Press "Enter" to skip to content

Diary Adek: Ngedinginin Kepala di Moko

Halo, Bang! Jumpa lagi neh sama Adek! Udah lama yah nggak cerita-cerita. Maaf, nih, sibuk ikutan mojang jajaka haha. Hampura, Bang! Kali ini aku mau bagi-bagi cerita, nih, kemarenan abis main ke Bukit Bintang, atau bisa juga disebut Moko, yang ada di Cimenyan. Ah, pasti kalian semua udah pada tau kan itu di mana. Udah terkenal pisan meureun dari pas jaman Kang Emil lagi Ebtanas. Tapi nggak pernah kerasa bosen buat main ke sini. Masuk ke dalam daftar tempat terbaaks buat niis versi on the road.

Sekarangan ini Moko mulai hits lagi didatengin sama yang seneng manja-manja kesel ke pacarnya. Aku juga nggak mau atuh ketinggalan hits kayak mereka. Udah mah Adek teh banyak pikiraneun, nggak ada salahnya juga main ke Moko, ke hutan pinusnya tea geuning. Uh adem, jauh dari kebisingan tea lah. Yaudah weh, aku pergi di sore hari, nyambilan liat sunset tea haha.

Kalau yang nggak tau masuknya dari mana, kalian bisa cari di google maps cari jalan yang punya nama Padasuka, atau Saung Angklung Udjo deh meh gancang. Nah, masuk ke jalanan yang itu, ngikutin jalan aja terus sampai atas, atas lagi, sedikit lagi, atas banget, nah, sampai. Yang mau ke sini harus ekstra sabar sama jalanannya yang nggak begitu mulus. Jangan lupa juga diisi ya bensin motor atau mobilnya, biar nggak mogok di jalan, nanti ripuh, kesian.

Setelah sampai atas, kalian bakalan dikejutkan dengan banyaknya kendaraan yang terparkir di sana. Ternyata, animo warga Bandung dan bukan Bandung teh tinggi pisan. Kalau dulu, daerah sini tuh terkenalnya sama Moko Daweung, sebuah tempat makan, yang hits pada jamannya. Kalau aku mah pas SMA lah “kejamanan” si Moko Daweung ini. Tapi, ai pedagang mah, abong lagi rame, sekarang mereka menerapkan sistem voucher makan gitu. Jadi kita yang dateng ke sana, nggak bisa cuma nyicip kopi atau teh panas doang, tapi harus beli paketan makan yang dibanderol seharga 25ribu per paket.

CcvAQRiUUAAzU-w

Karena tujuan aku maunya ngedinginin kepala, aku mah memutuskan untuk jalan-jalan ke hutan pinusnya aja, cari tempat yang sepi yang nggak banyak orang pacaran, ngerumpi, dan lain sebagainya. Kalian cobain geura ke sana, enak pisaaaaaan. Jauh dari kebisingan kota, yang ada cuma kicauan burung saling sahut satu sama lain, sama semeliwir angin sore. Berikut semprotan matahari sorenya teh, enakeun pisan. Nuhun Gusti, ditampi ku abi.

Lagi rehat sejenak gitu teh, jadi berandai-andai punya rumah di atas gunung. Adem, enak, ah enak pisan pokoknya mah. Tiap pagi atau sore, nangkring di teras sambil minum teh manis. Aduh, manis banget itu mah. Kalau diceritain teh, sedih weh, da belum kesampaian. Hahaha.

Moko ini bisa jadi salah satu tempat alternatif kamu yang kepingin mendinginkan kepala, yang ingin rehat, jauh dari kebisingan lah. Walaupun sekarang banyak banget pengunjungnya, tapi kamu masih bisa cari tempat yang agak sepi. Eh iya, di sana juga kita bisa kemping da. Tinggal bilang aja sama si pengurusnya. Enakeun, api unggun tea sambil liat Bandung di malem hari. Oh iya, untuk biayanya kamu cukup ngeluarin uang 10ribu aja buat masuk ke daerah ini.

Jalan-jalan Adek untuk kali ini segitu dulu ya. Nanti Adek sambung lagi di lain waktu! Bye~

 

Foto : Alfi Prakoso

Be First to Comment

    Leave a Reply

    Your email address will not be published. Required fields are marked *