Press "Enter" to skip to content

Bendera “Forum Pembenaran Ih” Angkat Bicara

Kali ini saya mendapatkan tugas yang cukup berbahaya. Bisa dibilang mempertaruhkan nyawa. Kenapa demikian ? Ya, karena saya harus masuk ke pusaran demonstran untuk menemukan objek Wawancarrr kali ini. Seperti biasa, saya harus menyajikan sebuah wawancara yang unik dan up-to-date, kali ini, karena kebetulan posisi objeknya di Jakarta, jadinya saya lah yang harus melakukan wawancara itu. Karena saya satu-satunya staff dari ROI yang berada di Jakarta. Okelah. Harus rela berkorban demi pekerjaan. Itu kata Sun Go  Kong. Mereun. Tapi mereun itu salah terjemahan. Tapi ya udah lah ya.

Jadi kali ini saya harus mewawancara bendera. Bendera istimewa, bukan sang saka merah putih tapi, bendera dari sebuah organisasi yang hanya ada di Jakarta. Namanya Forum Pembenaran Ih ! pasti kamu kamu belum pernah denger,kan? Pasti deh. Soalnya saya juga baru denger, tapi yah, mungkin dengan wawancara ini, kamu bakal bisa tahu lebih dekat sama mereka. Mungkin tertarik gabung? Eh jangan deh.

Setelah mengendap-ngendap, saya berhasil ambil satu bendera mereka, lalu saya bawa ke belakang kantor Gubernur Jakarta buat saya wawancara. Ada polisi ngeliatin saya, tapi saya kasih liat ID card nya ROI, terus saya boleh wawancara. Sakti deh. Begini isi wawancaranya.

Hei, nama kamu siapa hei!?

Bendera: Ane Panji dari petamburan, ente siape?

Gue Bima dari Roi Radio, lo ngapain di sini, Nji?

B: Ane mau demo ini gubernur kagak bener!

Kagak bener gimane Ji? Kan belom juga naek?

B: Pokoknya ane bilang kagak bener, ya kagak bener!

Eh kok gitu sih, masa demo alesannya nggak jelas gitu?

B: Iya, pokoknya ane udah dikasitauin sama bos ane, kata bos ane, itu wakil gubernur yang mau jadi gubernur pasti antek asing.

Lah kenapa? Kan belom juga jadi (gubernur)?

B: Liat aje, mukanya aja kayak orang luar negeri!

Lah terus ? Emang kalau kayak orang luar negeri pasti antek asing? Irfan Bachdim bule tapi main buat timnas Indonesia, gimana sih, ah?

B: Itu beda jek ! Kagak bisa ente samain, gimana dah.

Kagak bisa disamain gimane, bang? Emosi nih gue denger argumen kagak rasional gini.

B: Rasional kagak rasional yang penting ane bener, namanya juga Front Pembeneran Ih!

Jadi terus demo buat apa?

B: Ya supaya tu orang kagak jadi gubernur lah, gimane si ente.

Euh, ya tetep gue kagak bisa nerima alesan lo.

B: Kata gue bener ya bener.

Astaga. Percuma banget gue wawancara lo!

B: Lo liat tulisan di badan ane ? FRONT PEMBENARAN IH!

Terus?

B: Karena ane pembenaran, maka ane membenarkan, faham ente?

KAGAK WOY, APANYA YANG MAU DIBENERIN !??!?!?! NAEK JUGA BELOM.

B: Pokoknya yang kata ane salah, harus ane benerin, gitu aje ente nggak faham? wartawan kamper ente ye?

Apaan coba wartawan kamper? Justru ente yang nggak faham pertanyaan gue!

B: Ane kagak bisa kagak faham coy. Pokoknya ane paling bener.

Berdasarkan? Hukum? Agama? Keyakinan? Moral? Etika?

B: Kagak penting, berdasarkan bos ane. Kata bos ane A, ya A.

Jad bos ente itu Tuhan ente ?

B: Ya kagak, tapi selama bos ane bilang bener ya itu pasti bener, bos ane pinter nggak kayak ente.

Ente takut polisi ?

B: Kagak, ane Cuma takut Tuhan, dan bos ane. Kalo bos ane ngambek ane kagak dapat jatah makan. Ane kagak dapet duit.

Jadi ente takut nggak dapet nasi bungkus?

B: Kalau kagak dapet nasi bungkus, makan ape ane?

Nah, massa bayaran, dong?

B: Kagak lah! Ane ke sini buat ngebenerin apa yang di mata ane salah!

Lah tadi katanya takut nggak dapet nasi bungkus?

B: Beda urusan.

Ya udahlah gimana elo aja. Capek gue.

B: Pergi sono, gue mau teriak-teriak lagi “TURUNKAN WAGUB ! TURUNKAN WAGUB ! ANTEK ASING !”

Akhirnya saya meninggalkan dia di belakang kantor gubernur. Jujur, ini wawancara paling melelahkan yang pernah saya hadapi. Menghadapi orang, eh bendera, keras kepala kayak gini, punya satu kantong kesabaran aja nggak cukup. Harus Cuma 100 kantong kesabaran. Semoga pak Wagub selalu sabar yah menghadapi yang kayak begini, yang mereka sendiri nggak mengerti kenapa mereka demo, mereka yang mengharap sebungkus nasi yang ditukar dengan teriak dan keringat, tapi mereka bukan penyanyi. Ih!

 

 

Be First to Comment

    Leave a Reply

    Your email address will not be published. Required fields are marked *