokoknya, yuk, tunggu aja acara-acara mantap dari KMF selanjutnya. Sssstt! Ini mah khusus buat warga kreatif aja, katanya KMF bakal bikin acara di Bandung tahun depan. Makanya stay tune aja. Ikutin aja socmed-socmed doi di bawah. Samlekum!

______________________________________

Twitter : @kmf_unpad

Instagram : instagram.com/kmf_unpad

Soundcloud : soundcloud.com/development-project

Foto : dok. KMF Unpad