Si Galang yang Mengaku Seimbang

Mungkin nggak banyak orang yang tau, kalau setiap tanggal 10 Oktober teh diperingati sebagai Hari Kesehatan Jiwa Sedunia. Aya oge ternyata. Kira-kira ada nggak orang yang mau disebut mengalami gangguan jiwa? Meskipun orang tersebut memang benar-benar mengalami gangguan kejiwaaan. Pasti nggak mau atuh ih.

Kita semua selalu menganggap gangguan jiwa identik dengan gila, padahal nggak semua orang yang mengalami gangguan jiwa bisa disebut gila. Mungkin lebih tepatnya, orang gila atau orang miring teh adalah orang yang sudah mengalami gangguan jiwa akut. Padahal yang miring mah cukup rumah miring aja. Heu.

Setelah menelisik beberapa poster di puskesmas, ternyata salah dua penyebab dari gangguan jiwa adalah pesatnya pertumbuhan manusia dan beban hidup yang kian meninggi bisa membuat orang menjadi depresi. Hal ini biasa banyak terjadi terutama di beberapa kota besar di Indonesia, seperti Kota Bandung dan Jakarta. Berdasarkan data riset kesehatan dasar (riskesdas) Kementrian Kesehatan 2014 disebutkan bahwa terdapat sekitar 1 juta jiwa pasien yang mengalami gangguan jiwa berat dan 19 juta pasien yang mengalami gangguan jiwa ringan di Indonesia. Tuh liat, banyak gitu. Warga kreatif juga sok cek kesehatan jiwanya, iseng-iseng weh.

Nah, berhubung masih di bulan Oktober dan lagi iseng pengen ngecek kesehatan jiwa, kemarin saya nyempet-nyempetin buat sekadar ngobrolin hal-hal berfaedah tentang “keseimbangan” dalam kesehatan jiwa dengan salah satu gelang Power Balance. Sok geura, ini dibaca…

 

Halo, permisi….
Gelang : Oh, halo. Silakan, brads.

Eh, lagi santai nggak, mang? Kalau santai, saya bikin sibuk, nih.
Gelang : Kami mah selaw, brads. Sok lah, mau apa kamu teh?

Mau kenalan, mang. Cikan, siapa namanya?
Gelang : Kenalin, sayah Galang si gelang. Gelang penyeimbang tea geuning, brads.

Oh, iya iya. Inget, mang. Perasaan ngilang gitu euy sekarang teh, ke mana aja?
GL : Kami mah sibuk atuh, ceesku.

Ih, katanya tadi lagi santai.
GL : Enya, ini mah kan lagi hari libur atuh, brads. Kumaha, sih?

Teu, mang. Cik certain atuh lagi sibuk apa sekarang teh?
GL : Nya kan kami teh si sebagai tea geuning, brads. Si kami masih dianggap gelang penyeimbang tea kalau di luar negeri mah. Jadi sekarang masih sibuk dipake ku atlit eropah atau dipake sama insan olah raga di luar Indonesia. Tapi ini lagi main-main ke kontrakan di Bandung.

Oh, pantesan jarang keliatan.
GL : Tapi beberapa temen saya mah, masih dijual di toko olah raga yang di Kosambi.

Masih aya geuning?
GL : Aya, tapi nggak ada yang beli. Hahahahaha.

Aneka gelang PB (Sumber: forum.indogamers.com)
Aneka gelang PB (sumber: forum.indogamers.com)

Mang, kan katanya gelang penyeimbang, yeuh. Cikan, ai keseimbangan teh apa?
GL : Keseimbangan mah ya semuanya teh serba seimbang weh, brads. Jadi mun ceuk kami mah, keadaan yang nggak berlebihan satu sama lain. Serba pada tempatnya. Kitu.

Nya lah, bisa lah. Mang Galang, apal teu 10 Oktober kamari aya naon?
GL : Nya apal atuh, brads. Eta teh diperingati jadi Hari Kesehatan Jiwa Sedunia. Sa alam dunya.

Mantap! Apalan euy.
GL : Enya atuh, kan kami mah sering maca brosur anu nempel di panto angkot.

Kira-kira, aya hubunganna teu? Antara keseimbangan jeung kesehatan jiwa.
GL : Pasti aya atuh. Lamun teu saimbang, berarti beurat sabeulah. Lamun beurat sabeulah, kan bisa wae jadi agak gedeg.

Enya, sih. Tapi itu mah langlayangan, mang.
GL : Euh, sama aja atuh, ceesku. Jiwa teh sama kayak langlayangan. Biar seimbang, tali timbanya kudu paten. Jiwa juga gitu, biar seimbang, jasmani dan rohaninya kudu paten.

Nah, sebenernya fungsi gelang Power Balance bisa nggak jadi penyeimbang?
GL : Oh, itu mah balik lagi ke kepercayaan masing-masing atuh, brads.

Kenapa kayak gitu?
GL : Ini mah buka-bukaan aja ya. Soalnya kan belum ada penelitian khusus soal gelang PB teh. Jadi kalau mau percaya, sok. Lamun henteu ge, teu nanaon lah. Selaw.

Oke. Selama jadi gelang, kontribusina jang keseimbangan naon wae, mang?
GL : Ya saya mah berusaha menjadi gelang yang tepat guna weh, brads. Gelang yang tetap menjadi gelang. Nggak pengen jadi jojodog. Kan kalau gelang jadi jojodog mah nggak wajar, nggak seimbang.

Tidak. Mang, kira-kira menurut mamang, naon penyebab ketidakseimbangan jiwa?
GL : Naon nya? Biasanya mah antara ekspektasi sama realita anu teu berkesinambungan. Contoh kecilna mah, misal aya kahayang tapi nggak tercapai tea geuning.

Hm, menarik. Cikan atuh, aya kiat-kiat biar tetap seimbang jiwa dan raga teu?
GL : Pokokna mah, turunkeun ekspektasi. Tapi bukan nyuruh hopeless nya. Terus pakelah gelang PB, lalu kamu sekalian kudu rajin olah raga, kudu rajin ibadah, kudu rajin makan yang 4 sehat 5 semaunya, anu non-MSG. Pokoknya mah diatur weh, tidur kudu cukup. Hiburan kudu cukup. Biar si jasmani dan rohani teh tetap terpenuhi. Soalnya itu yang paling penting mah.

Ya udah, nuhun nya, mang. Saya mau pulang ah, bisi beuki teu waras, ngobrol jeung gelang.
GL : Sok atuh, tiati ceesku. Tapi, sebentar, ini saya teh jual gelang oge, minat teu?

 

Lalu saya memutuskan untuk nggak menjawab pertanyaan terakhirnya. Karena mang Galang menjual temannya sendiri. Kan nggak boleh gitu harusnya ke temen teh. Udah ah mau ninyuh bodreksin dulu.

si sehat dan lincah