Press "Enter" to skip to content

Cepty Nur Falah: Memetik Hasil dari Manisnya Pisang Nugget Bandung

Sebegitu banyaknya ragam kuliner, khususnya di Bandung, kadang bikin kita kebingungan mau makan apa. Mau jajan, di luar rumah udah berjejer gerobak aneka makanan. Kalau masih ragu, buka explore Instagram buat nyari makanan apa yang lagi hits. Habis itu baru buka aplikasi pesan antar makanan. Pesan, lalu tunggu beberapa menit sampai makanan tiba. Itu pun kalau jadi mesen. Kalau nggak, ya paling nyeplok endog, boss. Sayang juga si mamah udah nyangu.

Dari sekian banyak kuliner Bandung yang digandrungi warga kreatif, ada satu jenis makanan yang sempat (dan mungkin sampai saat ini masih) jadi idola para pencinta kuliner. Pisang nugget. Familiar, bukan? Olahan pisang yang disajikan layaknya nugget tapi bedanya ini nggak ada yang bentuknya alfabet.

Di Bandung, kita mengenal Pisang Nugget Bandung yang kayaknya megang banget di kelasnya. Pionir pisang nugget di Bandung yang kini udah banyak di mana-mana kayak polisi tidur. Kemarinan saya ngobrol sama salah satu owner-nya, Cepty Nur Falah, di Ayam Sawce, usaha kulinernya yang lain. Penasaran aja gitu kenapa buah pisang doang bisa banyak yang beli. Simak aja lah, biar cepet.


Gimana kabarnya? Bisnis lancar?

Cepty: Alhamdulillah baik. Sejauh ini lancar, alhamdulillah.

*tiba-tiba pesanan saya datang, dibawain sama teteh-teteh*

Cepty: Wah datang makanannya.

Entar ah makannya, mau nanya dulu. Ayam Sawce ini bisnis yang keberapa?

Cepty: Ini bisnis ketiga setelah seafood dan Pisang Nugget Bandung. Setelah Pisang Nugget Bandung bisa autopilot, kan nggak ada challenge, nih. Masa bisnis yang udah aman-aman aja kita tetep di zona nyaman gitu kan. Bikin deh yang baru.

Eh iya, dari kapan dan kenapa bisa terjun ke dunia kuliner?

Cepty: Ya, bisnis camilan dan resto lah ya. Mulai usaha di tahun 2017. Awalnya di seafood, cuma bangkrut karena nggak punya ilmu. Anak kemarin sore tea gitu pengen bisnis tapi sok-sokan langsung sewa tempat yang mahal. Ya seafood, ya harganya mahal, jadi euweuh nu meuli. Hahaha.

Nah dari situ belajar dari kegagalan, kan pasti ada hikmahnya yah dalam Islam juga. Hikmahnya jadi banyak belajar. Oh gagal itu gara-gara ini, oh marketing-nya kurang jor-joran, oh produksinya harus kayak gini. Dari situ lahir Pisang Nugget Bandung, tahun 2017 bulan… hmm… kalau nggak salah deket-deket ulang tahun urang. September.

Oh jadi Cepty teh ulang tahunnya September?

Cepty: September, 21 hahaha. Alhamdulillahnya Pisang Nugget Bandung melejit. Sebelumnya tuh punya utang dari usaha seafood, dan kondisinya saya baru mengundurkan diri dari pekerjaan lain. Di luar ekspektasi sebenernya, karena baru 3 minggu buka itu pihak Grab (GrabFood) udah ngajak promosi. Kami kaget. Akhirnya kami setuju selama dua minggu promosi. Alhamdulillah utang terbayar dan bisa punya tabungan juga. Sekarang punya 6 cabang, dan pengen nyobain kuliner restoran. Mudah-mudahan nggak bangkrut lagi. Hahaha.

Amin. Denger-denger, sempet jadi pembicara juga, nih. Waktu itu acara apa?

Cepty: Lumayan sering. Kebanyakan dari UKM koperasi mahasiswa, mereka pengen menerapkan jiwa entrepreneur. Kalau kampus ya di Itenas, Unpas, terus di Ayam Sawce juga rutin bikin workshop. Rencananya, sih, nanti di UPI.

Oh kalau yang di acaranya Fiersa Besari waktu itu apaan?

Cepty: Kami sponsor, sih. Bisa dibilang sponsor tunggal buat konsumsinya.

Biasanya McD ya hahaha. Yaudah ngobrolin pisang dulu deh. Jadi udah punya berapa franchise?

