Press "Enter" to skip to content

Cerita Persib Juara oleh Sarung Tangan Bli Made

Made Wirawan. Orang Bandung mana, sih, yang nggak kenal sama sosok satu ini? Orang Bandung yang nggak suka bola mungkin. Kalau suka bola, pasti tahu sosok yang satu ini. Dia adalah sosok istimewa di mata kebanyakan orang Bandung. Walaupun berasal dari Bali, tetapi ia adalah pahlawan Kota Bandung. Ya, ia adalah penjaga gawang dari Persib Bandung yang berhasil menggagalkan tendangan penalti Nelson Alom di final Liga Super Indonesia 2014. Selain itu, ia juga beberapa kali melakukan penyelamatan krusial yang berakhir pada pemuasan dahaga gelar oleh Persib selama 19 tahun. Istimewa ya ? Saya akan mewawancara. Tapi bukan Bli Made nya sendiri, tapi sarung tangannya aja! Kenapa? Karena kami ROI!

Berikut adalah cuplikan wawancarr dengan sarung tangan Made Wirawan:

Halo Bli, apa kabar, bisa perkenalkan diri untuk ROI?

Sarung Tangan 1 dan 2: Halo, kabar baik. Perkenalkan, nama saya Wayan, ini adik saya Kadek, kita kembar loh!

Wow, kembar, keren yah, dua-duanya dari Bali juga nih? Sama kayak Bli Made?

Wayan (W): nggak sih, kita mah sebenarnya dari Amerika, dan kan kita mah Nike.

Oh.. Okelah, asal usul mah nggak penting-penting banget yah, yang penting mah Persib juara, bener nggak?

W: eta pisan!

Kadek (K): iyah, bener eta pisan a!

W: Dek, kamu diem dulu geura, kalau ditanya baru jawab, karunya ieu si aa nya bingungeun.

Hahaha, santai ih, saya mah udah biasa riweuh. Okeh, gimana perasaannya jadi bagian dari sejarah kota Bandung? Da mau nggak mau kalian pasti abadi atuh da

W: wah luar biasa sih, kita juga nggak nyangka kalau kita bakal kebagian tenar kayak gini. Siapa sangka coba Persib bisa juara setelah 19 tahun nggak juara-juara.

Oh begitu. Bisa ceritain secara detail tentang pertandingan itu?

W: wah boleh banget. Jadi sebenernya pas waktu itu Persib teh mainnya nggak terlalu bagus da. Keserang wae. Kita juga berapa kali tuh nggak tahu ketampolin bola. Tapi ya itu artinya bagus sih. Artinya Bli Made bener-bener berhasil menjaga gawang Persib.

Tapi kebobolan 2 kali tuh?

W: waduh ya hese atuh, itu mah Kabes bener-bener bebas, dan pas Boaz, eta pinter pisan bener si Boaz, bolanya di-chop padahal udah depan gawang, kalau pemain biasa mah pasti ditendang ke samping, tapi da kalau ditendang ke samping pasti kena ku Bli Made, reflekna edan Bli Made teh.

Enya bener. Terus eta pas tendangan na siiii, aduh eta teh saha sih namana, lupa sayah, anu tarik pisan tea gening..

W: eh saha?

K: etaaa, si Pugliara tea gening. Eta mah saya apal, da ditahan na ku sayah.

Oh enya eta Pugliara, aduh eta ngarereuwas da ih. Untung ada kamu ya Kadek.

K: iya doonggg si aa Wayan ge reuwaseun tah.

W: heeuh, eta sugan geus rek gol, tapi nya eta Bli Made luar biasa.

Oke, terusin langsung ke adu penaltina we lah.

W: nah, pas adu penalti, eta pemain Persipura meuni jarago teh penaltina. Semua tendangannya gagal dibaca sama Bli Made, tapi da kalau kebaca juga hese sih beunangna.

Iya bener, kecuali pas Nelson Alom yah ?

W: iya, eta sigana Nelson Alom grogi, atuh da masih muda, kasian juga.

Tah, pas tendangan bersejarah eta, siapa yang ngenain?

W&K (kompak): Kita berdua dooonggg !!

Wah, pasti luar biasa banget yah.

W: iya, udahnya juga kita nggak bisa tidur dan bolak balik ceurik, kita udah mengukir sejarah gituloh!

Waduh, luar biasa. Saya juga ini senang bisa ngewawancarrr calon legenda kayak kalian.

W: ah bisa aja, nih.

Haha, nggak, serius kok! Oke lah, selamat sekali lagi yah! Hidup Persib!

W&K: Iya siap, hidup Persib!

 

 

foto: http://jabar.tribunnews.com/

Be First to Comment

    Leave a Reply

    Your email address will not be published. Required fields are marked *