Press "Enter" to skip to content

Kagok Edan di “Hari-Hari Sastra 2015”

Selamat akhir pekan ih, warga kreatif! Ada yang tau nggak kemaren hari apa? Yes, muhun hari Sabtu, tapi ada perayaan gitu kemaren teh, apa cik? Yap, bener, Halloween. Mungkin temen-temen ada yang merayakan pesta kostum di manaaa gitu, soalnya aku mah malah dateng ke Hari-Hari Sastra 2015 gelarannya FIB Unpad. Nggak apa-apa, da aku mah anaknya suka musik daripada jurig. Hiii.

Hari-Hari Sastra apaan, yah, bos? Semacam hari libur yang penuh dengan puisi dan prosa kah? Bukan, ternyata gaes, Hari-Hari Sastra ini, disingkat H2S aja, yah, nanti-nanti biar gampang weh, adalah rangkaian acara tahunan barudak Fakultas Ilmu Budaya, sebelumnya tuh ada kayak lomba-lombanya, hari kulinernya. Nah, yang aku datengin tuh acara puncaknya yang bertempat di Kampus Fakultas Ilmu Budaya Unpad Jatinangor, Sabtu (31/10) kemarin.

H2S ini lengkap banget, ada area pasar malamnya, isinya ada games-games gitu, sama ada tarot reading, yang nulis nyobain tarot loh, tapi masa mau diceritain disini, ntar curhat deui. Trus ada area 90an, nah disini diputerin kartun-kartun hari Minggu jadul gitu, ada juga yang jualan kaset-kaset sama vinyl juga. Biar Halloween banget, ada juga wahana Rumah Hantu! Tapi aku mah ga masuk euy, maafin atuh da aku mah borangan anaknya huhu. Nah yang paling seru itu di area Blue Stage FIB pastinya dong, soalnya banyak banget penampil yang gurih-gurih kaya, Deu Galih and Folks, Alvin and I, Olegun and The Gobs, sama masih banyak lagi da.

Karena aku pas nyampe venue keasyikan muter-muter di area Area 90-an, pas dateng ke stage, Littlelute udah main, tapi santai, masih kebagian nonton mereka bawain single andalan doi si Berlibur Ke Poznan tea geningan. Pokoknya band bersenjatakan macam-macam alat petik mini ini selalu playful dan chubangs. Bawaannya pengen joget-joget unyu.

H2S-PW04
“Ih kaget micnya ada daunnya” – Dhea, Vok. Littlelute

Aku skip dulu buat penampil selanjutnya, yaitu Rumah Music Director, soalnya mau main di Pasar Malam dulu. khususnya, nih, khususnya, lho, mau ikutan Tarot Reading tea. Hahaha. Sekilas denger di awal tuh, jadi si Rumah Music Director ini project barunya kang Dimasta. Iya Dimasta yang penyiar dan frontman band Dimasta and Friends itu. Mungkin proyek yang ini lebih ke lagu-lagu yang lebih serius dibanding band doi sebelumnya kali, yah, walaupun secara lirik masih witty juga sih.

Udah puas main di area Pasar Malam dan sedikit bangkrut karena kalah mulu, akhirnya aku balik lagi ke area panggung. Penampil berikutnya adalah Sky Sucahyo, vokalisnya band Nasadira. Kalau ada yang tau, aku sebenernya udah cukup sering nonton cewe imut dengan suara khas ini di beberapa acara kampus, tapi baru kali ini dalam format full band, biasanya akustik minimalis gitu. Lagu-lagu langganan do’i, kayak Dream Within a Dream, Tentang Sersan Nurcholis dan Doa Untuk Istriku jadi semakin gurih.

Kampus FIB udah mulai gelap, biar nggak tunduh digoyang aja meureun, yah? Emang panitia tau aja, soalnya penampilan selanjutnya teh Sunda Project. Mereka ini mainin musik kotemporer, pake gamelan sama kendang. Enak dijogetin shay, apalagi pas bawain lagu Yang Penting Hepi. Terus, bagian yang paling chaos, sih, pas nyanyiin lagu anak-anak gitu. Aku nggak tau judulnya, pokoknya yang liriknya “pak beli apa pak.. beli lemari” itu lah, soalnya mereka narik salah satu penonton buat adu improvisasi lirik lagu itu. Bodor lah pokoknya mah.

