Peran “Microphone Agustusan” yang Dipandang Sebelah Mata

“Tujuh belas Agustus Tahun Empat Lima, itulah hari kemerdekaan kita, hari merdeka, Nusa dan Bangsa, hari lahirnya bangsa Indonesia, Merdeka… sekali merdeka tetap merdeka, selama hayat masih di kandung badan, kita tetap setia tetap sedia, mempertahankan indonesia, kita tetap setia tetap sedia, membela negara kita”.

Terima kasih temen-temen udah mau nyanyi bareng, yah. Tapi, nggak tau apakah kalian beneran baca sambil nyanyi atau flat aja bodo amat. Tulisan ini berasa nasionalis banget karena diawali sama lagu kemerdekaan kita, nggak kerasa juga udah 72 tahun nggak terjajah lagi (yakin?). Tadinya tulisan ini mau diawali lagu Yolanda, cuma males ah, muka penyanyinya belum SNI, masih terjajah. Hahaha. Santun kieu si kami.

Tujuh belas Agustus jadi hari fix kemerdekaan negara kita, momentum ini biasa disebut sama barudak mah, yoi, Agustusan. Agustusan juga jadi momen di mana gang atau jalan rumah kamu ditutup karena dipake buat jadi arena adu tangkas berbagai perlombaan, dari mulai lomba balap kerupuk, makan karung, sampai panjat pinang. Karunya banget, dipanjat mulu tapi nggak dipinang-pinang. Wah, wadidaw. Biasanya di setiap perlombaan juga ada komentatornya layaknya Jim Beglin di game PES. Heboh, rame, seru, capruk, rajin ibadah dan nggak mengendarai motor ke trotoar pas lagi macet, biasanya jadi syarat buat jadi  komentator yang kompeten. Iya.

Tapi, coba sekarang warga kreatif sebutin satu hal yang identik sama Agustusan. Sok, coba sebutkan di dalam hati… Sok… Udah? Nah, kalau kalian mikir karung, kelereng, bendera polandia dibalik, berarti otak kanan klean perlu diasah lagi. Barang yang satu ini banyak dianggap sebelah mata oleh ERK, waduduh, maaf. Saya juga nggak habis pikir kenapa bisa dilupain gitu sama khalayak ramai. Padahal, barang ini teh salah satu instrumen penting di setiap Agustusan. Mak-dar-it, saya akan tanya langsung ke barang yang bersangkutan bagaimana perasaan dia tentang hari Kemerdekaan Indonesia yang menginjak tahun ke-72. Kemarin saya udah nyoba nyari doi di salah satu venue Agustusan yang ada di Bandung. Ya udah, saya sapa aja mumpung waktu itu lagi Ishoma. Simak!


Hei, yo, watsap mayfrrreeeennnnnn

G: Apa sih, so asik. Kamu Reza Arap?

Oke sori, assalamualaikum, selamat siang.

G: waalaikumsalam, selamat siang juga.

Jadi, gimana Mic kabarnya? Sehat? kok tegang banget sih?

G: Hei tampan! Gua gagang sapu! Tuh, si Mika lagi diem aja termenung, salah orang lu (orang?).

Hahaha, maap, tapi kok Mika?

Gagang Sapu: setdah, banyak tanya lu kek tetangga baru, tanya aja langsung sono. (Gagang sapunya made in Betawi).

Oke baiklah, makasih ya, Bang GaSap.

*Saya akhirnya menghampiri si Mika sambil bawa cemilan, biar lebih sans tek-toknya.

Permisi, assalamualaikum, selamat siang, betul dengan kak Mika?

M: Waalaikumsalam, betul. Kok tau nama aku Mika? Kamu stalking saya ya?

Iya betul soalnya kamu hits banget di lambe turah. Congrats ya!

Mika: Ah, sa ae kaum milenial neh, hahaha. Jadi gimana, kira-kira apa yang bisa aku umumkan ke khalayak ramai?

Eh, nggak usah, saya mau ngobrol-ngobrol aja, nemenin kamu yang lagi sendirian di atas ampli, karunya, nih, saya bawa tahu bulat bisi mau mah.

Mika: Itu masih digoreng dadakan nggak? Masih 500-an nggak? Masih gurih-gurih enyoy nggak?

Ah, sa ae mic milenial, hahaha. Eh, kamu kok namanya Mika, kenapa nggak Mic aja gitu?

Mika: Eh Ayub, dengerin ya, tutup botol aja Tusbol, Hardtop aja Hardi, masa aku nggak boleh punya nama?

Wah, kamu pembaca setia wawancarr ROI! ya? Salut deh, sini kecup dulu. Tapi, ada istilah kalau nama adalah do’a, apa sih artinya Mika?

Mika: Jadi awalnya gini…

Oh, jadi kayak gitu…

Mika: Maaf Kang, belum mulai.

HAHAHA, maaf.

Mika: Ini harus dilanjut nggak, sih? Kok awalnya aja udah nggak banget.

Lanjut dong, tapi pake “K”.

Mika: Parah, kok Ayub porno begini.

Waduh, hahaha. Itu lanjutk maksudnya. 

Mika: Ya udah, nggak perlu dibahas. Jadi gini, sebelum aku jadi mic Agustusan, aku dulu adalah mic yang biasa dipake sama artis di acara talkshow televisi gitu. Nah, pas banget, waktu itu aku dipake sama Mikha Tambayong. Aku pikir, wah kita ada kesamaan, sama- sama ada kata “mik”-nya, sama-sama cewe, sama-sama manis dan bersuara merdu. Jadi aku yakinkan, panggilan aku adalah Mika. Begitu, Yub.

Kenapa harus Mikha Tambayong? Emang sebelumnya nggak ada artis yang memikat hati kamu buat dijadiin nama? Raisa misalnya, atau Isyana atau Stevie Item, gitu?

Mika: Ayub, Mikha itu makhluk yang awet muda, jadi semoga nular ke aku juga gitu. Kan, Mikha Tambah Young.

Sori nih, kayaknya kurang ya? Masih lebih lucu liat fans Barcelona yang ditinggal Neymar ke PSG.

Mika: Aku nggak suka bola, Yub.

Lupakan. Terus kenapa akhirnya kamu bisa terdampar di sini?

Mika: Biasa lah, seleksi alam. Semakin banyak mic yang lebih canggih, mic yang lebih enak digenggam, dan bersih. Apalah daya-ku mic yang cuma gini-gini aja, masih diajak ngeramein acara juga alhamdulillah, walaupun acara warga.

Eh, nggak “cuma gini-gini aja” lho, kamu nggak liat emang bagaimana serunya Agustusan? Ada antusias warga, senyum, dan canda tawa masyarakat? Kamu itu punya andil besar di situ. Komentator lomba kalo nggak ada kamu, anyep banget pasti. Masa teriak-teriak? Kan capek. Adanya kamu di pinggir lapang bikin suasana semakin meriah.

Mika: Iya juga sih, ya. Padahal selama ini aku suka sedikit minder sama kerupuk, karung, paku, bahkan sama oli bekas buat panjat pinang yang lebih suka dikasih perhatian lebih sama warga menjelang mau Agustusan.

Jangan minder ah, nggak baik. Harus percaya diri, buktikan kalau kamu itu patut diperhitungkan di dunia per-mic-kan Indonesia. Jadilah mic yang kuat, bersih, dan wangi biar bisa diterima di Komunitas Mic Bersih-Sehat Bandung. Eh, aya~

Mika: Iya … Iya … Siap. Aku akan berusaha ya. Tapi, sekarang aku mau gantian nanya dong. Kenapa nama instagram kamu ayubbukanayubi? Kenapa ROI! bisa milih aku buat di wawancara?

Sebetulnya, ya, nggak apa-apa. Soalnya kalau AyubAnakSekolahan, nanti si Doel anak apaan? Nah, kalau perkara kita milih kamu, karena kita awalnya punya mic yang biasa kita pake siaran radio, cuma doi lagi sakit, nggak bisa diajak ngobrol. 

Mika: Tapi kan, ini lagi Agustusan. Kenapa kalian nggak wawacara si karung, pinang, bambu, kerupuk atau yang lain? Kan lebih nyambung.