Cepty: Franchise ada 2, yang 4 lainnya milik sendiri. Ada di Bandung, Kota Baru Parahyangan, Purwakarta, sama Karawang.

Awal ngerumusin Pisang Nugget Bandung itu banyakan?

Cepty: Ya, bertiga sama R. Detha Jati Pratama dan Muhammad Faza. Dari zaman seafood juga udah bertiga. Produk pisang ini juga bisa dibilang nggak sengaja. Kebetulan aja, dulu pas di seafood nggak ada pelanggan sama sekali, terus ada pisang. Kami coba bikin pisang goreng. Terus nggak sengaja ngeliat referensi di media sosial. Ternyata kepikiran, “wah kenapa nggak bikin pisang goreng yang pakai topping J.CO?”

Berarti pisang nugget itu varian makanan yang udah jadi tren di masyarakat, atau kamu jadiin tren di masa itu?

Cepty: Sebenernya kami dapet referensi juga, kami modifikasi, nggak pure sendiri. Awalnya tuh jadi tren di Jakarta. Kami ambil momentum sebagai yang buka pertama di Bandung. Kalau yang di Jakarta tuh dibikinnya kayak adonan kue, sehingga rasa pisangnya kurang strong. Kalau kami diolahnya ya langsung pisang dibuat adonan seperti nugget pakai panir gitu, campur topping, jadi rasa pisangnya strong. Beda dari segi pengolahan sama varian topping.

Jadilah pisang ini sebagai bisnis kalian selanjutnya.

Cepty: Kami ngeliat momentumnya aja, sih, lagi rame di Jakarta. Diliat demografi Jakarta dan Bandung juga nggak terlalu jauh, behaviour-nya juga sama. Kalau by data, pembeli pisang nugget ini banyaknya wanita. Ya memang wanita mah suka pisang kan ya. Maksudnya kan buah yang manis.

Kenapa namanya Pisang Nugget Bandung? Maksud saya, nama itu kan umum, nggak ada embel-embel nama brand.

Cepty: Jadi itu memang rencana strategi marketing kami ke depannya. Kenapa langsung Pisang Nugget Bandung, kami berkaca dari kegagalan seafood. Dulu namanya aneh, Oyster Son, orang tuh awam. Jadi mau masuk tuh takut zonk makanannya, takut zonk harganya. Nah sekarang dievaluasi. Jadi sekarang orang-orang nggak takut. “Oh pisang.” Semahal-mahalnya pisang pasti harganya sakitu lah.

Terus dari segi branding media sosial pun lebih gampang. Orang mau searching juga gampang. Tinggal ketik ‘pisang nugget’, muncul kami. Kalau nama “Bandung” ya karena kami lahir di Kota Bandung. Lebih jauhnya, sih, kami pengen Pisang Nugget Bandung ini jadi oleh-oleh khas Bandung. Ya itu rencana jangka panjangnya lah.

Gimana ngeliat pesaing yang latah dan makin menjamur?

Cepty: Oh banyak sekali. Kami bukan nggak seneng atau marah banyak yang ngikut. Malah bangga, dari ide yang kami tunjukkan ternyata bisa bermanfaat buat orang untuk buka usaha. Takut disaingi, sih, nggak. Toh terbukti, pisang nugget mana yang bertahan sampai sekarang. Yang ngikut-ngikut biasanya nggak panjang juga umurnya. Walaupun kami juga awalnya ngikutin, sih, ya. Balik lagi ke maintenance bisnisnya sendiri. Banyaknya yang ngikutin itu gerobakan gitu, kalau kami bentuknya toko. Mungkin persepsi orang tuh ngeliat package-nya menarik.

Kalau ngeliat tren kuliner di Bandung yang cepat naik cepat turun, ada ketakutan nggak?

Cepty: Oh parah. Ketakutan kami mungkin dari kejenuhan masyarakat. Konsumen sendiri, sih, jatuhnya. Makanya kami tiap tiga bulan ada inovasi. Entah dari olahan pisangnya, atau variasi rasanya biar mengusir kejenuhan customer. Kalau daya saing dan tren kuliner di Bandung, wah, fluktuasinya cepet banget. Beda sama cabang kami yang di luar Bandung, malah naik. Sama permainan promosi diakalinnya, untuk mengingatkan lagi “ini Pisang Nugget Bandung masih ada loh.” Masyarakat mah kan kalau liat diskon antre pun rela.

Kenceng juga meureun ya promosi kalian.

