Mimpi yang Antiklimaks bersama Adi Pura

Hari itu hari Minggu. Saya lagi jalan-jalan ke Saparua, nyari angin sekalian ngeceng. Ngeceng abang-abang Dim Sum. Ceunah enak, sugan we kalau udah temenan mah bisa digratiskeun. Abis lari-lari lucu sambil liat teteh-teteh, saya capek. Terus saya ketiduran di bawah pohon. NAH. Di sini seremnya. Tau kan ada rumah kentang di deket Saparua? Nah, nggak ada hubungannya ini mah.

Jadi pas ketiduran, saya mimpi. Mimpi didatengin Piala Adipura lah! Aneh pisan! Piala Adipura ini adalah Piala yang dikasih sama Kementerian Lingkungan Hidup untuk kota yang dianggap bersih. Nah, tahun 2015, Kota Bandung kedatangan piala ini lagi setelah 17 tahun! Mirip pisan kayak saya ih. Mimpi di siang bolong! Karena penasaran, saya tanya-tanya. Begini hasilnya…


Piala Adipura: Bangun…. Ngun…. Ngun… Wahai pemuda…

Ngg? Ah.. siapa kamu euy? Ah..

Piala Adipura (AP): Saya Adi Pura. Biasa dikenal dengan Piala Adipura.

Hah?! Naha ada di sini euy? Saya di mana inih? Banyuwangi?

AP: Kenapa jadi Banyuwangi? Ngarang!

Eh, masih di Bandung gitu saya teh? Adeuh.

AP: iya, cepet sadar hey pemuda!

Aduh.. Iya iya.. Ada perlu apa euy?

AP: Hah, saya ada dalam mimpi kamu, berarti kamu yang mikirin saya!

Oh.. iya yah. Iya iya, saya disuruh wawancara kamu emang… Tapi saya nggak tau kamu di mana, ya udah lah, di dalam mimpi aja.

AP: Ok. Silakan mau tanya apa?

Euh, emm, sebenarnya Adipura ini gimana, sih, aturannya?

AP: Pokoknya dilihat dari fisik lingkungan kota dalam hal kebersihan dan keteduhan, serta pengelolaan perkotaan yang sifatnya non fisik. Berkenaan dengan lingkungan fisik deh.

Oh, jadi kalau kotanya bersih, dan dinas kebersihannya bagus, pasti menang, gitu ?

AP: Kurang lebih seperti itu.

Ok. Tapi kok saya kurang puas ya, indikator ini hitungannya seperti apa ya? Apa survey menyeluruh sampai ke pelosok, apa random sampling, apa bagaimana?

AP: Metodenya triangulasi, jadi ada tanya-tanya sama masyarakat atau ya itu, survey secara random, ada juga datang langsung ke tempat-tempat tertentu, dan tentunya apa kata dari pemkot.

Oh gitu. Saya nggak kebagian ditanyain euy. Padahal kalau ditanyain udah bersih atau belum mah, sampah di pasar Lodaya, Kordon, pokoknya yang sering saya lewatin, ya, emang masih di daerah bawah, sih, asa masih kotor-kotor aja tuh.

AP: Oh, mungkin terlewatkan sama kami. Atau mungkin anda mabuk, ketika kami-kami lewat, itu bersih-bersih saja.

Saya lewat hampir setiap hari, sih. Soalnya deket rumah. Kordon jalan ke kampus, Lodaya jalan kalau mau pergi-pergian.

AP: Tapi, ya, menurut penilaian kami, Kota Bandung sudah cocok dapat Adipura.

Oh. Oke deh, masih kurang puas, tapi, yaudah. Mungkin bisa jadi pelecut agar warga kota Bandung makin awas dengan kebersihan lingkungannya.

AP: Iya. Bisa jadi begitu.

Atau mungkin juga setingkat Bandung ini udah paling bersih daripada kota lainnya di Indonesia. Iya nggak?

AP: Iya bisa saja begitu.

Hmm. Waduh, serem juga yah…

AP: Anda ragu? Wah, jangan begitu. Memang, sih, terdengar aneh karena anda bilang masih lihat banyak sampah berserakan, tapi coba lihat dong Dinas Kebersihan, orang-orangnya bangga tuh dapet Adipura.

Iya, sih. Cuma, ya, saya mah masih risih aja liat pasar kotor. Tempat sampah juga banyak yang jebol.

AP: Bisa dirapihkan di waktu mendatang.

Bener juga sih. Tapi…


Belum sempat saya berargumen lagi, ternyata ada orang main rollerblade lewat, dan melindas kepala saya. Saya kebangun. Nggak sengaja, sih, ngelindesnya. Tapi untung yang ngelindesnya cantik, jadi, ya, udah weh lah, saya diemin. Tapi tetep kecewa euy, pertanyaannya masih banyak yang belum kekejar. Mungkin nanti lah, kalau mimpi lagi.

 

Foto: dok. Ridwan Kamil

Terjebak dalam peperangan antara kebaikan dan kejahatan. Bisa berubah dengan kekuatan matahari. Itu baja hitam tapinya. Bukan saya. Saya mah apa, cuma suka nulis doang.