Memetik Pelajaran Berharga dari Ngomong sama Tembok

Tembok. Tembok selalu menjadi bagian penting dari sebuah pondasi. Pasti kalian nggak ada yang berpikir apa hubungannya lagunya Iky Sule sama tembok. Kalian terjebak. Jangan lengah. Itu ada hubungannya, di lirik yang suka di-share sama akun ofisial Line suka disebutin banyak, na “kebersihan”, kan? Nah, tembok juga sudah sepantasnya bersih nggak caludih seperti kamu.

Yoi.

Hahahahahaha aing nulis apasih.

Oke, jadi gini, ada hal menarik waktu saya nggak sengaja memandang tembok. Ngapain? Terkadang kita selalu luput dari hal-hal yang besar (tembok, kan, besar) yang ada di sekitar kita. Tembok yang digunakan sebagai pondasi ternyata banyak digunakan untuk berbagai hal yang nggak terduga. Untuk memenuhi rasa ingin tahu saya yang kecil dan tak berapi-api ini, saya mencoba menghubungi salah satu tembok. Nah, kebanyakan dari kalian pasti nganggep ngobrol sama tembok tuh nggak guna, nggak ada timbal balik. Sotau deh. Baca dulu deh percakapan saya sama tembok.


Bok.

Tembok: ??

Itu emojinya nggak kebaca di saya.

Tembok: ????

Wah iya, kamu kan tembok. Dingin. Kaku. Keras kepala. Kepalanya mana?


Obrolan saya dengan tembok yang satu ini terhenti karena kendala bahasa dan kesibukan si tembok Cina yang nggak ada habisnya dikunjungi wisatawan dan wisatawati. Nggak menyerah sampai di situ, saya pun berjalan mencari, mencari dan terus mencari, dan akhirnya… Tetap nggak ketemu boss, malah ketemu si Tusbol (tutup sama botol) yang pernah diinterogasi sama Fadli si sehat dan lincah. Saya nanya ke Tusbol.

Bol.

Tusbol: Emangnya saya bokong apa, nggak ada sopan santunnya banget, sih, nggak kayak si sehat dan lincah.

Yamaap atuh, ini lagi ruds, diulang deh. Assalamualaikum, Tusbol.

Tusbol: Nah gitu atuh, gimana gimana?

Jawab dulu kampret!

Tusbol: Oh iya hahahaha, waalaikumsalaammm, Ayub.

Eh naha bisa tau nama saya? Kamu stalking saya yah? Hebat botol jaman ayeuna mah.

Tusbol: Jangan pede, si Fadli pernah cerita soal kamu.

Oh heeuh, baelah, langsung aja yah, Bol. Saya lagi nyari tembok, nih, buat mengobati rasa penasaran saya soal dia, saya mau minta penjelasan soal dia, plis bantu saya.

Tusbol: Iya iya santai atuh, nggak usah nyekek juga, sakit ini.

Oh iya maap. Jadi gimana?

Tusbol: Gampang. Nih, saya kasih pin pager-nya, kamu tinggal koling aja, tapi nggak stone yah, apalagi in the deep.

Itu ROLLING BOSS, ROLLIIIING..

Tusbol: Hahahaha iya pokoknya tuh tinggal kabarin aja.


Pertemuan saya dengan Tusbol berbuah manis, dan setelah proses birokrasi yang alot, akhirnya saya bisa bertemu dengan si Tembok, akhirnya. Bincang hangat bersahabat pun terjadi.

Tembok yah?

Tusbol: Bukan, saya Tusbol.

Naha maneh deui, sih? Awas ah awas.

Tembok: Ada apa ini, kok, ribut-ribut. Lagi pada tarawehan, jangan berisik.

Naaahhh, Tembok yah? Ini saya, Ayub dari ROI! mau ngobrol-ngobrol santai, sabi nggak?

Tusbol: Sabi sabi.

Lain maneh, Bol. Ya Allah.

Tembok: Ayo nak Ayub, sini kamu mendekat ke saya, jangan kedeketan tapi, setengah lencang kanan lah.

Udah, nih, aman nyaman.

Tembok: Jadi, bagaimana?

Gini Bok, saya lagi Rhoma Irama, nih, penasaran.. tsadest.. Saya penasaran sama tembok-tembok yang ada di dunia ini, apakah semua tembok itu sama?

Tembok: Hmmm.. Pertanyaan yang klasik sekali. Semua tembok itu sama, Yub, yang membedakan hanya fungsi lainnya sebagai pondasi, itu banyak sekali fungsinya. Tapi sebelum semakin jauh, saya mau ngasih tau kalau saya ini bisa kayak gini juga berkat usaha temen-temen lain. Ada si pasir, si semen, si besi, si bata, si cat dan tentunya buat mamang kuli. Mereka semua emeyzing! Bisa membuat saya seperti ini. Perlu sesedihan kayak Bu Saeni nggak, nih?

