Press "Enter" to skip to content

BAREFOOD: Macho nan Romantis ala Musik 90-an

Pas jumat (26/9), tetiba saja naluri ingin tahu saya menyeruak dari sanubari buat nanya-nanya sama Barefood tentang kegiatan yang mereka lakukan saat ini dan kedepannya. Tak disangkan tak dinyana, sang Bassist, Rachmat Triyadi mau diajak ngobrol-ngobrol bentar sebelum manggung, ya siapa tau beres ini bisa lanjut makan bareng.

ROI: Selamat malam, saya Ichsan dari ROI!, boleh minta waktunya sebentar?

Rachmat: Boleh-boleh

ROI: Mau Tanya soal “Dumb-Dumb Tour” itu tentang apa sih sebenernya?

Rachmat: Idenya muncul pas lagi nongkrong di kantor Wasted Rockers. Waktu itu lagi ada anak-anak Cirebon Store lagi main dan bilang “Main ke Cirebon, rame nih pastinya,”. Terus Dede Wasted Rockers bilang,”Lanjutin aja dari Jatinangor ke Pekalongan kalo mau nanti saya yang urus,”. Kalo nama Dumb-Dumb Tour sendiri iseng aja sih sebenernya.

ROI: Ini kan Barefood gabung sama Vague, Swell, Fernie Sue. Kenapa sih bisa gabung sama mereka?

Rachmat: Kalo Swell, awalnya kami dapet rekomendasi dari temen-temen Wasted Rockers. Vague sendiri, emang kebetulan belom pernah tur bareng mereka dan Fernie Sue lagi semangat, akhirnya jadi kami ajak juga.

ROI: Kenapa bisa milih Jatinangor, kenapa gak bandung gitu misalnya?

Rachmat: Sebenernya itu rekomendasi dari Dede sih, kami juga belum pernah main di Jatinangor, kalo bandung kan udah pernah.

ROI: Nama Barefood sendiri kan kalo di denger kayak barefoot alias nyeker, kenapa bisa jadi barefood?

Rachmat: Sebenernya sih barefood bukan band yang memikirkan suatu nama, jadi kita lagi ngeband dan butuh nama dan waktu itu lagi dengerin “Walking Barefoot” dari Ash kalo gak salah, terus di ganti “D” aja biar enak.

ROI: Sekarang mau nanya-nanya soal EP Sullen kemarin nih, “Teenage Daydream” itu masuk kan jadi single-nya, kenapa bisa kepikiran judulnya itu? Apa emang lagi ngelamun apa gimana gitu?

Rachmat: Untuk lagu “Teenage Daydream”, gue kepikirannya waktu lagi bikin lagu. Kalo awal, biasanya kan bikin nada dulu, baru liriknya di-pas-pasin, abis itu baru deh mikir judul yang keren. Kadang-kadang judulnya dateng belakangan, dan emang lagunya sendiri bercerita tentang orang lagi menghayal.

ROI: Kirain nyerempet dikit sama Sonic Youth, kayak “Teen Age Riot” atau “Daydream Nation” gitu, hehe.

Rachmat: Hahaha, gak juga kok, emang pas dapetnya kayak gitu.

ROI: Soal genre, kalian terdengar serupa Dinosaur Jr. atau Ash gitu, kenapa mengusung genre kayak gitu?

Rachmat: Pada dasarnya gue sendiri suka Pop, dan Ditto suara gitarnya galak. Setelah dikombinasikan ternyata dapet apa yang gue mau di Barefood, dan eksplorasinya jadi lebih gampang. Di satu sisi lo bisa main kenceng banget, dan di sisi lain lo bisa main alus banget.

ROI: Jadi bukan emang karena nostalgia?

Rachmat: Gak juga sih, kayak lo denger band yang soundnya laki banget, tapi lo juga bisa nembak cewek pake lagu ini, jadinya terkesan manis dan gue suka yang seperti itu, cocok aja sama gue.

ROI: Model di “Sullen” itu siapa sih?

Rachmat: Itu Joan, dia kebetulan musisi juga sih.

ROI: Terakhir nih, gimana nih buat anak-anak band yang sekarang ngusung 90’s sound ini tetep konsisten?

Rachmat: Kalo gitu sih balik ke bandnya sendiri. Yang penting lo bikin karya yang bagus, terus lo pede dan keluarin aja, gak usah niru mau kayak ini-itu. Kan ada juga yang mau mirip ini-itu tapi malah gak maksimal, maksud gue, harus digging lebih dalem lagi dengan genre apa yang mau lo usung sih. Intinya kalo lo bisa ngeband tanpa ngeliat influence dari mana-mana ya artinya lo jenius, gitu aja. Mostly orang-orang harus masuk ke Influencenya dulu baru bisa digging lebih banyak lagi, lo cari-cari roots-nya pasti hasilnya bakal beda.

ROI: Makasih banyak waktunya dan sukses terus!

Rachmat: Terima kasih.

*tapi akhirnya gak jadi makan bareng, huhu

https://soundcloud.com/anoarecords/perfectcolourdownload

 

Be First to Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *