Press "Enter" to skip to content

Diary Adek: Curug Cilengkrang, Alternatif Buat Kamu yang Ingin “Nyurug”

Awal tahun ini, Adek mengajak kalian buat main ke curug. Ih kalian tapi mikirnya jangan jorang atuh, da ini mah buat seru-seruan. Kali ini, Adek bakalan ngajak Abang semuanya buat main ke Curug Cilengkrang yang letaknya ada di Bandung Timur. Nggak usah jauh-jauhlah main mah, ke Ujungberung juga ada geuning cucurugan teh, hey!

Sekadar info aja, si Curug Cilengkrang teh masih kebilang curug yang masih jarang didatengin sama banyak orang. Tah, buat kalian yang ingin menggebrak ke-hits-an dengan mengeksplor Bandung kayak tetangga sebelah, nggak ada salahnya da main kemari. Untuk akses kemari, Adek menumpangi motor dan lewat Jalan Cilengkrang 1, daerah Cipadung gitu, atau kalian juga bisa lewatin jalan yang deket kampus UIN. Sebenernya ada beberapa akses buat masuk sini, cuma karena berhubung si rumah teh pas banget di Cilengkrangnya, yaudah weh tinggal lempeng. Ngikutin arah terus ke atas, ke atas, ke ataaaas terus.. Haha jelas! Pokoknya mah jangan takut kesasar, ada petunjuk jalan kepadanya, Bang.

Sesampainya di tujuan, kita dikenakan biaya Rp7 ribu aja untuk bisa masuk ke curug sini. Parkirlah kendaraanmu dengan tertib dan ucapkan bismillah ketika kalian hendak akan memulai mendaki. Pemandangan teh sama pepohonan rindang dan view Bandung yang, yaaa, cukup lah, cukup sereg. Ngemeng-ngemeng, di sini tuh ada enam curug dengan nama-nama yang beda. Penduduk lokal yang namain si curug teh, diantaranya (berurutan dari hilir) Curug Batupeti, Curug Papak, Curug Panganten, Curug Kacapi, Curug Dampit dan Curug Leknan.

Eh iya, sebagai pejalan kaki, kita harus hati-hati di mari, agar nggak terpeleset, terjatuh, terguing dan nggak bisa bangun lagi. Karena trek jalannya emang agak kecil, dan nggak lucu aja kalau jatuh teh, leuweung pisan guys. Isi tas kamu juga sama perbekalan kayak cemilan secukupnya dan yang lebih penting itu air putih! Teu aya warung tos di luhur mah~

Sesampainya di curug yang pertama, ih edan itu mah siah, airnya teh dingin pisan, kesegaran yang haqiqi pisan. Rasanya pengen buka baju terus mandi, udah kayak putri kahyangan lagi main di sungai~~~ Sempet rehat dulu di situ, emang capek juga, sih. Abis merasa cukup, dilanjutin aja perjalan teh. Kebetulan lagi banyak barudak batur, ya kita barengan aja jalannya, emang karena pertama ke sana juga, jadi kalau kesasar, ya, bareng-bareng.

Karena banyak yang abis main air di curug, bikin si jalan setapak teh agak licin, jadi harus bener-bener tiati banget neeeeeh! Udah boam banget sama kehinyaian daku saat itu, Adek tetep jalan aja sama yang lain biar cepet langsung sampai di curug yang terakhir. Asik jalan, eh taunya sampai juga neeeeh di curug yang terakhir. Uuuuh air terjunnya uuuuh.. Kesegaran haqiqi banget, Bang!
Ada hal yang memalukan sebenernya pas di sana. Jadi ada sebuah tragedi di mana sendal jepit Adek jatuh dan terbawa arus, niat mau myelamatin sendal, eh batu yang di curugnya licin. Sehingga, Adek terjatuh tapi untungnya Adek bisa bangun lagi. Bukan sakit yang dirasa, tapi malu Adek, Baaaaang!

Emang nggak ada salahnya kita kepengen jalan-jalan ngeeksplor Bandung ke mana juga, tapi kalau selagi ada yang deket rumah dan bagus, kan nggak ada salahnya. Siapa tau kita sebagai pencetus ke-hits-an si eksplor Bandung itu sendiri. Curug Cilengkrang teh bisa jadi salah satu alternatif kamu yang pengen main ke curug dan nggak jauh-jauh amat. Tetep tiati, ya, kalau lagi mau bertamasya. Sampai ketemu lagi!

 

Foto : Ade Bambang Kurnia

Be First to Comment

    Leave a Reply

    Your email address will not be published. Required fields are marked *