Press "Enter" to skip to content

Kenapa Ya Harus “Buka Bareng”?

Marhaban Ya Ramadhan. Alhamdulillah, udah masuk bulan puasa aja, nih, warga kreatif. Antusias nggak, sih? Sembari menjalankan puasa, sebagian di antara kalian pasti ada yang lagi berkhayal di taman langit… Peterpan. Sorry. Ya, puasa identik dengan yang namanya berbuka puasa. Masasiiihh. Maksudnya berbuka puasa di sini tuh buka puasa bersama atau buka bareng. Entah itu dengan keluarga, kerabat, kolega, maupun kekasih. Jikalau warga kreatif punya, hehe no offense, lho.

Awalnya juga saya heran, faktor apa yang menjadikan buka bareng ini begitu menggelegar? Seakan-akan puasa tanpa buka bareng itu semacam taman tak berbunga. Yoiii kata Bang Rhoma, sih, gitu. Kita breakdown aja, nih, ya, pasti masing-masing warga kreatif punya agenda buka bareng sama temen-temen SD, SMP, geng SMP, SMA, geng SMA, kampus, organisasi kampus jeung geng kampus oge. Geng di sini bukan yang suka bikin rusuh ya, semacam barudak lah.

Tiap tahunnya pasti nggak akan full pada dateng, ya kayak misalkan tahun ini si Nenden dateng, eh si Gaus nggak dateng. Pas tahun kemarin si Nenden mah nggak dateng, si Gaus dateng. Ya siklusnya kurang lebih gitu. Oke juga, sih, buka bareng dijadikan ajang silaturahmi, mayan kan perpanjang umur, mengurangi dosa. Aiih. Apalagi ada bakti sosial gitu-gitu, membantu teman-teman kita yang nggak mampu. TERBA! Buka bareng juga bisa dijadiin ajang “pamer”, iya pamer.

Pamer pacar baru, sekolah baru, kampus baru, ya hampir baru-baru semuanya. Kalau kata Ayub dan Gilang (teman sekampus), beres badan sama kakinya dipijit di Zen, mereka ngerasa kayak punya kaki baru gitu, sehat dan lincah. Bawaannya hayang lumpat bari legeg. Kumaha? Sorry. Ternyata itu salah satu manfaat dari buka bareng. Selain itu juga kita bisa tau perkembangan teman-teman sejawat kita. Coba disidik-sidik, si eta mah baheula teu kumisan, eh ayeuna mah geus aya bulu kumu’udna.

Tapi liat lagi sisi yang lainnya, di balik buka bareng terselip modus nan elegan yang siap diluncurkan. Dimulai dengan pertanyaan yang memiliki maksud untuk ditanyai kembali, “hai, apa kabar?” Aduuuh, Mang… lagu lama kaset baru hahaha. Kayak yang udah 12 purnama nggak ketemu gitu ya nanya gitu teh.

Faktor momen juga, sih, kalau kata saya mah, kenapa banyak orang seneng banget sama buka bareng. Makanya ada yang sampai ngadain buka bareng tiap tahun, udah gitu ada aja orang yang di luar kota atau luar pulau nyempetin dateng buat buka bareng. Segitunya tuh warga kreatif, demi sebuah momen bersama orang-orang terkasihnya hehe. Itu mah penilaian saya aja ya. Hidup buka bareng! Jangan sungkan ajak-ajak buka bareng, nggak apa-apa nggak kenal juga. Siapa tau bisa ta’aruf.

 

Sincerely,

 

Nobody.

Comments are closed.