“Sonicfair 2017”: Festival (Murah) Meriah yang Harus Kembali Berbenah

Jadi, sore itu saya nyempetin buat dateng ke salah satu acara musik cadas yang udah beberapa kali jadi sorotan karena berhasil buat datengin band-band metal yang skalanya udah internasional. Sebenernya kalau liat line-up untuk tahun ini sih, bisa dibilang ‘oke’ dan lumayan menarik perhatian (meskipun saya masih lebih sumringah dengan line-up tahun lalu). Hari itu, Bandung si kota tercinta lagi rajin-rajinnya diguyur hujan, maklum lur emang lagi musimnya, saya sendiri sengaja dateng agak sore biar nggak keujanan di venue yang udah pasti bakal jadi salah satu tantangan ngerepotin kalau dateng ke gigs outdoor.

Sekitaran jam setengah 4 sore saya tiba di lokasi yang berada di daerah utara Bandung, yaitu komplek Pusdikku TNI AD di deket Karang Setra. Selepas nyari-nyari tempat parkir yange bener, saya pun langsung menuju tempat helatan Sonicfair 2017. Punteun lur, have fun boleh, tapi parkr jangan seenaknya. Setelah jumpa dengan oknum official yang haseum budi, saya melipir masuk ke dalem venue yang langsung disambut oleh beberapa metalheads yang udah lebih dulu mandi lumpur, dan nggak lupa ada juga SPG-SPG sponsor yang menyambut dengan senyum ramah diikuti kalimat “Aa’ rokoknya apa?”.

Dibanidng tempat gelaran tahun lalu, kayaknya Lapangan Bola Pusdikku TNI AD terasa lebih sempit, mungkin panitia ingin pengunjung merasa tetap hangat di udara Bandung yang hujannya itu bikin udin petot (udara dingin pengen totebag). Dari ‘pertigaan’ di antara panggung pertama dan kedua saya sempet merhatiin panggung kedua yang sebenernya nggak gede-gede amat, tapi band yang main di sana band-band yang jawara semua. Saya pun akhirnya mutusin buat ke panggung utama dulu buat cek lokasi biar dapet spot enak buat mantengin bintang tamunya, kebetulan yang jadi list utama saya adalah Rings of Saturn. Asli, panasaran pisan. Apalagi dengan tiket murah, pengunjung (dijanjikan) bisa nonton dua band internasional, mantap!

Setelah pasedek-sedek,  di sana akhirnya saya dapet ‘vibes’ yang enak yang biasanya muncul kalau lagi motret di acara-acara gede di Bandung, di mana banyak banget personil band-band ternama yang nyempetin buat nonton dulu band yang lagi manggung selagi nungguin jadwal tampil mereka. Kebetulan yang lagi manggung adalah Koil, dan lebih segan lagi adalah beberapa personil band kenamaan Bandung ikut serta buat kerja bareng di acara tersebut, intinya saling support lah. Keren Kang, jadi makin rispek.

Sesi motret saya di Sonicfair tahun ini dibuka dengan penampilan Deadsquad yang aslinya bikin saya merinding, keren. Deadsquad sendiri kabarnya tampil dengan formasi paling anyar untuk Sonicfair 2017. Para Pasukan Mati (sebutan fans Deadsquad, RED) berkali-kali dihajar dengan lagu-lagu kesayangan mereka, ditambah lagi dengan aksi panggung mereka yang bener-bener pol.

Selepas Deadsquad main, ada Revenge The Fate yang langsung menghajar mereka-mereka yang hadir. Dengan tembang-tembang deathcore yang mengayun, membuat jiwa ini sedikit ngangkang tapi tetep enjoy, saking enjoynya salah satu drone milik panitia sampai jatuh akibat nabrak (lamun teu salah) dan jatuh ke lumpur. Colony (fans Revenge The Fate, RED) makin panas seiring permainan musik Anggi dkk. Sesekali bikin penonton ikut nyanyi bareng mereka, asli seru. Beres Revenge The Fate main nih, penonton langsung membubarkan diri, alhasil muncul pemandangan kubangan lumpur besar di depan panggung. “Anjir siga tempat adu tju pat kay ieu mah” kata salah satu temen saya yang kebetulan jumpa di sana.

