Menikmati Suasana Sehabis Hujan di “Urban Gigs: Music Gimmick”

Alhamdulillah, beberapa hari ini Bandung udah kembali diguyur hujan. Pastinya ada dampak positif sama negatifnya. Positifnya adalah jadwal mandi saya bisa kembali seperti semula, karena beberapa hari ke belakang sempat keganggu gegara susah air. Dan negatifnya adalah hawanya, tuh, bikin kita mager mau pergi, meskipun buat ketemu si dia, kepikirannya selimutan aja di kamar sambil marathon drama Korea. True story, brah.

Hujan di hari biasa aja udah cukup buat jadi alesan buat males-malesan. Lah, ini hujannya malam minggu, yaa, makin aja mager mau keluar. Alasannya sederhana, sih, karena saya bingung mau keluar ke mana dan sama siapa. Ngenes, yaa? Sedih. Tapi, Sabtu (7/11) kemarin, biar nggak keliatan ngenes-ngenes banget, saya tetep maksain buat datang ke acara Urban Gigs: Music Gimmick di Taman Teuku Umar. Meskipun saya datang di tengah acara, nggak dari awal banget.

Acara yang diinisiasi oleh salah satu produk rokok itu bukan cuma diisi sama band kayak Mocca, Float dan Pure Saturday doang. Tapi ada juga live painting dan mini bazzar yang diisi sama berbagai stand, mulai dari yang jualan makanan, pakaian, sampai rilisan fisik. Ena. Awalnya saya kepikiran kalau venue-nya bakalan becek, soalnya kan, yang dipakenya itu aslinya lapangan bola. Eh, ternyata pas ngeliat area buat nontonnya dikasih rumput sintetis gitu dan yang nonton mesti buka sepatu dan duduk. Sakapeung mah jadi pengen futsal. Dan buat menambah ke-enjoy-an, tersebar juga beberapa sofa gemes yang bisa bebas dipakai. Asoy.

Meskipun poek, live painting tetep jalan.
Meskipun poek, live painting tetep jalan.

Pas lagi culang-cileung, eh ternyata saya ketemu sama selir-selir ROI!. Ah, senangnya. Awalnya saya pikir bakal nonton sendirian. Ternyata nggak. Syukurlah. Begitu masuk venue, saya dikasih kantong kresek buat nyimpen alas kaki. Asa pengajian. Dan di panggung ada Float yang lagi ngebawain Pulang dan dilanjut sama Sementara. Sehabis itu, panggung langsung diisi sama salah satu grup musik legendaris Bandung, Pure Saturday. Dengan membawakan lagu-lagu andalannya kayak Coklat, Di Bangku Taman, dan Desire, trio tersebut sukses bikin penonton sing along sejak mereka naik panggung.

Setelah puas ngeliat penampilan Iyo yang atraktif banget, nggak perlu nunggu lama Mocca langsung siap-siap dan menjadi penampil terakhir pada malam itu. Sambutan penonton langsung terdengar begitu band yang baru aja merayakan ulang tahunnya yang ke-16 itu naik panggung. Karena… siapa, sih, yang nggak suka sama Mocca? Dari mulai Aa-aa kegelapan pecinta doom metal sampai teteh-teteh gemes pasti suka sama Mocca. Setlist mereka pada malam itu kebanyakan diisi sama lagu-lagu di album terakhir mereka, Home. Oh iya, saya punya bocoran info, lho. Dalam menyambut perilisan single ketiga mereka, Stars in Your Eyes, dalam waktu dekat ini Mocca bakalan ngadain sebuah lomba.

Teh Arina yang selalu geulis.
Teh Arina yang selalu geulis.

“Dalam perilisan single terbaru kita (Stars in Your Eyes), kita bekerja sama dengan salah satu aplikasi bernama Smule. Di tanggal 20 November nanti kita bakal ngadain lomba buat nyanyiin lagu tersebut, dan hadiahnya adalah bisa live bareng Mocca,” ujar Tama sang bassist.

Cociks, kan? Lumayan tuh, buat yang doyan nyanyi di kamar mandi, daripada suaranya abis nggak puguh, mending ikutan lomba sekalian. Lumayan hadiahnya, bisa live bareng Mocca. Acara pun ditutup sama lagu Mars Persib yang dibawakan secara meriah, tapi santun.

Buat yang kemarin nggak sempet datang, jangan khawatir, minggu depan masih ada kok acara Urban Gigs: Music Gimmick, tapi tempatnya beda lagi. Karena emang konsepnya tuh keliling taman kota gitu. Yuk, ah temu disana, tapi jangan sama siapa-siapa, yaah. Biar nanti nemenin saya aja. Hehe.

Foto: Ayub S. Kahfi

Neng, ayo neng. Ayo main pacar-pacaran.