Iya mereka kan sibuk, merekamah aya gawe soalnya, emangnya kamu? Useless, hahaha.

Mika: Jahara (Jahat, RED) banget sih Ayub! Udahan ah.

Lah, baperan, kaya remaja zaman sekarang aja lu. Bercanda dong.

Mika: Nggak tau ah. Nyebelin banget.

Sini di “cek satu… dua…” “cek low… low…” dulu.

Mika: Laki-laki mah emang bisa banget ngerayu teh.

Lah, ngerayu apaan? Untung cuma mic. Mau nanya lagi nih, biasanya kalau lagi Agustusan gini suka ada pengalaman buruknya nggak?

Mika: Kok buruk sih? Yang ditanyain tuh yang bagus kek.

Ya, pertanyaan gitu mah buat media lain, ROI! mah beda dong! Kita mah media nggak puguh. Jelas~

Mika: Oh gitu, ya pengalaman buruknya kadang yang habis duet sama aku suka sembarangan, nggak merawat aku dengan baik. Asal simpen di mana aja, malah pernah aku ngagolepak di jalanan. Belum lagi, kalau yang duet sama aku belum sikat gigi dan belum sarapan, bau lambungnya kenceng, Yub. Ya ampun mending pensiun aja jadi mic. Mending jadi PNS aja kalau gitu.

Hahaha, boleh juga, yang ini lucu. Terus kamu pengennya digimanain sih, sebenernya teh?

Mika: Aku cuma pengen diperhatiin lebih baik aja, dianggap sebagai barang yang berharga. Coba deh liat mic-nya syahrini, ya ampun heboh gitu, dibajuin dikasih aksesoris. Coba liat aku, buligir gini. Belum lagi mic-nya raisa, warnanya ijo pastel gitu, orang lain juga pasti seneng liatnya, lucu. Mic-nya Arian13 aja diwadahan pake hardcase, Yub. Sedih aku mah.

Tapi kamu harus bersyukur dong, semangat dong, kan lagi Kemerdekaan Indonesia nih momennya. Masa sedih gitu?

Mika: Iya sih, tapi kan aku juga pengen punya case sendiri, jadi tiap ada yang duet sama aku tuh bisa dirapikan lagi, dibersihin, dan disimpen di tempat yang suhunya sudah diatur sedemikian rupa, Yub. Lah, aku mah kadang abis dipake juga asal gulung, disimpen di laci yang fungsinya kadang jadi kaya asbak, kotor, berdebu. Aku suka batuk kalau mau bobo.

Wah, kamu sebegitunya ya, maaf si kami nggak bisa berbuat banyak, soalnya kamu bukan mic-nya ROI!. Tapi, ai kamu sendiri punya hubungan apa sih, sama mic wireless?

Mika: Oh, itu si Miless (Mic Wireless), dia itu salah satu bentuk kecanggihan teknologi, dia baik kok, kadang kalau lagi nggak ada panggilan kerja, suka gantian sama aku, ya kita tag team gitu lah, kayak Smack Down.

Sebenernya aku masih pengen ngobrol banyak hal sama kamu, cuma waktu ishoma udah beres dan kamu harus kerja lagi.

Mika: Iya nih Yub, maaf ya, nanti kalau wawancaranya kurang, DM (Direct Message, RED) aja ke Instagram aku ya, nama id-nya mika_shure.

Siap atuh, nuhun ya! Sukses buat kerjaannya, semoga berkah. Nanti aku DM pake akun si @roiradio.


Obrolan kita terhenti karena Mika sang Mic Agustusan harus kerja lagi dan lombanya juga masih banyak yang belum beres. Jadi, mau gimana lagi? Semoga di edisi #Wawancarrr selanjutnya kita bisa ngobrol lebih dalam lagi. Oh iya, Selamat Ulang Tahun Ke-72 ya Indonesia, sehat terus ya. Saya do’ain masyarakatnya juga sehat. Edan, penutupnya asa kumaha kieu. Tapi bae, kumaha saya aja kan?

Sumber Foto: dok. Konftontasi.com , dok. ROI! Radio, dok. Aris Otomotif

cih! Sepele~