Cepty: Ya, evaluasi dari seafood juga. Kami terlalu hati-hati dari segi promo. Memang butuh modal yang agak lumayan, tapi kan itu semua untuk investasi ya. Dari manajemen kadang suka jalan-jalan untuk cari referensi lagi. Atau dari temen-temen foodblogger, kita kan secara bisnis kuliner pasti banyak kenalan foodblogger. Kadang minta pendapat, kadang ada masukan dari mereka. Untuk pengembangan, sih, banyak cara. Sekarang media sosial udah banyak lah referensi.

Selain yang disebutin tadi, tren kuliner di Bandung tuh gimana lagi?

Cepty: Dia gimana rame atau nggaknya di media sosial. Paling signifikan. Contoh es kepal milo, padahal dari segi rasa mah kurs banget. Banyak juga yang review, masih kalah lah dari es serut kampung. Jadi yang paling penting gimana marketing di media sosial.

Yang paling penting kita sebagai pelaku bisnis kuliner harus punya kacamata ke depan. Kayak nge-forecast lah, ngeramal. “Wah, kayaknya ke depan yang bakal rame yang pedes-pedes sama yang gurih-gurih, nih.” Harus bisa prediksi sampai ke sana, sehingga kita nggak ketinggalan satu langkah dari orang.

Yang lagi tren sekarang apa, sih?

Cepty: Lebih ke pedes. Makanya saya bikin kuliner Ayam Sawce ini hahaha. Dan terbukti memang, orang-orang suka pedes. Alhamdulillah restoran saya laku, Pak, hahaha. Seblak juga lagi naik sekarang. Terus dim sum, dia kan pakai chilli oil-nya itu ya yang pedes.

Menurut kamu, lebih bagus mana, usaha kuliner yang punya tempat sendiri atau yang direct langsung ke pembeli kayak foodtruck.

Cepty: Sebenernya balik lagi ke passion. Kalau memang passion-nya di foodtruck, atau jualan online, ya bakal lebih enak ngejalaninnya daripada dine in gini. Urang, sih, nggak cocok di online. Di foodtruck juga kurang suka, karena tergantung cuaca. Agak susah kan harus masang tenda, tempatnya nggak menentu, blablabla. Walaupun semuanya pasti ada caranya. Kalau dari sudut pandang urang, sih, gitu, balik lagi ke passion.

Udah pernah nyobain pisang nugget Sang Pisang?

Cepty: Oh sudah~ Beda banget, dari tekstur pun beda. Kami beda pengolahan. Sang Pisang ini… duh anak presiden euy, takut saya hahaha. Takut diboikot.

Hahaha. Di tahun ini bakal ada agenda apa?

Cepty: Target pengen bikin cabang buat Ayam Sawce, untuk ekspansi pasar yang lebih besar. Targetan, sih, pengen buka di Purwakarta atau Semarang. Kalau Pisang Nugget Bandung, pengen bikin olahan pisang yang baru, biar mengusir rasa jenuh itu. Kalau bicara gebrakan produk baru, saya pengen berkecimpung di sambel toplesan. Pengen nyobain jualan sambel. Soalnya segala sesuatu itu harus dicoba. Mau sukses mau bangkrut, yang penting mencoba hahaha.

Udah, sih, nggak ada lagi pertanyaan. Mau promo apa gitu?

Cepty: Oh boleh. Kebetulan Ayam Sawce lagi ada promo Buy 1 Get 3. Jadi temen-temen kalau beli paketnya bakal dapet satu porsi potato wedges sama satu paket kulit kriuk. Berlaku dari jam 11 siang sampai jam 5 sore, setiap hari sampai akhir bulan Januari 2019. Sama ini, di Ayam Sawce ini nasinya bisa refill, air minum tehnya juga bisa. Cara penyajiannya pun agak unik, nggak pakai piring, tapi alas kayak seafood gitu yang diampar. Jadi makan pun terasa nikmat. Jangan lupa pada datang ya sahabat ROI! Hahahaha.


Segitu aja, sih, obrolannya. Sesepele pisang pun bisa jadi uang, boss. Agak menyesal selama ini seringnya ngasih buah pisang buat burung peliharaan. Buat para entrepreneur, ada pesan tambahan dari Cepty. “Di bisnis itu yang susah ya maintenance, kalau ngebangun gampang. Ngejaganya yang susah. Kita harus fokus menjalaninya.” Cakep. Golden ways seketika berubah menjadi yellow ways. Karena pisang itu yellow. Sori.

__________________

Sapa dan kunjungi jualan Cepty Nur Falah di media sosial berikut:

Instagram Cepty | Pisang Nugget Bandung | Ayam Sawce

Foto: Detha Pratama, dok. ROI!, Pisang Nugget Bandung & Ayam Sawce

Comments are closed.