Karena acara di panggung utama udah beres dan masuk ke jadwal break, saya pun langsung jalan ke panggung kedua yang ada di sebuah parkiran, saya jalan agak ngebut karena ngejar aksi panggung salah satu band favorit saya dari zaman SMP yaitu Mesin Tempur. Di helatan ketiga dari Sonicfair ini, band ‘grindcore bangsawan‘ ini memberikan sumbangan berupa sandang dan pangan antara lain mie instan dan pakaian dalam bersih yang dibagiin langsung ke penonton, asli bageur pisan si Mesin Tempur ini. Nggak lupa mereka membawa teman unggas mereka yaitu Mariah Carey dan Jackson yang setia nangkring di pinggir stage.

Akhirnya tibalah waktu break, saya pun jalan ke ‘pertigaan’ untuk ketemu beberapa temen saya yang dulunya wota tapi sekarang kembali ke jalan yang “benar” dan ngobrolkeun soal Rings of Saturn yang jadi favorit mereka. Nggak lama berselang akhirnya ada si Mul, yang jadi tandem liputan hari itu dateng setelah ngebelain nyupir dari Depok ke Bandung buat dateng. Setelah ketemu Mul, kita pun nongkrong dulu nih karena semua awak media yang meliput dijadwalkan untuk santap malam bersama pihak promotor di salah satu hotel dekat venue. Sekitaran jam 7 kita berangkat ke hotel untuk santap malam dan asemnya kita melewatkan aksi panggung jawara Bandung yang baru aja main di Wacken Open Air, Beside. Huhuhu, sedih pisan, si Mul sampai ngutruk.

Sampai di hotel, kami pun santap malam dan ikut ngobrol bareng pihak promotor soal event hari itu, termasuk rencana-rencana kedepannya. Obrolan yang rencananya hanya sejam itu pun akhirnya memanjang karena terlalu seru, saking serunya sampai kami lupa untuk balik lagi ke venue. Sekitaran jam 8.30 malam kita pun bersiap untuk balik ke venue tapi tertunda karena mobil yang kita pakai untuk ke hotel lagi dipake panitia untuk nganterin Devourment menuju venue. Akhirnya kita pun lanjut buka obrolan lagi sampai beberapa raut wajah agak cemas muncul dari beberapa panitia dari promotor yang ada di hotel, saya mah mikirnya positif we… mungkin mereka lelah. Nggak lama salah satu dari mereka bilang acaranya udah beres, pikiran saya pun mulai bingung dengan informasi mengenai acara yang konon katanya sudah selesai.

Ketika kembali ke venue, ternyata emang beneran acaranya udah selesai. Kami pun disambut dengan orang-orang yang mulai ngeberesin tenda dan panggung, sedih rasanya karena kami ketinggalan dua band yang bikin kami penasaran. Tapi tunggu dulu, usut punya usut ternyata mereka berdua batal manggung akibat adanya kesalahan teknis di lokasi sehingga penampilan Seringai menjadi penampilan penutup pada acara tersebut. Perasaan sedih pasti ada apalagi buat mereka yang udah berkorban banyak untuk hadir, tapi apa daya takdir berkata lain. Semoga kedepannya event ini bakal tetap ada dan menjadi lebih baik lagi di tahun mendatang. Sayang sekali memang, setelah tahun lalu harus memotong penampilan Turtles. JR dan The SIGIT, di helatan ketiganya ini Sonicfair tanpa tanggung memotong line-up internasional mereka. Mantap, ini bukti kalau band luar dan band lokal adalah sama derajatnya. Bisa di-cut kapan saja.

Akhirnya kami pun kembali ke habitat masing-masing malam itu, bersamaan dengan keramaian rombongan mereka yang datang dengan menggunakan kendaraan pribadi hingga bis dari tempat asal mereka. Malam pun ditutup dengan harapan semoga di waktu yang akan datang semua akan menjadi lebih baik lagi dari tahun ini. Saya dan Mul pun berpisah, kasihan banget Mul nggak nonton apa-apa, tapi Mul beruntung karena nggak perlu cuci sepatu.

Tukang foto, musisi dalam kamar. Bekerja sampingan sebagai Mahasiswa.