Press "Enter" to skip to content

Belajar Kesabaran dari Tatang “Sang Tiang Listrik”

Sore hari itu Bandung cuacanya lagi asyik banget buat hangout. Sayang banget kalau waktu saya dihabiskan cuma buat tiduran di kamar. Oke, ke PVJ kayaknya asyik! Caw!

Hati yang berbunga-bunga tetiba rapuh. Ketika saya melintasi jalan Katamso, saya terjebak macet yang sungguh edan. Mobil-mobil menumpuk bagaikan hamburger, motor-motor nyelip bagaikan celana dalam, rudet, bos, ingin mati rasanya.

Namun, ketika hasrat ingin mati itu menggebu-gebu, satu sosok yang tegak berdiri memalingkan perhatian. Ah, tiang listrik itu terasa janggal! Cekiiiit, kuparkirkan motorku di pom bensin. Kutinggalkan motor, berjalannya aku menuju sang tiang. Tidak lupa ku bawa minuman botol yang masih penuh dan dingin, barangkali saja dia haus.

 Hey Mas, sendiri aja, nih. Boleh kenalan?

Eh, dari ROI, ya? Duh, jangan panggil mas, dong, umur saya masih 14 tahun. Panggil aja saya Tatang (nama samaran,RED).

Lho, kenapa tau? Eh, kamu nggak pegel berdiri terus disitu? Udah berapa lama?

Iya dong tau, tas kakak kebuka tuh ada stickernya, hehehe.. Wah, di sini baru juga satu bulan. Pegel, sih, tapi mau gimana lagi. Kalau saya nggak di sini nanti manusia mau dapat penerangan darimana?

Oh iya , bener juga. Kenapa, sih, harus jadi tiang listrik? Nggak pernah kepikiran jadi gerobak pecel lele, gitu? Kan, seru. Apalagi kalau habis magribh suka penuh sama anak kostan, enak.

Ya, namanya juga takdir kak, mau gimana  lagi, kemarin sempet mau jadi etalase kacamata di jalan ABC, cuman kalau ditekan bisa pecah.

Kalau jadi tiang gawang?

Pernah kepikiran dulu, sih. Tapi berat jadi tiang gawang, kak. Minggu lalu ngobrol sama tiang gawang di Si Jalak Harupat, katanya tersiksa pas kena tendangan Ahmad Jufriyanto.

Siap kena tendangan  Ahmad Jufrianto (www.sidomi.com)
Siap kena tendangan Ahmad Jufrianto (www.sidomi.com)

Suka-dukanya apa, sih, jadi tiang listrik?

Wah, banyak. Sukanya, bisa ngeliat hiruk-pikuk kota. Kalau lagi macet, bisa liat orang marah-marah, terus sama suka liat cowok yang lagi ngusap rambut ceweknya dalam mobil, gitu. Dukanya,  kalau tengah malam suka ada yang kencing sembarangan, belum lagi yang nempelin poster kampanye. Bete, deh.

Aku suka penasaran. Kamu kalau mau pipis, gimana caranya?

Ya, di tempat futsal, sih. Di jalan Suci ada YPKP, tuh, deket. Emang suka banyak yang kaget “Eh, itu si Tatang bisa jalan!”. Cuek, lah, daripada ngompol.

Lapangan futsal
Lapangan futsal

Oh begitu. Terus apa kabar dengan pacar kamu? Rela nggak dia ditinggalin kerja? Kamu, kan, tiap hari di sini.

Belum punya pacar kak, kata orang tua umur saya masih terlalu dini buat pacaran. Gara-gara film Pernikahan Dini kali ya jadi makannya ortu saya jadi rada takut.

I’m sorry to hear that. By the way, haus nggak, sih? Saya ada minum, nih, dikit. Barangkali haus.

Nggak, deh. Saya lagi tanggung enak, nih. Sekarang, coba kakak liat deh tiang listrik yang dibelah sana. Nah, itu pengawas kak. Kalau saya ketawa-ketiwi nanti reputasi saya hancur sebagai S.Tl (Sarjana Tiang listrik,RED).

Wah, kayaknya asyik jadi kamu, saya pengen dong jadi tiang listrik, gimana caranya, ya?

Wah, kalau mau jadi tiang listrik nggak gampang, kak. Kakak harus melewati beberapa tahap. Tahap pertama, harus tahan sama udara panas, dingin, siang dan malam. Terus kalau kuat bakal naik ke tahap berikutnya. Nah, di sini kakak bakal diuji mentalnya, ikut pelatihan sekitar dua minggu di Curug Cinulang.

tempat pelatihan
tempat pelatihan Tatang

Ya udah kalau gitu, saya nggak mau jadi tiang listrik, deh. Maaf ya, saya kayaknya ganggu pekerjaan kamu. Makasih, lho, udah mau luangin waktu buat ngobrol sama saya.

Emang kakak ganggu. Tapi yaudahlah, saya tahu, kok, kakak dari ROI. Sama-sama ya, kak. Tulisannya di-post kapan? Kabarin dong di @tiangKATAMSO nanti di retweet.

Oke, nanti saya mention dan di Follow Friday. Biar keliatan kalau saya diendorse. Sudah ya, dadah..

Daah cyiin…

Saya pergi meninggalkan Tatang. Decak kagum akan jasa-jasanya, akan saya simpan dalam hati. Kalau kamu terjebak macet, coba, deh, perhatikan tiang listrik. Mungkin saja dia memperhatikanmu dan ingin diajak ngobrol atau mungkin juga dia ingin Martabak Asia. Nggak pernah ada yang tahu perasaan seseorang, bahkan benda mati sekalipun.

 

*Wawancarrr adalah wawancara imajiner kami dengan sebuah objek. Boleh percaya, boleh nggak. Semua pihak yang disebutkan, hanya berdasarkan imajinasi dan bukan kesengajaan. 

 

 

5 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *