Press "Enter" to skip to content

Diary Adek: Wisata Satanik di Bandung

Dear Abang sayang, kali ini adek abis wisata neeeeh. Wisatanya beda banget, bikin jantung berdegup kencang, bulu kuduk berdiri, keringet dingin, dan dimana saat itu adek ingin menikah. Iya, adek abis wisata satanik, Bang. Jalan-jalan ke tempat mistis yang ada di sekitaran Bandung, yang hits banget seantero Bandung. Berhubung mau Halloween juga neeeh, adek menguatkan hati! Dengan kekuatan bulan, malam hari itu, adek pergi menyusuri beberapa tempat yang banyak dibilang orang adalah tempat yang bikin bulu kuduk merinding. Hiiii. Meneguhkan hati, adek siap buat jalan-jalan malam kali ini.

1. Tangisan Bayi

Bandung Medical Center (BMC) jadi tempat pertama yang disinggahi. Rumah sakit yang udah ada dari jaman Belanda dan udah nggak berfungsi sebagaimana mestinya selama 17 tahun. Dari bangunannya, emang gimana, sih, aduh edan, aku deg-degan! Pas pertama masuk, berasa diliat sama nggak tau lah siapa, da abisan si temboknya juga bentukan wajah-wajah gitu, beloman lagi ada pohon gede rindang banget. Banyak kabar burung juga dengan adanya si BMC ini, ada yang bilang sengketa tanah lah, ini lah, itu lah.

Depan gerbang Bandung Medical Centre.
Itu liat! Gerbangnya kebuka sendiri…

BMC terdiri dari empat lantai, dari berbagai lantai yang paling horor katanya ada di ruangan bayi. Kebayang nggak, sih, suara bayi kalau lagi nangis, ih seremnya.. Sayangnya, pas adek kesana, pas udah bukan waktunya buat orang-orang bisa masuk ke dalem. Oh iya, barangkali ada yang beloman pernah kesana, dan punya niat buat dateng, dibuka buat umum dari jam 10 pagi sampai jam 5 sore.

Habis dari Bandung Medical Center itu, adek memutuskan untuk ke Saparua, bukan mau wisata satanik, bukan. Melainkan wisata kuliner da lapar adek, Bang! Sambil menyiapkan hati lagi untuk wisata satanik selanjutnya. Edan ini mah, deg-degannya melebihi dari deg-degan ketemu mantan sama pacar barunya.

2. Nona Piano

Kenyang, perjalanan dilanjut ke SMAN 3 yang konon katanya ada Nona Belanda bunuh diri gegara kisah cintanya dilarang oleh kedua orangtuanya. Karena si Nona ini cinta banget sama orang Indonesia, tapi dulu tuh dilarang keras pada zamannya. Lokasinya ada di ruang piano. Hiiiii.

Kalau ini di depan gerbang SMAN 3, nggak serem.
Jendelanya nggak mau nutup, bang!

3. Bau Kentang

Nggak jauh dari SMAN 3, adek langsung ke Rumah Kentang. Siapa yang nggak tau Rumah Kentang. Rumah yang berada di sekitaran Jalan Aceh ini, gosipnya suka tercium aroma kentang. Dengan mengucapkan bismillah, adek melangkahkan kaki untuk masuk kesana. Pas mau ke gerbang, MAMAAAAA!! Aroma kentangnya kecium sampe ke ubun-ubun. Beloman lagi, pas masuk ke halaman rumah, disambut dengan hembusan angin yang besar tapi cuma disitu aja, terus beloman lagi ada gonggongan anjing. Keadaan mulai mencekam.

Kalau menurut abang, di foto ini adek sendirian apa berdua?
Bau kentang.. kentang rebus.. rasa keju.. enak..

Konon katanya, rumah itu dulunya lagi ada pesta besar-besaran pas zaman Belanda. Lagi, lagi, zaman Belanda. Nah, pas lagi ada acara itu teh, ada kang masaknya, ibu-ibu sambil gendong dedek bayi. Dengan nggak sengaja bayinya teh jatuh ke kuali besar yang isinya adalah kentang yang lagi dimasak sama si ibu itu. Dan, kalau kita cium bau aroma kentangnya, berarti, si ibu dan anak itu teh ada. Euleug siah! Tapi, si rumah teh sekarang ada yang ngisinya, uyuhan ya guys.

4. Pastor Melotot

Setelah itu, adek lanjut ke Taman Maluku, itu yang ada patung Pastornya. Sempet geli juga, karena katanya kepala dan bentukan di patungnya teh sok bareda , yang kepalanya liat ke kanan, jol pas balik lagi, kepalanya lagi lurus ke depan. Hiiii. Penasaran sambil geli, langsung aja cek ke TKP. Hawa yang ada saat itu adalah hawa bau sampah, da tempatnya deket sama tempat pembuangan sampah. Pas lagi jalan, leh oh, kok ada motor lagi parkir di dalem taman, sugan lagi indehoy meureun. Eits, jadi salah fokus. Balik lagi ke si patung, nih, rada was-was pas mau liat si patung, da jol bisi we keur molotot liat adek.

Foto bareng Patung Pastur.
Eleug siah, diliatin pastor..

Menurut kabar beredar, adanya si Patung Pastor Verbraak teh karena pastor itu  meninggal akibat kecelakaan pesawat dan dimakamkan di bawah si patung itu kini berdiri. Tapi beberapa tahun kemudian, keluarganya mengambil jasad pastor dan membawanya pulang dan dimakamkan di Belanda. Patung itu pun didirikan sebagai penghargaan kepada jasa beliau. Kabar berita tentang si pastor teh macem-macem dari berbagai sumber yang aku cari.

Suasana kali itu makin mencekam. Malam semakin malam, angin berhembus kencang, kedinginan, kangen kamu. Eh salah fokus. Istirahat dulu lah adek abis dari Taman Maluku sambil tanya Mbah Tatang, dimana lagi neeeeh yang tempatnya horor banget!

5. Muka Rata

Ketemu, nih, di sebuah kampus tenar sepelosok Indonesia. Katanya ada satu gedung atau dua gedung deh yang agak horor beserta cerita di dalamnya. Ada yang katanya manusia muka rata, ada yang katanya bunuh diri dengan loncat dari gedung. Cik lah, hayu kita liat!

Dari beberapa tempat yang sebelumnya mah, rada snewen tea. Untung ini kampus, dan alhamdulillahnya masih rame sama abang-abang disana, jadi nggak bikin keueung. Dimulai dari gedung PAU yang katanya dulu ada yang bunuh diri disana. Kalau kamu beruntung, kamu bakalan liat satu sosok di atas gedung sana. Biasanya surprise kok. Santai bae.

Belakang Adek tuh Gedung PAU.
Gedungnya bagus, tapi..

6. Ada yang Ketawa..

Abis dari kampus, langsung merapat ke Babakan Siliwangi. Ada yang tau nggak kisahnya kayak apa? Yang pasti mah jauh beda sama kisah kita berdua, shay! Di Babakan Siliwangi ini, dulu tahun 1981 ada kecelakaan, tabrak lari gitu yang menewaskan seorang gadis kecil bernama Uci. Uci dan keluarga rencananya mau makan tuh di tempat makan Siliwangi, tapi pas mereka mau nyebrang, ada sebuah mobil yang edan eling sampe nabrak satu keluarga ini, dan sedihnya, Uci si gadis kecil ini meninggal.

Pas lagi kejadian itu, si Uci bawa-bawa boneka kesayangannya, dan sampe sekarang nggak tau tuh bonekanya ada dimana. Siapa tau kalian yang punya boneka, terutama panda, di cek, bisi we ini mah bisi.. Berikut adek juga punya boneka panda, Bang? Katanya, dulu di pohon yang ada di sekitaran jalan itu, dipasang boneka yang katanya buat bikin arwah Uci ini seneng. Tapi, sekarang nggak tau kemana. Nah, ada yang geli neeeh di Baksil, pas adek hendak akan pulang, lagi jalan, tiba-tiba ada suara perempuan ketawa. Padahal nggak ada siapa-siapa disitu teh selain adek dan kawanan adek. NUHUN!

Babakan Siliwangi.
Sing demi Allah, ada kunkun ketawa!

Yaaa, bisa dipercaya atau nggak, sih, yang kayak ginian, terserah Abang aja enakinnya gimana. Asalkan kita nggak ganggu dan masih berperilaku baik mah, nggak akan diapa-apain. Di tiap tempat dimana pun, pasti ada ceritanya, sejarahnya, kayak adek sama dia. Sekarang mah balik lagi ke diri kitanya aja. Jaga diri, jaga omongan dimana kalian berada, ya! Eh ini nulis ginian aja, adek merinding berasa ada yang liatin, mungkin ini hanya halusinasi, tapi…. Aku sayang Abang. Bhay!

 

Foto: Prastya Pandu

Be First to Comment

    Leave a Reply

    Your email address will not be published. Required fields are marked *