Press "Enter" to skip to content

Ki Ali Si Batu Sakti

Kemarin, saya lagi momotoran. Jarang-jarang yeuh. Parkir di pinggir jalan di deket Andir. Taunya nggak sengaja helm jatuh terus kegiles setum lagi lewat. Hancur we eta helm saya. Jadi saya memutuskan untuk nyari helm baru di Jalan Pungkur. Pas lagi lewat ke sana, mata saya tertegun sama orang jualan di pinggir jalan. Eish, naha banyak yang jualan cincin? Biasanya mah toko emas di otista, pan?

Selidik punya selidik, ternyata mereka bukan jual cincin biasa, tapi cincin yang banyak kononnya. Cincin batu akik! Terus inget, kalau lewat Pasar Minggu, kalau mau ke Depok untuk kuliah, suka liat juga. Ternyata ngetrennya ke mana-mana, yah? Oh iya, temen juga cerita, di Malioboro, Jogjakarta juga sama, lagi rame jualan eta cincin.

Nah, penasaran kan? Karena penasaran, saya coba beli, yang murah aja, 50 rebuan. Kan duitnya abis dipakai beli helm. Saya pulang dulu, wawancaranya di rumah aja, kalau wawancara di pinggir jalan disangka gila entar, masa ngajak cincin ngomong? Hahaha.

Oi, bisa ngomong nggak, kamu?

Batu Akik: HUAHAHAHAHA. SAYA ADALAH JIN DARI TIMUR TENGAH. TENTU SAYA BISA BICARA.

Waduk anjis, orang aing beli di Jalan Pungkur depan toko Susu Ijan. Kamu mah batu akik dari Jalan Pungkur.

Batu Akik: JANGAN SOMBONG HEYYY MANUSIAA.

Nggak sombong ih, apaan. Nama kamu siapa hei?

Batu Akik: AKU ALI MUSTAFA, DARI TIMUR TENGAH!

Hee, nggak percaya, paling kamu mah dari Padalarang.

Ali Mustafa (AM): KAU TIDAK PERCAYA? AKU DATANG DARI GUNUNG SINAI DI MESIR!

Waduuukk, paling jauh juga kamu mah dari Gunung Putri tah, di Bogor.

AM: YA SUDAH KALAU TIDAK PERCAYA.

Oke lah, saya penasaran, nih, kenapa kalian teh populer banget, nggak ada angin nggak ada badai, ujug-ujug rame aja.

AM: HUAAHAHAH.. KARENA KAMI PUNYA KEKUATAN MAGIS!

Euh, bukan, da bukan itu kata saya mah. Dari dulu juga udah sering denger kalau batu akik teh emang ada sihirnya, kalau emang gitu mah kenapa nggak rame dari dulu?

AM: HUAHAHAHA… KARENA MANUSIA TERLAMBAT MENYADARINYA!

*Ah anjir ieu jelema ngeyel na ampun ih*

Proses persalinan Ki Ali.
Proses persalinan Ki Ali (sumber).

Gini, kalau cuma karena ada magisnya, dari dulu juga banyak. Ada keris, ada bebatuan lainnya yang mengandung magis, batu akik juga. Tapi keris gitu nggak pernah booming sampai dijualin di pinggir jalan gitu.

AM: HMMM.. IYA YA..

Nah akhirnya bisa mikir juga. Nah, sok atuh gimana?

AM: MUNGKIN KARENA ORANG SEKARANG MENILAI PAKAI CINCIN SUDAH TIDAK NORAK LAGI? DULU YANG PAKAI CINCIN BEGINI KAN HANYA BAPAK-BAPAK SAJA, SEMODEL HAJI BOLOT.

Tah gitu atuh! Oke juga argumennya. Hmm. Gara-gara apanya, ya, tapi?

AM: MUNGKIN KARENA BANYAK KEPALA DAERAH YANG SEKARANG MENCOBA INDONESIA BANGET GITU! SUKA NYURUH-NYURUH PAKAI BAJU DAERAH! JADI YANG TERLIHAT INDONESIA BANGET ALIAS TRADISIONAL UDAH NGGAK MALU-MALUIN LAGI!

Wow! Kepikiran juga, yah! Jadi si cincin batu akik ini teh cocok gitu sebagai aksesoris baju kayak Baju Pangsi gitu, yah?

AM: TEPAT SEKALI!

Okkee… Sekarang saya tanya cik, ini nih yang banyak bikin rudet teh. Bener nggak kamu teh mengandung magis?

AM: OH TENTU SAJA! SAYA MEMANG MENGANDUNG MAGIS!

Coba buktiin, sederhana aja.

AM: INI SAYA BISA NGOMONG?

Mmmm.. Lain magis atuh ini mah..

AM: TERUS APA KALAU GITU?

Sayanya yang gelo? Ah bukan magis yang gitu tapi maksudnya. Yang bisa bikin kayak gitu.

AM: OH TENTU SAYA BISA BIKIN KAYA!

Mana buktinya?

AM: COBA PAKAI SAYA.

*dipake ke jari telunjuk*

AM: NAH KAN KAMU UDAH KAYAK MANDARIN, MUSUHNYA IRONMAN, TAPI CINCINNYA CUMA SATU!

KAYAK WOYYY ETA MAH, KAYAAKK! SIGAAA! SEPERTI! MENYERUPAI! AH.

AM: HUAHAHAHA TERTIPU KAU!

Ki Ali bersama teman-teman sebaya.
Ki Ali bersama teman-teman sebaya (sumber).

Jadi, punya magis teu maneh teh?

AM: KEMBALI KE KEPERCAYAAN KAMU AJA ITU, SIH, MAU PERCAYA SILAKAN, NGGAK YA UDAH, ADA MAGIS ATAU NGGAK JUGA PADA AKHIRNYA MANUSIA YANG BERTINDAK ATAS IZIN TUHAN, KAN?

Wah bener juga euy. Oke lah. Kamu saya simpen di laci, yah, moal dipakai deui ah, beurat, mencrang.

AM: MALU-MALUIN GITU?

HEEUH AJIG!

 

Foto Narji : Bayouz.com

Be First to Comment

    Leave a Reply

    Your email address will not be published. Required fields are marked *