Wah, dalem juga yah. Gimana kalau mereka-mereka kita ajak ngobrol juga Bok, biar semakin asik obrolan kita?

Tembok: Nggak usah, biar saya yang wakilin, lagian mereka juga lagi pada tarawehan. Tuh liat.

*nengok* Oh iya yah.

Tembok: Hmm, tapi sayang…

Sayang kenapa?

Tembok: Nggak apa-apa, sih.

Waw, tembok bisa antiklimaks juga yah.

Tembok: Hehehehehe.

Hehehehehe.

Tusbol: Hehehehehe.

Asik asik josss. Terus gini Bok, buat kamu seberapa penting, sih, peranan manusia buat dunia per-tembok-an di jagad ini?

Tembok: Ya penting lah, kalau nggak ada manusia, ya nggak ada kita, ya masa kita diciptain sama Printer Canon Black? Kan nggak mungkin. Saya nanya balik deh, buat manusia kita tuh penting nggak, sih?

Ya penting lah Brobok (Bro Tembok, RED), kalian tuh yah udah kayak bagian penting dalam hidup manusia. Tau nggak?

Tembok: Nggak tau.

Nggak gitu maksudnya Bok.

*jitak tembok*

*sakit*

*kan tembok keras*

Tembok: Terus gimana atuh?

Kalian tuh yah, udah jadi bagian yang penting makin ke sini teh, kalian dijadiin objek buat para animator, artworker untuk berkreasi. Dan yang paling kece, kalian juga sering dijadiin background foto selfie, lho. Afgan nggak tuh? Sadis…

Tembok: Iya saya tau itu, kalian emang kreatif luar biasa. Temennya Laurentius Rando ya? Berkarya terus.

Hmm. Diterusin, nih, yah. Kalian para tembok mengalami jatuh cinta juga nggak, sih?

Tembok: Ya iya atuh, kami cinta kepada Allah SWT, karena sebenar-benarnya cinta, adalah cinta pada Yang Maha Kuasa.

Amin.

Tembok: Hehe. Gini. Kalian tau nggak para manusia, kalau tembok ada yang retak-retak? Diibaratin itu teh hati manusia yang lagi patah, lagi ditinggal nikah, diselingkuhin, kena tipu sms MTronik. Retak yang lama-lama semakin menyebar dan hancur. Persis para kawula muda jaman sekarang.

Oh gitu, saya kira bukan gara-gara cinta. Saria melankolis oge nya.

Tembok: Maklum, sering nonton CHSI…


Terus, nih, ceritain pengalaman terburuk kalian sebagai tembok dong.

Tembok: Yang terbaik kek, malah yang terburuk.

Brobok, kami ini ROI!, pertanyaan yang kayak gitu mah buat media lain aja, kami beda, kami keren, kami kece dari lahir ya beginilah udah takdir.

Tembok: Mirip lirik lagu tuh. Oke baiklah, pengalaman terburuk pernah waktu itu dikorongin. Ini yang kering-kering tuh bukan jerawat, tapi korong kering. Terus dikencingin sama om-om gitu, kayaknya dia kebelet dan tak kuasa menahan air seninya.

Wah pedih tuh.

Tembok: Sing sungguh. Mana kencingnya oren lagi.

Dehidrasi berarti kalau oren gitu.

Tembok: Ya bodo lah, kenapa ngomongin kencingnya, sih.

Oh iya maaf atuh. Sekarang pengalaman terbaiknya.

Tembok: Terbaiknya, sih, waktu itu kami disayang banget sama manusia, dibersihin, dikasih wallpaper biar kami ngerasa anget. Dikasih hiasan, lukisan, poster. Kadang kalau tembok basah tuh bukan aer hujan rembes, tapi kami lagi nangis terharu.

Lukisan kan dipaku, apa nggak sakit tuh?

Tusbol: Iya tuh gimana sok?

Diem, Bol! Ini edisinya si Tembok.

Tembok: Nggak ada yang lebih sakit dari perpisahan tanpa penjelasan.

Loba teuing eta asupan CHSI. Terakhir, masukan dari kalian buat manusia?

Tembok: Yah kami mah bukan makhluk hidup yang sempurna kayak kalian, kami cuma pengen dihargain dikit jangan dijadiin tempat kencing, jangan dijadiin tempat meperin kaki yang basah sebelum pake alas kaki. Kalau ngorong coba pake tisu. Giliran kami kotor kan kudu dicat, duit deui boss. Jaba acan mayar listrik. Susu budak.

Baiklah. Nanti dimusyawarahkan sesama manusia. Makasih yah buat waktunya, jadi nggak enak ganggu.

Tembok: Yah elu yang bego, tembok ngapain diwawancara, tau nggak bisa ngomong.

Kan ceritanya, semisalkan, andaikan.

Tembok: Baik. Gantian nanya dong, nanya tentang ROI!

Jangan sekarang, saya buru-buru mau tarawehan dulu. kalo mau nanya, sok aja mention ke @roiradio.

cih! Sepele~