Press "Enter" to skip to content

Diary Adek: Belajar Sejarah ke Museum

Untuk kali ini, Adek ngajak kalian buat main ke beberapa museum di Kota Bandung. Walaupun nggak sampai semuanya, setidaknya mewakili, ya! Haha. Main ke museum tuh bikin kita keingetan sama sejarah tau. Dan kita jangan sampai lupain sejarah, karena bisa aja nanti tiba-tiba balikan. Eh itu mah mantan..

Destinasi pertama Adek adalah Museum Sri Baduga, Jalan BKR no. 185. Di Museum Sri Baduga ini, dengan bayar tiket 3 ribu aja, kita bisa liat peninggalan kebudayaan yang punya nilai sejarah, mau itu yang udah punah maupun sedang berkembang sampai saat ini. Khususnya peninggalan-peninggalan nenek moyang kita di tanah sunda, Jawa Barat. Museum ini terbagi dua lantai. Lantai pertama, kita bakalan nemuin maceman bebatuan peninggalan sejarah, sampai tempat tinggal pun ada. Eh, kuburan juga ada, edan. Selain itu, ada juga beberapa fosil hewan dan tumbuhan.

Lanjut, naik ke lantai dua, kita bakalan liat berbagai macam bentukan ruangan, alat tenun, baju adat, mainan jaman dulu, ah, banyak banget. Yang paling berkesan, pas di lantai dua itu, ada akuarium besar yang isinya segala macam mainan waktu jaman dulu. Siapa yang ngalamin main egrang? Siapa yang ngalamin main muncang! Inget nggak? Main congklak, main masak-masakan, rumah-rumahan!?!? IHH sedih siah, jadi pengen balik ke masa itu, masa dimana kita beloman kenal sama teknologi, masa dimana kita bener-bener menikmati satu permainan secara bersamaan. Heureuyna teh, seru weeeeh kitu. Ah, aku kangen kamu!

Sri
Adek lagi mejeng depan museum Sri Baduga.

Abis puputeran di ruang pameran, ketemu sama bapak yang nggak tau namanya siapa, yang pasti dia yang ngurus museum, dan ngajakin Adek buat nonton film dokumenter tentang Bandung Lautan Api. Sebenernya, tiap sebulan sekali dalam setahun, tepatnya di awal bulan, Museum Sri Baduga ini suka muterin film-film dokumenter apa pun, khususnya Jawa Barat. Ih seru!

Setelah puas dengan Museum Sri Baduga, Adek lanjutin, nih, ke Museum Konferensi Asia-Afrika, beralamat di Jalan Asia-Afrika no. 65. Dulu, waktu jaman SD sampai SMP, paling hatam banget sama Konferensi Asia-Afrika. Tapi kalau sekarang mah, kebanyakan mikirin doi, jadi suka lupa-lupa ingat kayak lagunya Kuburan. Masuk kemari, kita nggak dipungut biaya sama sekali. Inget, udah dikasih gratis harus santun, ya! Museum Konferensi Asia-Afrika ini terbagi dua ruangan, yang satu Gedung Merdeka, dimana ruangan ini adalah tempat sidang utama KAA berlangsung. Satunya lagi, Museum KAA itu sendiri, tempat memorable waktu konferensi Asia-Afrika dulu. Di museum ini, kalian bakalan liat patung si tampan Ir. Soekarno beserta pelopor-pelopor dari Konferensi Asia-Afrika. Selain itu, kita bakalan liat isi-isi dari Dasasila Bandung dan juga beberapa dokumentasi lainnya saat KAA dulu berlangsung.

Habis dari KAA, kita masuk ke Gedung Merdeka. Ada apa, sih? Ada banyak buah-buahaaaan.. Haha bukan ketang, banyak kursi sama bendera. Pas lagi, nih, pas lagi ngunjungin tempat ini, barengan sama temen-temen dari SMA yang aduh aku lupa SMA mana. Kebetulan, di sana kita diingatkan kembali waktu KAA itu berlangsung sama guide-nya langsung. Jadi kangen lagi, nih, sama jaman-jamannya lagi pinter dulu. Megah banget itu isi dari Gedung Merdeka.

Eh dikira itu bendera partai..
Eh dikira itu bendera partai..

Kenyang dari sana, lanjut ke Museum Mandala Wangsit di Jalan Lembong no. 38. Dengan membayar seridhonya untuk biaya perawatan museum dan mengisi data, kita udah bisa masuk liat koleksi yang ada di sana. Agak merinding disko, karena banyak yang bilang tempat ini teh angker. Tapi aku mah stay cool aja lah. Kenapa tempat ini teh bisa dibilang gitu? Karena, dari beberapa koleksi dimari tuh banyak yang asli, terlihat dari adanya bercak-bercak darah yang masih nempel di beberapa baju bahkan senjata yang ada.

Pas masuk kita dihadapkan ke beberapa jaman. Pertama kita diliatin beberapa koleksi waktu jaman kerajaan. Di sini kita bisa liat koleksinya kayak keris, bedug dan tombak. Kamu macem-macem sama aku, aku tombak. Hmm. Dan ada lukisan Prabu Siliwangi juga, gagah banget! Abis itu, kita ketemu ke jaman sebelum kemerdekaan, di sini banyak lukisan waktu Indonesia beloman merdeka dan beberapa lukisan tentang perlawanan rakyat Indonesia terhadap sekutu, atau penjajah.

Untuk semua lukisan, disarankan buat nggak di foto, katanya nanti luntur kena cahaya yang datang dari ufuk timur,eh dari si kamera. Lanjut, ke jaman setelah kemerdekaan! Ada lagi lukisan-lukisan, terus miniatur, uh seraaam! Yang terakhir jaman pemberontakan di Jawa Barat. Di sini kita bakalan nemuin berbagai macam senjata yang dipakai waktu dulu. Rasanya aku mau ambil satu, lalu nembak kamu buat jadi pacar aku! Tidakkk~

Adek cuma dibolehin moto luarnya aja hiks.

Secara umum, asheeek.. Museum ini cukup memadai dari segala fasilitas dan segala macam bentukannya. Bener-bener dirawat. Ih senang. Hayu ah main ke museum, jangan nge-mall aja ngabisin duit, mejeng nggak jelas. Karena semuanya udah diliat dan dikenang, aku pun memutuskan pulang. Sayang, sih, sebenernya masih banyak museum-museum di Bandung, tapi cuaca teh nggak support aku banget. Tapi, lain waktu aku mau ah jalan-jalan lagi ke museum. Siapa bilang main ke museum nggak gaul!? Gaul kaleee. Selain bikin tambah pinter di depan si doi, pergi ke museum teh bikin keren oge nyaho!

Oh iya, selamat hari Pahlawan semuanya! Inget kata Soekarno juga, Jas Merah! Jangan Sekali-kali Melupakan Sejarah. Dan, ingat! Jangan sekali-kali lupain mantan, cukup dikenang ae~

 

Foto : Alfi Prakoso

Be First to Comment

    Leave a Reply

    Your email address will not be published. Required fields are marked *