Panda Selecta: Musik Elektronik yang Menghadirkan Keseimbangan

Sore itu teh seperti biasa, Bandung disibukkan dengan hujan yang teu puguh. Gede, leutik deui, gede deui. Kan pusing, yah. Mana posisi saya saat itu masih di kampus. Kebetulan, sore itu saya udah janjian sama mas-mas dari Panda Selecta. Kan nggak enak, ya, kalau suruh nunggu. Akhirnya saya berdoa pada Tuhan agar hujan segera reda. Eh ternyata… Angger badag.

Yaudah, da gimana lagi. Saya pergi dari kampus setelah kelas Academic English yang ngebosenin, karena dosennya malu-malu. Masa ada dosen ngajar malu-malu, yah? Sorry euy agak nggak penting. Sampailah saya di tempat yang udah dijanjiin, sebut aja clothing-an pertama di Jalan Trunojoyo, karena ternyata Cahya, punggawa Panda Selecta, lagi kerja di situ. Alah siah, ngaganggu.

“Kang Paang, yah?” *sambil sasalaman*

“Iyah. Oh, Cahya, yah?”

“Aduh, punten, kang jadi nunggu, saya baru buka HP.”

“Oh iya nggak apa-apa, santai aja. Da saya juga baru beres. Ini beli kapur barus.”

Sesudah saya masuk, ternyata Raka, lini lain dari Panda Selecta juga udah dateng. Yaudah langsung aja saya tanya-tanya. Sambil minum Cheetos, makan Teh Kotak. Ini ngapain saya sebutin merk, kan mereka nggak ngiklan. Anggep lupa weh ya.


Sibuk apa sekarang?

Raka: Kuliah euy, tugas akhir.

Cahya: Kalau saya baru beres, tapi belum wisuda. Ya pokoknya mah emang dua-duanya masih sibuk di urusan perkuliahan.

Raka: Harusnya, sih, bareng, tapi saya mengundurkan diri, can sanggup, hehe.

Duh, kuliah, kuliah. Terus-terus, kalau si Panda Selecta-nya sendiri sibuk apa, nih?

Raka: Lagi mempersiapkan sesuatu, sih. EP atau album ya?

Cahya: Dari durasi full-nya, sih, album, tapi kalau diliat dari jumlah lagunya kayak EP. Jadi satu lagunya pararanjang gitu.

Raka: Heueuh, sapoe sugan… resep jigana.

Hahahaha. Tapi udah mulai proses? Kapan atuh kira-kira rilisnya?

Raka: Kalau dari proses udah 80% rampung, lah. Kalau bisa dibilang mah tinggal finishing. Tapi, ya, liat aja nanti. Semoga tahun ini, sih, inginnya.

Cahya: Kalau kita punya waktu ideal, sih, inginnya abis lebaran.

Kalau dari segi penampilan atau packaging, ada yang spesial nggak buat albumnya? Secara yeuh, kalian kan budak desain.

Raka: Ya keinginan mah ada, tapi masih muter otak, lah, buat itu mah.

Saya sempet liat yang namanya Funkbox Records. Apa album kalian entar bakal dirilis sama mereka?

Raka: Ooohhhh, Funkbox… Kebetulan si Funkbox teh di Jakarta, dan mereka lumayan sibuk sama urusannya masing-masing di luar label. Kebetulan temen kita ada yang siap buat bantu ngerilis album kita nanti. Tapi kayaknya, sih, nggak nutup kemungkinan juga kalau kita bawa nama Funkbox. Jadi semacam kolab gitu.

Gituuu. Yah, secepatnya, ya. Oh, iya, saya lupa nanya.  Ai kalian terbentuknya gimana, sih?

Raka: Kumaha, Cahya?! Urang bingung mimitina kumaha.

Cahya: Jadi gini.. Dulu teh banyak ngobrol tentang synthesizer. Terus akhirnya beli, dan nyobain jamming-jamming. Intinya interest-nya banyak sama, da barudak kampus kita mah lobana metal.

Raka: Iya, saya ge beuki metal. Cuma sekali-sekali lah ingin nyoba di yang lain. Nah, kebetulan ketemu yang cocok.

Kalau pertama kali ngerasa serius?

Raka: Waktu itu di acara kampus, nah, kita di minta buat ngeramein aja, gitu. Di situ sebenernya udah terbentuk si Panda Selecta ini teh. Cuma masih angin-anginan. Belum puguh.

Cahya: Oh iya, sampai akhirnya itu pertama kali kita ketemu pihak Funkbox. Di situ mereka agak tertarik sama kita, sampai akhirnya kita diajak gabung. Nah, tapi dari set-nya sendiri sempet mulai berubah. Yang tadinya “main” di live set, waktu masuk Funkbox jadi lebih ke DJ-set. Karena banyak mainnya di lounge-lounge gitu. Kita, sih, nggak masalah, karena waktu itu, kita emang lebih banyak manggung dan produktif.

Raka: Iya karena lebih terpacu aja. Di situ kan banyak, nggak kita aja. Nah, liat yang lain bikin apa, tuh, kita jadi greget. Nah, sampai sekarang teh musik kita emang udah beberapa kali ganti konsep. yang awalnya live-set, terus ke DJ-set, sampai kemaren-kemaren lagi enak main di band. Tapi garis besar nya tetep elektonik.

Tapi, kalau kalian milih, lebih ingin live-set atau DJ-set, sih?

Cahya & Raka: band, sih. Hahaha.

Raka: Spotify-set, lah. Hade. Hahaha.

Angger we balik deui, nya. Hahaha. Terus, 2013 lalu, kenapa kalian bisa tersirat dengan nama Panda Selecta?

Raka: Wah, kecelakaan eta, mah! Da awalnya, mah, Panda aja. Terus dipikir-pikir asa kurang gimana, gitu. Yaudah nambahin Selecta.

Cahya: Da urang sendiri, mah, rada aneh ke nama ini teh. Tapi enjoy, sih. Jadi nggak berfilosofis harus gimana-gimana gitu.

Raka: Kecuali buat album nanti. Ada beberapa lagu yang diisi lirik sama kita. Nah, kebetulan tema liriknya tentang keseimbangan. Panda kan item putih, kaya Yin & Yang gitu. Tapi itu juga kita bikin nggak sengaja. Nggak maksain harus kaya gitu. Cuma dipikir-pikir waktu udah jadi agak nyambung.

Oh, di album nanti teh ada liriknya? Terus siapa yang nyanyi?

Cahya: Si Raka

Raka: Heeh, saya. Sebenernya mah nggak terlalu bisa nyanyi. Tapi, ya daripada nunggu-nunggu lagi dan harus cocok-cocokan lagi, yaudah saya aja gitu. Takutnya jadi beda warna kalau masukin unsur vokal lain gitu.

Cahya: Kudu nyieun band deui jigana mun aya vokalis lain mah.

Raka: Koala Selecta.

Hahaha. Kalau ngomongin influence kalian, darimana aja, sih?

Raka: Banyak, sih. Kalau ngomongin influence kita mah sebenernya banyak, karena kita teh beda selera sebenernya.

Cahya: Beda selera, tapi interest-nya sama, gitu. Dari dalem negeri juga banyak, kaya Rock N Roll Mafia, Homogenic, Bottlesmoker, Kimokal, dan lain-lainnya.

Nah, kenapa kalian milih berdua?

Raka: Meh teu loba otak jeung pikiran. Hahaha. Ya, menurut saya, mah, 2 juga cukup, sih. Karena musik kita simple, jadi emang nggak butuh terlalu banyak pemikiran.

Cahya: Sebenernya, Panda Selecta ini teh kalau bisa dibilang banyak unsurnya. Kayak kalau lagi ngumpul bareng temen-temen suka banyak yang kasih masukan, ya, kita masukin aja gitu. Jadi sebenernya nggak kita doang.

Sekarang kan banyak, tuh, band-band serupa kalian. Tapi, sebenernya yang bikin Panda Selecta spesial teh apa, sih?

Raka: Kita, sih, lebih di panggungnya kali ya. Kita suka sedikit eksperimen di panggung. Misalnya kita dengerin dangdut, terus kalau sekiranya bagus dan joss, ya kita bawain langsung di panggung. Biar ngabret dan yoi.

Cahya: Kalau bisa, di visualnya juga diatur sedemikian. Kalau boleh mimpi mah ingin punya crew yang emang khusus ngoperasiin segala tentang visual di panggung, gitu. Kalau bisa mah personil malah. Jangan crew. Hahaha.

