Ketika Rokok Menjadi Medium Obrolan Ringan Sehari-hari

Wacana soal kenaikan harga rokok di Indonesia sampai saat ini masih timbul tenggelam. Keputusan tersebut masih harus dikaji lebih dalam, karena (bagi perokok) merokok itu enak, jangan ganggu kenyamanan perokok selama ini. Ye gak? Hehe. Dasar-dasar pencanangan isu ini memang betul banget, antara lain ya biar angka perokok turun, anak di bawah umur nggak dengan mudahnya mengonsumsi, dan perokok pasif nggak terus-menerus terkena dampak negatifnya.

Respon masyarakat sangat deras soal isu ini. Bareurat. Baca aja gih di media lain. ROI mah cukup merespon hal ini secara sederhana sambil seuseurin. Sambil bilang, “ah aeng mah aya-aya wae”. Hahahaha. Senin (5/9) lalu, saya dengan iseng ngobrol sama orang yang lagi ngerokok, namanya Raka Maulana, di sebuah universitas swasta di Bandung. Dia mahasiswa merangkap sebagai masyarakat. Nggak lupa sambil nyebats agar keakraban serta-merta menaungi kami. Sebagey atuh rokok mah udah jadi medium pemecah canggung antar lapisan masyarakat. Eh, bener kan?

Jadi gini obrolannya teh


Eh, perokok ya? Pengen ngobrol dong biar saya ngerasain jadi Ruben Onsu gitu suka nanya di acara talkshow. Pendapat kamu soal kebijakan rokok yang lagi rame ini apa, sih?

Raka: Yo. Intinya setuju atau nggaknya?

Ya bisa lah, bebas.

Raka: Rokok jadi 50 ribu? Aman-aman wae. Angger weh nu bisa mareuli rokok mah pasti bisa ngaroko. Watir mah kuli, nu bari gawe. Jarcok ge jadi gocap. Eta watir. Kalau mahasiswa mah nggak makan tapi ngerokok juga bisa. Kalau yang udah terbiasa kerja dengan rokok, ya dipersulit.

Yang ditakutkan teh efeknya kayak bensin. Naiknya harga bensin doang, tapi semua harga ikut naik. Kan sekarang mah rokok teh bukan sekadar kebutuhan tersier doang ya. Perokok di negara ini teh banyak banget, dari berbagai kalangan. Sempet ngerasa kesel sama pemerintah?

Raka: Kesel, sih. Tapi ya gimana lagi kalau nggak ngerokok. Pasti masih tetep ngerokok saya mah. Cuma berkurang. Pasti, ada yang minta rokok sekarang mah rada kesel. Jadi ngerusak tali silaturahmi. Moal bisa saling berbagi roko geus naek mah. Masing-masing weh.

Baru-baru ini, sempet beli rokok terus harganya udah naik?

Raka: Belum. Tapi denger kabar di beberapa tempat udah. Jakarta. Terus ngedenger dari temen, di Kuta, Bali, Marlboro udah 50 sekian ribu. Asalnya masih 23 ribu. Nggak tau udah banyak yang naik duluan. Inisiatif terlalu tinggi.

Tau nggak kapan keputusan ini bakal berlaku?

Raka: Nggak tau. Belum di-launching hehehe. Aya Noah ceunah bintang tamuna.

Da saya mah udah pernah beli harga 50-an. Kamu kalau kayak saya gitu, bakal gimana?

Raka: Paling pas beli, “A, rokok sebungkus”. Bawa duit 20 ribu. “50 ribu, A”. “Dua batang weh, A…” kitu weh urang mah. Mungkin yang dagangnya juga masih se-barudak. Barudak pemerintah keneh sigana. Muka warung sigana pemerintah ge. Kan inisiatif.

img_6552

Ini mah agak berat. Kata kamu, langkah ini teh langkah yang nggak tepat dari pemerintah, atau emang udah seharusnya harga rokok dinaikkan?

Raka: Kumaha nya bingung ai ditanya kitu teh. Sebenernya pemerintah salah juga, niatnya mah bener. Tapi caranya itu. Sama-sama aja buat anak di bawah umur mah, malah bisa bikin mereka makin kriminal. Maok duit indung. Biasa cukup pakai duit sendiri, ini gocap rada nyoceng tea. Ke warung beli Masako, dikasih 20 ribu, kembalian 18 ribu. Disakuan. Api-api sare. Tuh, silaturahmi putus. Niat awalnya mah bener, mengurangi.

Jadi kata kamu harusnya gimana?

