Ngerasain Sensasi Jajan yang Berbeda di Ruang Terbuka Publik lewat “Keuken 2017”

Sebuah keajaiban, karena di hari Minggu kemaren si kami memutuskan buat nggak lanjut tidur setelah shubuh, soalnya mamah menganjurkan saya buat tetep cenghar, biar bisa diajak nyari sayur. Selepas nganter mamah beli sayur ke Pasar Kircon, saya memilih buat menikmati Minggu dengan berselancar di explore instagram untuk mencari ada kegiatan apa di hari Minggu ini. Ternyata pucuk dicinta ulam pun tiba, hari Minggu (6/8) teh ada Keuken No.8! Dengan seizin mamah, saya langsung aja bergegas ke Festival Kuliner yang dihelat di Arcamanik Driving Range dengan kondisi perut yang belum dipondasian, hehehe. Meskipun, pas mau berangkat saya dipiwarang mamah buat nyandak bekel biar bisa botram, katanya.

Pas si kami ke sana, terik panas matahari menerpa wajah dan tarang si kami. Eits, tapi maaf yeuh, saya udah prepare topi sama sunglasses dong, hehehe. Nyatanya terik panas matahari nggak bikin antusias masyarakat Bandung buat berkuliner jadi menurun, soalnya dari siang pun venue juga udah dukdek dikunjungi sama masyarakat Arcamanik dan sekitarnya. Seperti helatan sebelum-sebelumnya, Keuken 2017 ini juga nggak cuman kuliner aja, ada juga brang-breng-brong musik yang yahut dari Sky Sucahyo, Softblood, GlassKaca, Viatikara, 5 Petani, Midaleudami, dan duo Curly & Me. Menjadikan suasana botram di Keuken kemarin jadi cukup syahdu. Selain suguhan myusik, ada juga tuh suguhan art performance dari Yellow Dino, yang membuat makan-makan hari itu juga jadi cukup nyeni. Eh, wae~

Dibanding helatan sebelumnya, tenant yang hadir di tahun ini kayaknya lebih beragam. Dari mulai jajanan yang sudah hits sampai jajanan yang saya nggak tahu, ada di situ. Ternyata banyak geuning ya ragam kuliner di Bandung teh, kirain cuma sosis bakar aja, hehehe. “Kalau dibanding sama festival kuliner buatan pemkot, mungkin ini (Keuken) lebih beragam. Tapi, kalau urusan kantong, kayaknya lebih santun harga makanan di festival makanan yang buatan pemkot. Cuma kan inovasi makanan buatan (barudak) Bandung juga perlu diapresiasi dan dibeli.” ujar Gaga, salah satu pengunjung Keuken 8.

Kalau dirasa-rasa, helatan yang digagas HTH Experience kali ini lebih terasa festive-nya. Entah cuma perasaan aja, sih. Tapi patut diacungi jempol deh, lewat Keuken kali ini saya yang nggak pernah mampir ke lapang golf jadi bisa bertandang ke lapang golf. Sebuah helatan yang menyajikan sensasi mampir ke public space yang berbeda. Saya yakin, pasti hari itu juga banyak warga Bandung bahkan warlok Arcamanik  yang baru sekali mampir ke situ. Sotau aja sih, tapi kayaknya mah beneran, hehe.

Selalu seru hadir di helatan Keuken teh, selain jarang sekali ada pengunjung yang ngaruntah di mana wae, hal lain yang menyenangkan sih, Keuken selalu berhasil meningkatkan aktivitas di ruang terbuka publik yang nggak biasa dikunjungi oleh warga Kota Bandung. Meskipun di helatan kali ini saya kurang ngeuh sama campaign yang mau disampaikan dibanding helatan yang sebelumnya. Hahaha, jiga nu enya kieu. Sori.

Pokoknya, sampai jumpa di helatan yang akan datang ya! Semoga HTH Experience lewat Keuken-nya selalu menggagas ide-ide yang berbeda dengan festival kuliner yang lain, karena dengan acara yang kayak gini kita bisa menghidupkan kembali kegiatan bergembira sambil berkontribusi terhadap revitalisasi sebuah ruang terbuka publik. Aih, sedap nggak tuh? Si kami sih, jadi penasaran apa lagi ide yang bakal diluncurkan tahun depan.

Bandara? Udah. Lapang golf? Udah. Bantaran sungai? Udah. Mudah-mudahan weh atuh ya, tahun depan mah bisa digelar di terminal. Biar akses kendaraan umum lebih mudah. Sori~

Foto: Farhan Dzulfikar Juanda

Pedestrian.