Playfvl Cab: Alternatif Antik yang Banyak Dilirik

Tulisan ini akan dimulai oleh sebuah pantun, simak baik-baik. Dari Sabang sampai Merauke, berjajar pulau-pulau. Kalau kalian merasa paling oke, jangan lupa, di sini ada Playfvl Cab.

Insan muda penuh energi dan kreativitas ini beranggotakan 4 orang, dengan formasi 1 kiper, 2 bek, dan 1 penyerang lubang. Wendo yang dulu tergabung dalam sebuah grup komedi bersama Narji dan Deni, pindah haluan menjadi vokalis, lalu lanjut ada Arief mengisi pos pergitaran, Eres penggebuk drum di kala manggung dan juga penggebuk kasur kapuk pas dijemur, dan di posisi bass yang dulu kosong sekarang fix dan secara permanen diisi oleh Truna Eka.

Minggu (15/1) di salah satu studio musik daerah Sukasenang. Saya sudah japri lewat bassist-nya untuk ngobrol dari hati ke hati antara Playfvl Cab dengan ROI!, karena menurut kami band ini patut diwaspadai keberadaannya di tengah fluktuatifnya grup musik alternative rock di Bandung, Jatinangor, Rajamandala dan sekitarnya. Jadi, yaudah weh hayu.

Setibanya di studio – yang nggak boleh disebutkan namanya karena mengandung promo – itu, ternyata sudah ada Wendo dan Eka yang lebih dulu sampai daripada saya, kurang lebih mereka lebih dulu 20 detik lah. Itu keliatan dari gimmick mereka duduk dan helaan nafas yang hah-heh-hoh. Kami saling bertatapan,  saya samperin mereka… dan tau apa yang terjadi? Nih, saya kasih tau.


Punteun, assalamualaikum

Eka & Wendo : Eh, waalaikumsalaamm…

Saya Ayub bukan Ayubi dari ROI! *sambil salaman*

Eka : Eka…

Wendo : Wendo…

Baru berdua aja, nih? Yang lain pada ke mana?

Eka : Iya masih pada otw.

Wendo : Heeh, ada yang lagi nambal ban juga.

*mengakrabkan diri dulu sama mereka berdua biar semakin yoi pas interview*

Mending dimulai aja kali ya? Nanti keburu kalian latihan lagi, pertanyaannya banyak, nih, ada 3.

Wendo : Yaudah, ayo deh.

Eka : Hayu, hayu.

Jadi begini, lho. Pertama pengen nanya, ini siapa, sih, yang bertanggung jawab ngasih nama Playfvl Cab dan naha U-nya diganti jadi V?

Wendo : Playfvl Cab itu sebenernya dari si gitaris, si Arief. Eh, si Arief nyak?

Eka : Eh, sugan. Aing kan anyar asup.

Wendo : Eh, iya pokoknya dari gitaris aja. Jadi, dia sempat ngeliat di mana gitu si nama Playfvl Cab teh, asa antik gitu namanya teh. Nggak tau juga artinya apa, yaudah deh kita tawarin ke anak-anak. Akhirnya mah ini weh.

Asa antik yah, padahal susah buat inget, hahahaha. Terus kenapa make V, sih? Typo ya? Apa biar masa kini banget?

Wendo : Nah, kenapa make V, awalnya kita kan mau bikin akun Instagram, nih. Eh, ternyata yang make U teh udah ada dan banyak, ditanyain lagi ke anak-anak, akhirnya diakalin, yaudah diganti make V.

Eka : Biar kayak Repvblik, hahaha.

Hahahahaha. Selanjutnya, akhirnya punya bassist juga, ada mas Eka, nih.

Wendo : Oh iya, asalnya saya di bass, yang isi vokalnya cewe, terus dia cabut aja dari band ini.

Pas vokalisnya cewe, kalian main genre musik yang kayak ini juga?

Wendo : Masih, masih tetep di genre ini.

Eka : Sempet nge-take video klip sama lagu tuh, pokoknya udah siap edar ke permukaan lah.

Wendo : Eh, taunya, vokalis cewenya cabut karena ribet soalnya dia kuliah sama kerja juga. Akhirnya nyari lagi, nih, lama buat isi vokalis, sempet beberapa kali ganti, sih, tapi tetep nggak cocok. Akhirnya saya yang disuruh nyanyi. Ngegeser deh dari bass ke vokal.

Eka : Iya, jadi si ieu teh kan suka nyanyanyian di depan toko, kata si Arief tehManeh bisa nyanyi oge geuning, geus maneh weh jadi vokalis”.

Wendo : Hahahahaha. *sambil menahan malu*

Kenapa nggak sambil main bass aja? Kan keren tuh, nyanyi sambil membetot bass.

Eka :  Waduh, hahaha.

Wendo : Nah, itu masalahnya, otak saya nggak multitasking, nggak sinkron antara tangan dan mulut. Harus fokus, kan vokalnya bukan sekadar vokal, bukan kayak backing vocal, belum lagi kalau salah lirik atau fals gitu lah. Jadi yaudah.

Eka : Belum lagi pattern chord yang kita mainin teh rada-rada lah.

 

Dan Playfvl Cab ini, pertama banget berdirinya teh kapan? 

Wendo : 2014 tengah-tengah lah.

Terus, kalian kan pernah main di LaLaLa Fest sama jadi opener-nya CUPUMANIK, nih. Lebih seru mana, menyenangkan mana, yang paling oke teh di mana tuh?

Wendo : Kalau saya, sih, seneng dua-duanya.

Eka : Kalau saya, sih, lebih oke LaLaLa Fest dari semua hal, bisa moyokan batur, itu pertama kalinya saya manggung bawa tas sama pakai jas hujan selama saya berkarir di dunia musik. Ada momentum yang memorable banget lah. Tapi tetep main bareng Cupumanik juga asik, komunikatif banget. Josss.

Waktu Alternatif Menggugat-nya CUPUMANIK, kalian menawarkan diri apa diajak main?

Wendo : Diajakin, sih, kita. Pas LaLaLa Fest juga kita diajakin.

Kalian ini memainkan musik di genre alternative rock kan, ya?

Wendo : Heeh.

Eka : Katanya.

Grunge juga nggak?

Eka : Nggak, sih, menurut saya, sebenernya bebas aja orang mau bilang musik Playfvl Cab apa, cuma biar umum dan semua bisa kena. Karena moment grunge sendiri udah jarang di tahun ini, dan penamaan grunge sendiri gara-gara komunitas di Washington DC, jadi, ya, biar lebih umum, alternative rock.

Berarti influence-nya apa aja, nih, kalian teh?

Eka : Beda-beda, sih, kebetulan dari semua personil, ada satu band yang disukain banget, yaitu si Louder Than Atlantis. Tapi selebihnya mah punya kesenangannya masing-masing, kayak Wendo sama Arief yang seneng musik emo.

*kemudian datang sang gitaris, rumasa diomogan wae jadi weh datang*

Oke, nih, alternative rock ya kalian, sulit dan gampangnya memainkan si musik itu teh apa aja?

Arief : Kalau di Indonesia, nih, ya, sulitnya teh musik alternative nggak terlalu banyak diminati orang-orang sekitar. Kalau kemudahannya apa ya? Kayaknya mah nggak ada. Hahahaha.

Mungkin, mudahnya, ya karena kalian juga seneng dan mainin alternative kali ya? Jadi, ya slow aja gitu kayak yanglek?

Wendo : Hahaha, iya, sih, bisa karena itu juga.

Eka : Kalau buat saya, sih, kesulitanya ada di memasarkan si musik ini, karena musik di tahun kemarin didominasi sama musik­-musik elektronik.

Sama si barudak yanglek itu yah? Yogs~

Eka : Tah eta. Hahaha. Jeung gara-gara barudak si eta, jadi si concern orang-orang juga ke sana, belum lagi dominasi dari band-band Jakarta, karena Bandung sendiri (malah) jadi (tempat) invasinya band-band Jakarta.

Menurut kalian, nih, Jakarta sama Bandung, lebih oke mana? Dalam bermusik.

Eka : Jakarta, sih, kalau kata saya mah.

Karena uangnya banyak yah? Hahahaha.

Eka : Eta mah pasti dan geus puguh. Hahaha.

Orang Jakarta mah kan bisa dulu, baru beli alat , jago….

Eka : Tah mun arurang mah gaya heula, style heula. Hahaha.

Arief : Kita mah imej dulu. Hahaha.

Eka : Dan kalau Jakarta memang edan-edanan kalau berkarya, sekalinya berkarya langsung punya cirinya masing-masing  dan bikin orang tertarik.

Terus kalau kalian manggung, nih, ada ritual khusus kayak senam muka dulu atau skotjam gitu?

Wendo : Nggak ada, sih, berdoa aja kepada God yang only one.

Selama kalian manggung, ada nggak satu event yang pengen banget kalian lupain kalau kalian pernah main di situ?

Eka : Nggak ada, soalnya kalau main di tempat yang apeu pisan, biasanya jadi picaritaeun. Malah kalau main (di tempat) yang bagus mah dilupain. Hahaha.

Kalian udah mumusikan dari tahun 2014, nih, ada nggak keinginan kalian featuring sama siapa gitu?

Arief : Dave Grohl dong~~~

Wendo : Sama vokalisnya Don Broco asik, sih.

Eka : Kalau saya mah sama itu ajalah. *nunjuk Rekti The S.I.G.I.T yang lagi ngopi di sekitaran studio*

Spesial, nih, buat Eka, 90’s Vibe apa kabarnya? Hehehehe.

Eka : 90’s Vibe masih dalam pengembangan, hehehe.

Nyambung ke EP kalian, nih, Hide and Seek. Kenapa nggak album aja sekalian? Dan naha jaraknya jauh banget dari rilis si Warfare?

Arief : Jadi gini, sebenernya si EP ini teh sebenernya udah keluar pas 2014. Tapi, karena beberapa kendala, kayak pergantian vokalis, (terus) yang bass jadi vokalis dan ada ini-itu dari off the record sendiri, jadi lama buat nyetaknya.

Eka : Buat album sendiri, ini teh kita juga lagi workshop-workshop lagu lah buat materi album, soalnya semuanya bakal baru, nggak bakal ada comotan (materi) dari Warfare.

Hide and Seek, nih, nyeritain apa, sih, benang merahnya?

Wendo : Isinya itu tentang kegelisahan dan keresahan, di dalamnya ada Warfare, Hide and Seek, What If  I Die Tomorrow. Dari judulnya aja udah nunjukin gelisah dan resah banget gitu.

*Nggak lama dateng sang drummer dengan cuek, Eres is in the house yo!*

Mending naik Angkot apa Damri?

Wendo : Damri!!!

Arief : D A M R I.

Eka : Angkot.

Kalau attahiyat, telunjuknya goyang apa nggak?

Wendo, Arief, Eka, Eres : ……

Kegiatan kalian selain mancing di Playfvl Cab?

Wendo : Clothing-an, shopkeeper.

Arief : Marketing di clothing juga.

Eka : Neangan gawe jeung neangan investor keur 90’s Vibe.

Eres : Bankir.

Kalau di dunia ini nggak ada alternative rock, apa yang bakal kalian mainin?

Wendo : Emo.

Arief : Pop elektronik, semacam Syubidu. Hahaha.

Eka : Kalau urang, sih, angger maen musik, soalnya musik nggak tergantung genre.

Awkarin atau Anya Geraldine?

Wendo, Arief, Eka, Eres : Anya Geraldine atuh. Stinxxx. Kita mah #TeamAnya.

Naha teu Awkarin?

Wendo, Arief, Eka, Eres : Lada ah.

Ke depannya bakal ada artwork gitu nggak? Per-single atau gimana?

Eka : Ada, sih, soalnya buat merepresentasi si lagunya. Nggak dari lirik doang, artwork juga punya peran.

Kira-kira kalian kepikiran nggak buat bikin materi lagu sama musisi Bandung juga? Band apa?

Eka : Kepikiran……… Urang, sih, Heals.

Arief : Kalau saya mah sama Death With Falera. Haha.

Wendo : Sama Deoxide, sih, biar oke.

Eres : Kalau saya, sih, lebih ke sosok wanita, Awkarin dengan ‘Candu’-nya.

Masing-masing dong, satu kata buat Playfvl Cab.

Arief : Maju!

Wendo : Meroket!

Eka : Laun!

Eres : Kaleum, dipikiran heula….. Semangat!

Arief, Wendo, Eka : Ah anying…….


Sayang beribu sayang, obrolan singkat kami harus terpotong gara-gara Playfvl Cab mau latihan buat nanti manggung. Terima kasih ya! Nuhun berat, sukses buat next albumnya. Jangan lupa, Playfvl Cab dan saya adalah #TeamAnya!

_____________________________________

Twitter: @playfvlcabbdg

Instagram: instagram.com/playfvlcab

Foto:  dok. ROI! & Playfvl Cab

cih! Sepele~