Press "Enter" to skip to content

Album: Garna Ra – Benua yang Sunyi

Sebagai penikmat dan pelaku musik yang baik dan santun, dari dulu sampai sekarang punya cita-cita pingin banget punya lagu yang full instrument, tapi dimainin sendiri. Eh, taunya keduluan sama orang yang satu ini. Mana ini mah satu album, bukan satu lagu. Hahaha.

Cover albumnya yang bergimik ciamik seolah narik saya buat cepet-cepet buka isi albumnya. “Penjelajahan Musikal Tanpa Batas Garna Raditya”. Nah, kata itu yang pertama saya baca dan mulai bikin penasaran sama album dari Garna Ra yang bertajuk Benua yang Sunyi. Yes, Garna ini emang jago ngehipnotis kita buat nelusurin lebih lanjut tentang album ini.

Sebelum saya ngasih tau isi albumnya kayak gimana, saya pingin ngasih tau dulu, nih. Siapa, sih, Garna Raditya ini? Dia adalah pemuda asal Semarang yang serba bisa. Iya lah, satu album penuh ini direkam dan dimainin sama dia sendiri. Sendiri? Iya ih. Saya juga tadinya nggak percaya. Tapi, ya itu lah Garna Ra, dia lihai mainin berbagai instrument dan macem-macem genre. Karena yang saya tau, sebelum dia bikin album ini, dia tergabung sama band unit grindcore asal Semarang bernama AK//47. Di band yang udah hampir 16 tahun itu, dia main sebagai penggebuk drum.

Oke, langsung ke albumnya. Dirilis oleh Elevation Records, kayak yang udah saya bilang tadi, waktu ngeliat cover-nya aja, saya langsung pingin cepet-cepet buka albumnya dan dengerin lagu-lagunya. Padahal cuma gambar lukisan ombak-ombak biru muda, ditambah tulisan ‘Garna’ yang dikasih aksen merah biar kesannya minor. Tapi tetep aja penasaran.

Sambil baca-baca isi albumnya, saya langsung play, track pertama di album itu yang judulnya Tenggelam di Samudera Pasifik. Di situ saya ngerasa sedikit agak bingung nentuin genre musiknya apa. Karena, kayaknya emang macem-macem genre ada di sini. Setelah saya baca-baca dalem albumnya, ternyata Garna Ra ini emang nggak pernah memfokuskan dalam satu genre aja. Tapi yang saya bingung, walaupun genre di dalem albumnya beda-beda, album ini super sangat enak buat didengerin di keadaan kayak gimana pun. Apalagi buat nemenin ngerjain tugas-tugas kampus yang… Yaudah lah.

Track ke-3 di album Benua yang Sunyi, yang akhir-akhir ini udah masuk di playlist favorit saya, berjudul Lidah Api Matahari. Petikan gitar yang minimalis dengan gaya depth yang jelas, ditambah ketukan-ketukan drum yang kehitung ganjil, bikin awal yang saik dalam lagu ini. Diperjelas dengan tambahan suara rhythm di tengah-tengah lagu, bikin tambah manis lagu ini sampai akhir. Belum lagi gebukan-gebukan drum yang terbilang mengejutkan. Enak lah pokoknya mah.

Semua lagu-lagu di album ini kalau didengerin sekilas, sih, emang terkesan sedikit perbedaannya. Ya, mendekati math-rock lah. Tapi kalau udah dengerin semuanya, kalian bakal nemu sisi sensasi dan fantasi yang beda di setiap lagunya. Paling kerasa, sih, kayak dari track Gugur Dari Langit ke track Guruh Akhir Jaman Pt 1: Badai & Benua yang Sunyi. Kayak ada di satu ruangan yang dingin, terus sedetik kemudian pindah ke pegunungan yang nggak ada ujungnya. Ah! Apalagi, sambil nginget kalau album ini semua instrument-nya dimainin sendiri. Diulang yah, sendiri.

 

Tracklist:

1. Tenggelam di Samudera Pasifik

2. Debu di Laut

3. Lidah Api Matahari

4. Menjala Sutra

5. Gugur Dari Langit

6. Guruh Akhir Jaman Pt 1: Badai & Benua-benua yang Sunyi

7. Guruh Akhir Jaman Pt 2: Roh & Senyawa

8. Lenyap

9. Melarung

10. Makhluk Dini Hari

 

Be First to Comment

    Leave a Reply

    Your email address will not be published. Required fields are marked *