Press "Enter" to skip to content

“Adversities Showcase”, Bentuk Rasa Syukur dari Ellipsis.

Hari Minggu biasanya, sih, dipake temen-temen buat nyantai sebelum ketemu hari Senin. Ah, tapi seringnya malah pada kepepet-pepet ngerjain tugas, kan? Ngaku, siah?! Tapi khusus buat hari Minggu (20/9) kemarin, aku bela-belain meninggalkan tugas kuliah setitik buat mampir ke Salian Art buat nonton hajatan band basis Apres-ITB (UKM Musik di ITB gitu deh), Ellipsis. Kenapa, sih, niat amat? Gimana nggak niat, wong yang nemeninnya aja ada Neat, KAITZR sama Heals, gila aja kalau lapur mah.

Adversities Showcase merupakan hajatan dari Ellipsis untuk merayakan kelahiran Adversities EP yang baru aja rilis. Emang segala sesuatu teh mesti disyukuri yah. Mantap. Karena di posternya ditulis jam 5 sore, datanglah aku ke Salian Art pukul 17 teng. Loh’e? Leh’o? Kok banyak kursi-kursi, di mana panggungnya gaes? Ternyata salah masuk malah ke cafenya mentemen… #terpenting2015. Untung ada teteh-teteh baik nunjukin jalan ke venue sesungguhnya.

Skip beberapa saat kemudian, akhirnya MC naik ke atas panggung. Hamdalah akhirnya mulai juga. Penampil pertama ada Neat. Sesungguhnya memang penampilan Neat sungguh neat a.k.a rapi, guys. Band yang beraliran blues jogres rock ini bener-bener bikin seger mood penonton. Enerjik tapi tetep sans gitu deh, kumaha cik eta teh? On the side note, karena mulainya udah maleman, lighting-nya asoy banget pokoknya sampai akhir.

Neat 1
Neat si rapih.

Penampil kedua ada KAITZR, masih satu kandungan Orange Cliff Records kek yang punya hajat. Satu kata, sih, buat do’i, Khidmat. Bebunyian yang misterius tapi tetep garang, vokal super echo dipadu sama riff-riff gitar yang bikin cengo, pokoknya kanu manah lah. Ku yang baru denger pun langsung cinta.

Makin malem makin dingin ini Bandung Utara, jadilah aku beser dan kudu ke belakang. Eh taunya di pinggir panggung ada yang rame-rame tuh, apaan yes? Oh ternyata ada custom bag printing dari Kaceplade serta jualan CD dan merch yang punya hajat toh. Keren, sih, Kaceplade ini nge-print on the spot artwork-artwork-nya Ellipsis ke dalam media totebag gitu.

Acara masih lanjut dong, kali ini yang naik panggung salah satu kojo dari Microgram Entertaiment, yaitu Heals. Heals ini alirannya Nu-Gaze, jadi syahdu tapi tetep powerfull gitu lah, ena’ pokoknya. Yang jelas, sih, Heals ini ibarat oase, soalnya ada mbak bassis yang paling cantik di atas panggung (soalnya sisanya cowok semua). Tapi entah kenapa sound vokalnya agak nggak kedengeran padahal kan yang bikin joss tuh vokalnya juga huft. Penampilan mereka ditutup ngebawain lagu My Bloody Valentine yang You Made Me Realise, ntap!

Lapakan bergizi.
Lapakan bergizi.

Akhirnya, AKHIRNYA. Yang punya hajat dan yang pasti paling ditunggu-tunggu naik panggung! Ellipsis tampil walau gitaris sesungguhnya, Aulia, nggak bisa hadir karena sedang menuntut ilmu di luar negeri, dan digantikan oleh Fikri, salah satu personel Vincent Vega. Penonton langsung disambut oleh saut-sautan gitar yang ciamik abis. Ellipsis ini mengusung genre math-rock campur post-rock, jadi dengerinnya harus sambil berhitung gitu deh. Teu ketang. Pokoknya malem itu mereka berhasil bikin naik turun emosi penonton gara-gara permainan tempo mereka. Intronya aja udah enak, gaes. Melodinya nikmat bikin ngangguk-ngangguk, bassnya bold, tapi gebukan drumnya tetep khas math-rock.

“Nah, abis ini kita bawain lagu yang lebih santai, judulnya Angels,” kata mas Elmar di tengah-tengah penampilannya. Emang bener, lagu yang satu ini lebih adem. Ibarat penari balet yang anggun tapi tetep gesit. Radit, manajer Ellipsis, digiring sebentar oleh mas-mbak MC buat ngejelasin beberapa hal tentang Ellipsis. “Ellipsis tetep Ellipsis walau Aulia atau Elmar nggak ada,” kata do’i setelah ngejelasin bahwa ini juga farewell gigs untuk Elmar yang katanya mau menuntut ilmu juga di luar negeri. Hampir 30 menit sudah Ellipsis ngehipnotis penonton, penampilan mereka ditutup oleh single Tigris yang super asik dan gagah, tapi tetep manis.

9
Selamat buat Adversities-nya!

Kudos, Ellipsis! Terima kasih atas jamuan malam yang mantep. Selamat atas lahiran Adversities EP, yes! Semoga rilisannya laris dan semakin membahana di kancah per-indie-an Bandung. Edan atuh.

Be First to Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *