Press "Enter" to skip to content

Ketika Tugu “Kilometer Nol Bandung” Bicara KAA

Bulan ini banyak keluar game baru. Saya nggak punya banyak uang buat beli semua game itu. Solusinya? Kerja sambilan! Setelah mencoba cari-cari pekerjaan yang layak, saya menemukan satu yang cocok: bongkar keramik depan Hotel Homann! Ya, untuk menyambut peringatan KAA yang ke-60, Kota Bandung memang butuh banyak tenaga untuk merenovasi keramik di sepanjang jalan Asia-Afrika. Dengan semangat Sauyunan (dan demi beli game-game baru), akhirnya saya bekerja di sana, di depan Hotel Homann.

Singkat cerita, ketika sedang semangat membongkar, tiba-tiba ada benda yang menarik perhatian saya. Semacam tugu, tapi kecil. Kecil banget. Di situ ada tulisan BDG 0 Km. Bikin penasaran. Jadi, saya tanya-tanya aja. Eh ternyata jawaban-jawabannya menarik. Sok simak ini wawancarrnya! Sekali mendayung 2-3 planet terlampaui nih! Dapet duit, dapet bahan Wawancarrr!

Punten… Boleh nanya-nanya?

Tugu 0 KM (TNK): Ohh, silahkan, silahkan. Mangga, silahkan duduk.

Kenalan dulu deh pak, saya Bima, dari ROI! mau mewawancarai Bapak, boleh?

TNK: Oooh, silahkaaann… Mangga, jangan panggil pak tapi, ah…

Oh gitu, oke, mau dipanggil apa atuh?

TNK: Om aja

Oke Om. Kenalan dulu atuh Om, namanya siapa?

TNK: Zero. Panggil aja Om Zero.

Wah keren euy! Ng-inggris.

Zero (Z):  Nggak dong, saya mah nge-Belanda.

Oh gitu? Emang Bahasa Belandanya nol tuh Zero juga Om?

Z: Iya, Zero juga.

Oh.. Kenapa Om namanya Zero? Bukan nol gitu, kan orang Indonesia?

Z: Iya, saya lahir di Indonesia memang, tapi saya lahir atas inisiatif orang Belanda. Si Daendels.

Wah, gimana tuh ceritanya, ceritain dong Om, pasti seru deeehh…

Z: Iya, jadi dulu Daendels itu datang ke tatar Parahyangan. Dia suka. Udaranya sejuk. Tapi waktu itu belum ada apa-apa di sini. Jadi, waktu itu dia pengen di sini ada kota buat singgah, buat istirahat, kayak puncak kalau sekarang, dibangun villa-villa gitu nantinya.

Oh gitu.. Wah saya baru tau nih, terus gimana lagi?

Z: Jadi waktu itu Daendels nancepin tongkat aja acak, sambil bilang sama Pak Wiranatakusumah II; “Ketika saya kembali, saya ingin di sini sudah ada kota”. Dari situlah Kota Bandung mulai dibangun. Dibangun ku kekuatan sauyunan warga lokal!

Wah keren euy.. Terus gimana lagi Om? Ada signifikansi Om Zero ini nggak sama kota Bandung?

Z: Oh tentu. Ini menandakan pusat kota. Secara administratif, tentu ini berguna. Menentukan mana kota mana kabupaten. Buat urusan KTP.

Oh bener.

Z: Rumah kamu di mana?

Buah Batu Om, kenapa emang?

Z: Buah batu ya? Hmm, 5-6 kilometeran ya dari sini. Berarti rumah kamu masih dalam Kota Bandung.

Wah emang yang bukan yang gimana?

Z: Lewat 7 km dari sini, udah bukan Kota Bandung lagi. Udah kabupaten.

Wooowww… saya baru tahu, tuh.

Z: Masa nggak diajarin pas sekolah?

Nggak Om… Oh ya Om, ada cerita-cerita seru lagi nggak? Om udah pernah liat apa aja?

Z: Wah banyak,lah, Bim. Tapi yang paling berkesan tentunya Konferensi Asia-Afrika. Itu keren banget sekali pisan.

Gimana tah Om, dulu saya kuliah di HI, jadi saya tertarik nih liat KAA…

Z: Dulu mah dunia teh belum kayak sekarang. Kamu belajar Biploar, Unipolar, Multipolar pan dalam teori polarisasi dunia?

Iya Om, jaman KAA dulu berarti masih Bipolar ya? Kalau nggak ngikut ke Amerika, ngikut ke Uni Soviet, bener ?

Z: Betul pisan. Nah, jaman dulu mah negara-negara teh harus milih mau ikut mana, AS apa US. Pilihan. Tapi, si KAA ini semacam jadi pendobrak gitu.

Oh, Gerakan Non Blok tea?

Z: Bener. Jadi dulu negara-negara Asia-Afrika yang dulunya dijajah Eropa, banyak yang baru merdeka. Daripada bingung ngurusin politik dunia, mending kerja sama bikin blok baru: non-blok.

Oh gituuu.. Wah keren yah.

Z: Tunggu dulu. Yang bikin merinding itu, waktu itu yang datang ke sini banyak sekali negara-negaranya. Berrrrmacam-macam. Dari seluruh benua Asia dan Afrika. Zaman dulu mah transportasi antar negara masih susah, tapi ini semua dibela-belain datang ke Bandung. Dan saya lihat itu. Terharu saya.

Wah keren pisan! Bener juga ya, nggak kepikiran tah masalah transportasinya.

Z: Iya! bener pisan.

Ini sekarang teh mau peringatan yang ke-60 kan ya? Naha asa riweuh jeung mepet gini sih benerin-benerin jalannya?

Z: Wah itu saya nggak tau, da saya mah diemnya di sini, bukan di kantor walikota.

Haahahah bener oge. Tapi risih nggak, sih?

Z: Risih banget. Takut dicabut juga. Tapi kayaknya mah nggak akan sih. Yah, doain weh beres tepat waktu ya.

Iya lah amiin. Oke atuh Om Zero, hatur nuhun pisan. Itu saya udah dipanggil mandor lagi. Kawas nu gelo ceunah ngobrol jeung tugu.

Z: Ah, di dinya na we nu teu apaleun urang bisa ngomong

Hueheu bener om!

 

___________________

foto: Alfi Prakoso

Terjebak dalam peperangan antara kebaikan dan kejahatan. Bisa berubah dengan kekuatan matahari. Itu baja hitam tapinya. Bukan saya. Saya mah apa, cuma suka nulis doang.

Be First to Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *