Perhiasan Nggak Hanya dari “Mas-Mas” Aja

Setelah lama nggak menulis artikel Gabus, kali ini aku bakalan bahas tentang perhiasan. Terlintas dalam otak tadi sewaktu nulis “perhiasan”, yang terlintas itu tentang bu haji daging, arisan emas, mewah, hadiah, tunangan, jaminan, dan mas kawin. Ketiga hal yang disebutkan terakhir adalah sebagian dari kode! Hehehehe! Oh, yaaa, perhiasan identik banget tuh sama emas, perak dan status sosial. Pokoknya hal yang menyangkut ke-duniawi-an, jadi udah nggak aneh lagi kalau perhiasan itu emang untuk mempercantik diri umat manusia apalagi kaum hawa.

Nah, banyak banget, nih, material yang bisa dibuat untuk perhiasan. Yang udah nggak aneh lagi adalah logam-logam mulia kayak emas dan perak. Terus ada batu mulia kayak berlian, zamrud, intan, mutiara, giok, dan lainnya. Material yang disebutin itu pasti cukup banyak merogoh kocek isi dompet kalau kita ngebelinya. Apa gegara itu kali, ya, material buat perhiasan udah macam-macam banget, contohnya material dari kayu, gading, bulu ayam, kerang, plastik, kaca, keramik, bambu, dan perbuluan (bulu ayam, bulu burung, dan bulu-bulu lainnya). Jadi, perhiasan tetep ciamik biar materialnya macam-macam.

Macam-macam material itu diolah jadi berbagai bentuk. Ya, dibikin kalung, cincin, gelang, anting, aksesoris rambut, dan masih banyak lagi. Kalau kemarenan, sih, sempet rame banget sama cincin yang materialnya dari metal, cincinnya lumayan berat, karena design-nya juga kebanyakan, semacam RAAAARW, kayak motif; maung, tengkorak dan mulut calangap (bahasa Indonesia-nya calangap apa, yha, tolong bantu). Nggak lama dari situ cincin masih unggul, gegara batu akik. Udah itu, batu dari Sabang sampai Merauke kayaknya banyak orang ngincer berbagai macam batu.

Nah, kalau aku ngamatin perhiasan “hari ini”, gila, udah macam-macam aja tuh industri kreatifnya. Material yang digunain udah macam-macam banget! Abis kepo beberapa brand lokal yang ngeluarin produk jewelry gitu materialnya, ada yang dari keramik, resin, dan beras. Biasa beras buat dimasak buat mamam, lah ini jadi material buat bikin cincin… kepikiran, ya! Keren! Terus material keramik biasa dijadiin lantai, lah ini dijadiin liontin-liontin kalung gitu. Nggak kalah mantapnya.

Jadi, udah banyak alternatif, nih, buat yang ingin tampil dengan beragam perhiasan. Mau material apapun yang unik, aku mah asal jari manis ada yang ngisi aja. Hehehehe.

 

 Foto: viva.co.id