Lanjooot, ada penampilan dari Piring Kayu. Mereka itu yang menang juara 3 lomba band H2S, tapi lucunya, mereka baru tau pas sebelum tampil si MC bilang begitu. Nggak nyangka, ceunah. Wah mantap. Dengan formasi biola, cello, pianika dan gitar, boleh dibilang cukup stunning, apalagi pas bawain lagu Sepasang Kekasih yang Bercinta di Luar Angkasa-nya Melbi. Kusuka. Merk keripik itu mah.

Wow, nggak nyangka penampil berikutnya itu Deugalih and Folks. Aku kira bakal disimpen di terakhir. Deugalih mah udah khatam lah, yah, tampil di ‘kandang’ sendiri. Banyak banget yang udah nungguin Kang Galih dan cees sekalian. Kayaknya, sih, 3/4 yang ada di Blue Stage lah kira-kira. Yang nonton dimanjain banget sama songlist yang dibawain, kayak Earth, Bunga Lumpur, Anak Sungai. Tapi, mereka juga bawain lagu-lagu yang katanya bakal ada di album kedua mereka, di tahun 2017 nanti, misal 5000 Tahun dan lagu baru banget dalam rangka melawan asap, Tanahku Tidak Dijual. Oh iya, penampilan kali ini mereka di bantu oleh Amy (4 Peniti) di biola, dan ada satu momen dimana dia solo gitu. Gilaaa, keren parah. Belum lagi ditambah lengkingan Kang Galih yang bikin merinding. Ini, nih, yang bikin nggak nyesel ke H2S.

Deugalih and Folks dengan formasi 1-3-2.
Deugalih and Folks dengan formasi 1-3-2.

Pas liat HP lagi-lagi, si aku reuwas. Nggak kerasa udah hampir jam 11 aja, dan setau aku, sih, masih ada beberapa penampil lagi. Emang lah, sesuai sama taglinenya H2S, Kagok Edan. Nah, abis ini ada band tetangganya FIB nih. ada Alvin and I, band yang asal muasalnya dari Komunitas Musik Fikom. Band folk yang juga ngangkat alat musik tradisional, kaya karinding, angklung dan suling ini nggak pernah bikin aku bosen karena musiknya selalu epic dan kanu manah, apa lagi lagu Bersuara dan Sastra Hutan. Legit.

Band selanjutnya ada Music Project dan Align, mereka berdua ini pemenang lomba band juga, si Align juara dua dan si Music Project juara satunya. Dua-duanya bawain musik rock gitu, tapi kalau si Music Project nyampurin sedikit reggae-reggae gitu. Nah, kalau si Align lebih ke rock n roll. Kebetulan mungkin karena jam udah nunjukin ke angka 12 kali, yah, jadi rada tunduh. Jadi kurang fokus juga dengerinnya, tapi dua-duanya mantap, bikin melek lah seenggaknya. Nggak salah da jadi juara teh.

AKHIRNYA! Olegun and The Gobs sebagai penutup acara, bikin Blue Stage FIB panas lagi. Wah, kaco, sih. Semua orang pada turun dari tempat duduk ke depan panggung. Mau cewe, cowo, gondrong, dihijab, anak FIB, anak luaran, semuanya digoyang sama irama ska yang bikin semangat. Apalagi pas bawain lagu theme song-nya Tsubasa. Selain pada sibuk goyang, pada sibuk jejerewetan sing along. Paling peupeus pas bawain lagu Monkey Man, itu vokalisnya sampe teterekelan rigging masa. Kan rada hariwang gitu yang nontonnya. Pokoknya, Olegun and The Gobs ini emang cocok lah buat selebrasi panitia yang udah “Kagok Edan” bikin acara seseru dan selarut ini. Semoga tiap tahun makin edan atuh yah!

                                                                                           

Foto: dok. H2S

 

Be First to Comment

    Leave a Reply

    Your email address will not be published. Required fields are marked *