Press "Enter" to skip to content

Apa Kabar Wahai Skripsi yang Belum Kelar?

Pernah punya sesuatu yang nggak selesai-selesai setelah sekian lama? Pastinya punya, dong. Entah itu cinta, hutang, bahkan dendam. Tapi, karena cinta, hutang, dan dendam adalah sesuatu yang sehingga banget, jadi saya mencari barang yang nggak nyelek-nyelek banget kalau diwawancarai, dan ternyata eh ternyata, di kamar kosan teman saya, sebut saja namanya “F”, tergeletak sesosok tumpukan kertas yang terjilid rapi, penuh coretan sana-sini dengan tulisan butut “PERBAIKI TYPO-NYA!”, “INI APA MAKSUDNYA?”, “BACA LAGI BUKU FOUCAULT!” dan sebagainya. YA! Skripsi belum kelarrrrr! Bagaimana wawancaranya? Yuk mari disimak!

Hey, hey, bangun Om, udah siang

Skripsi Belum Kelar: Eh, oh, udah siang ?

Iya nih, tukang bubur aja udah pulang, mau siap-siap naik haji.

Skripsi Belum Kelar: Hah?

Ah, nggak bercanda, cuci muka dulu sok.

Skripsi Belum Kelar: Iya, eh, eh..

Eh jangan atuh ntar lecek.

Skripsi Belum Kelar: Oh, oke oke.. ngumpulin nyawa dulu ya.

*15 menit kemudian…*

Skripsi Belum Kelar: Aduh seger nih udah ngumpulin nyawa. Gimana-gimana ?

Om, punya nama nggak? Biar enak,nih.

Skripsi Belum Kelar: Panggil ae Jonson, biar keren.

Oke Om Jonson.. Gini Om, saya disuruh mewawancarai sesuatu, temanya berkenaan dengan selebrasi, nah saya mau coba ambil fokus di masa perjuangan, masa pra-selebrasi, kalo ngambil yang beurat teuing ntar nggak rame, jadi sama Om Jonson aja, gimana? Mau Om?

Om Jonson (OJ): Oke, boleh.

Oke, Om. Kenapa,sih, nggak kelar-kelar Om?

OJ: Gimana yah, si “F”-nya males, sih. Sebenarnya mah gampang, tinggal baca buku, kutip, kasih liat ke dosen, jangan takut nanya.

Atuh kalau segampang itu mah mestinya mahasiswa gampang lulus atuh, masa gitu doang, sih?

OJ: Serius ih ari kamu.

Atuh kalau gitu kenapa belum beres?

OJ: Si “F” ini mah emang males baca aja, jeung dosennya susah banget diketemuinnya, udah kayak artis.

Tah, kan ketemu alesannya nggak beres-beres. Berarti internal dan eksternal yah?

OJ: Betul. Internal karena males, eksternal karena dosennya susah ditemui.

Berhubungan nggak?

OJ: Maksudnya?

Iya, karena dosennya susah ditemuin, jadi males.

OJ: Dalam kasus ini ya gitu,sih, emang. Udah mah susah ditemuin, kalau ditemuin main corat-coret aja. Liat aja ini badan saya udah kayak Chris John yang petinju itu. Makannya saya mau dipanggil Jonson da mirip.

Oh gitu. Nggak tertarik sama asal usul nama ah Om, pengen tatanya aja, gimana kira-kira supaya cepet beres skripsi gini?

OJ: “Jangan males” mah jelas. Tapi ya kalau dosennya rese gitu, bukan alesan juga buat si “F” nggak ngerjain. Gini lho, ambil contoh ya di jalan raya. Kita udah ngikutin rambu-rambu nih, tapi orang lain ada yang bego, ngambil jalan kita, refleks ngehindar,kan?

Iya.

OJ: Nah, kayak gitu. Orang lain yang bego, kita yang mesti berusaha lebih untuk menambal kebegoan itu biar kita nggak rugi juga. Kan rugi juga tuh kalau ketabrak.

Jadi, dosen itu bego gitu?

OJ: YA NGGAK !!! Contoh aja. Tapi yang pasti mah salah, lah. Mestinya mereka mengayomi mahasiswa dong. Kalau nggak bisa mengayomi, yah, mahasiswanya harus lebih berusaha, lah. Terlepas dari benar atau salah. Da hidup mah bukan cuma sekedar benar atau salah.

Wah, keren tuh. Hidup bukan cuma sekedar benar atau salah.

OJ: Iya, ada kalanya juga kita harus meng-cover kelalaian orang lain demi kemaslahatan kita sendiri. Kita dibilang setara itu nggak, karena ada sistem yang mengekang kita dari kesetaraan.

Wuaduh. Kok keren?

OJ: Iya, ini kemaren si “F” baru masukin hegemoninya Gramsci nih, jadi aja rada-rada kayak gitu.

Wah.. Gramsci.. udah lama nggak baca.. Eh adeuh, tapi balik lagi ke topik nih. Jadi kira-kira nih, kalau si “F” rajin, kira-kira bisa nggak cepet ke waktu selebrasinya?

OJ: Yaaa, kalau rajin sih sebenarnya skripsi 3-6 bulan bisa beres. Ini apalagi udah beres Seminar UP (Usulan Penelitian, RED), yaah 2 bulanan bisa laaah. Kalau rajin.

Okeh.. Terus kira-kira ada nggak nih pesan-pesan buat “Om Jonson – Om Jonson” lainnya?

OJ: Yah palingan sih sok atuh beresin, kerjain sendiri, jangan minta tolong orang lain, apalagi sampai bayar. Usahanya bakal kebayar tunai pas lihat muka orang tua kita bangga lihat kita pakai toga lho.

Om Jonson emang pake toga ntar?

OJ: Ya nggak lah! Gimana sih? Kan saya mah skripsi belum kelar, kalau udah kelar ya udah, nanti saya bukan Om Jonson lagi.

Jadi apa dong?

OJ: Nggak taau!

*Tak lama, pintu kosan terbuka, si “F” berdiri di sana sambil bilang “nonton yu, Garuda Superhero sigana rame!” dan Om jonson pun kembali ditinggal.

Be First to Comment

    Leave a Reply

    Your email address will not be published. Required fields are marked *