Raka: Udah weh selow. Nanti juga ada masanya bertobat. Kalau udah kerasa mah batuk-batuk. Ieu emang ngobrolkeun ieu?

Asli.

Raka: Salah narasumber euy… Saya mah sebenernya ngedukung nggak ngedukung ini teh. Ngedukungnya sebenernya biar babeh aing eureun ngaroko. Geus kolot. Ari urangna mah hayang keneh.

Bener.

Raka: Urang sieun diteangan ku pemerintah kieu. Biarin saya mah jadi barudak petani rokok weh. Petani rokok pro ke saya. Eh petani tembakau maksudnya. Paling pindah sekarang mah. Beli papir, gope berapa lembar, sama beli bako. Cuma jadi geuleuh. Ngalintingna hese tea. Tiba-tiba ditangkep sama polisi suudzon tea. “Teu, Pa, bako ieu mah, demi Allah”.

Hahaha.

Raka: “Waduk sia mah”. Tiba-tiba kena. Tiba-tiba tes urin. Urin bekas kemarin-kemarin…

Tapi heran. Bener, sih, emang banyak dampak negatifnya. Tapi kayak jadi mendiskriminasikan perokok gini. Membatasi. Kan balik lagi ke hak masing-masing orang.

Raka: Iya. Sebenernya perokok merugikan juga pasti ada pihak yang diuntungkan juga kan. Kayak bea cukai. Sekarang rokok dinaikin harganya emang pajaknya lebih gede. Nah, si duit yang gede itu emang dialokasikannya untuk kesehatan juga. Nggak tau pokoknya mah rokok dinaikin teh buat perokok juga. Jadi pas perokok ke dokter, ada kayak naon, sih, nu kartu kitu…

Naon, BPJS?

Raka: Nah, kayak BPJS gitu. Tapi gitu teh kayak jadi, “sok maneh ngaroko weh nepi gering, lamun gering mah aman”. Sama aja atuh. Dinaikin jadi biar perokok pas sakit bisa aman. Da gering mah eweuh nu teu aman, angger weh nyeri. Kan katanya si pajak dinaikin teh dialokasikan ke BPJS. Jadi si perokok beli rokok mahal teh emang buat dia sendiri sebenernya. Jadi kalau si perokok sakit, ada penanganan dari si biaya itu. Dibantuin dari pajak itu.

Maneh apal ti mana?

Raka: Itu kan nonton ILC. Teuing ILC teuing ILK tea geuning salah lain lawyers club. Teuing ieu mah ulah dipublikasikeun bisi jadi kontra. Diteangan engke.

img_6549

Tapi kan sebenernya ngerokok teh, kena atau nggak kena asapnya, ya pasti meninggal juga.

Raka: Iya. Ya gimana itu mah takdir. Biasanya waktu-waktu jenuh teh ngerokok. Sekarang waktu-waktu jenuh, beli rokok doang malah makin rungsing. Kriminalitas deui, beuki rarungsing jol emosional.

Jadi kamu menerimakan atau gimana?

Raka: Kumaha barudak weh urang mah hahaha.

Hahahaha.

Raka: Saya mah nggak berani kalau udah ngelawan aturan, kalau ramean mah hayu. Nggak ketang ribut juga males. Saya mah ikutan iya-iya aja sok. Tapi itu petani tembakau watir euy.

Ya gimana dong ya…

Raka: Sekarang pajak rokok nggak terlalu gede tapi pembeli rokok banyak, jadi penghasilannya juga banyak. Nanti pajak rokok tinggi, pembeli rokok sedikit, tetep aja penghasilannya segitu. Terus kasian yang kerja tapi ketergantungan. Yang sambil ngerokok geuning, dina sungut. Keren kan. Ayeuna jol bete sigana mah.

Hahahaha.

Raka: Soalnya kan kita juga kalau ngebangun rumah, suka “borongan, A, plus perhari jarcok setengah”. Itu teh udah jatah, makan plus rokok. Sementara kitanya juga bete harga rokok mahal. Sekarang mah kayaknya nyemen ge arambruk weh. Marales. Macul sangeunahna, da bete.


Tiba-tiba adzan maghrib. Waktunya makan malem. Kami pisah. Dia masih ngerokok. Terus kalau saya? Ya selama harganya belum naik, dan belum batuk, ya ngerokok aja. Kata Raka juga kan “nanti juga ada masanya bertobat”. Sore yang asik, dengan mendengar langsung perspektif orang sekitar.

merokok dengan beat the devil’s tattoo dari black rebel motorcycle club.