Heeh yah, jadi digajina kudu sarua. Wkwk.

Kalau ngomongin skena musik kalian, nih. Sebenernya ada dan banyak, kan. Tapi kalau menurut kalian sebagai pelakunya, skena musik elektronik ini kaya gimana, sih? Khususnya Bandung dulu, deh.

Raka: Wah, kalau itu masih segmented ya. Ya, istilahnya, banyaknya orang yang dengerin musik elektronik ini teh masih belum sebanyak metal atau yang lainnya.

Cahya: Kalau skena emang nggak terlalu besar. Tapi kalau ngomngin animo, sih, emang besar. Satu contoh aja kemaren waktu M83 di Jakarta, itu kan ceuyah pisan. Nah, dari situ juga udah ada bukti, sih, kalau elektronik ini ada pasarnya.

Raka: Iya, dan kadang orang Indonesia mah belum bisa membeda-bedakan mana yang elektronik, mana yang EDM, dan lain-lain. Ya masih perlu diedukasi lah intinya.

Kudu banyak baca Google deui weh, yah. Kalian kan udah sering manggung, nih. Sebut lah kalian udah semi artis badag gitu. Merasa keren nggak, sih, main musik elektronik?

Raka: Biasa aja, sih.

Cahya: Era urang mah malah.

Naha era?

Cahya: Henteu, sih, sebenernya mah ya, tiap band juga punya keidentikannya masing-masing. Waktu manggung sering digangguin gitu, kaya “kang kade laptopna ruksak” atau “pameran Tiga Negeri pindah kadieu euy”, karena alatnya banyak tapi yang mainnya cuma berdua.

Raka: Tapi kita mah sabodo teuing lah. Kan intinya kita bukan pamer, tapi da emang kita ngehasilin musik yang bagus teh dari alat sebanyak ini. Gitu.

Nih, pertanyaan akademis. Kalian kan anak FSRD, ada pengaruhnya nggak, sih, buat musik kalian?

Raka: Banyak, sih. Banyak pelajaran-pelajaran dari desain yang kita terapkan di sini. Salah satu-nya, ya branding. Gimana cara orang-orang punya kesan pertama sama brand kita. Artworkartwork yang bikin orang tertarik sama musik si Panda Selecta ini.

Cahya: Contoh lain kaya psychographic atau target audience. Kadang sering jadi obrolan sebelum manggung. Kita liat dulu tempatnya gimana, terus cocoknya nge-mix musik kaya gimana, sih, di tempat itu biar jadi nggak ngebosenin.

Yeuh, bari didoakeun. Kalau dikasih kesempatan tur, inginnya ke mana?

Cahya: Kamana nya.. Ciwaruga weh. Hahaha.

Raka: Inginnya kalau tur mah pasti ke luar negeri. Tapi ingin bawa yang agak aneh gitu. Misalnya tur ke luar negeri, tapi featuring alat-alat musik Sunda gitu. Jadi ada nilai tambah dan nilai jual buat Panda Selecta-nya juga.

Cahya: Kalau terealisasi mah pulau Jawa dulu juga ingin banget. Di luar juga ingin, kayaknya emang perlu, sih, buat Panda Selecta, biar banyak dikenal orang juga.

Yaudah, terakhir deh. Harapan tertinggi buat Panda Selecta apa, nih?

Raka: Masuk surga.

Cahya: Featuring Fariz RM, Stevie Wonder, sama musisi 80s lainnya.

Raka: Kalau buat pencapaian album dan lain-lain mah nggak ada batas, sih. Kan nggak menutup kemungkinan saya sama Cahya ada urusan masing-masing nantinya. Tapi yang penting buat sekarang selagi ada waktunya, karya dulu aja dibanyakin.


Ya, begitu lah percakapan saya dengan mas-mas artsy ini. Apa yang kalian baca bukan cerita fiktif. Apa adanya. Apa, sih, ah. Pokoknya, support duet maut edan ini supaya cita-citanya terealisasi. Amiin.

                                                

Twitter: @selectapanda

Instagram: instagram.com/selectapanda

foto: dok. ROI! & Panda Selecta

Oh tiada tandingannya. Aku yang paling berkuasa. Semua orang tunduk padaku! Akulah, Kertarajasa~