Jerusalem: Oldskool Heavy Metal yang Lebih Fresh

Tepat di hari Jumat (26/2) kemarin, sepulang dari kampus, saya emang niatan untuk balik ke rumah, karena rudet. Hahaha. Iya, rudet mikirin nilai ujian yang nggak pisan, tapi yaudah lah, tarimakeun weh. Naha curhat? Eh, taunya saya harus urung untuk balik ke rumah, karena udah bikin janji. Yaudah deh, saya langsung muter balik motor sambil pull step sana-sini. Hahaha nggak deng. Tiba-tiba timbul rudet episode dua dengan adanya hujan yang gede banget. Oke, nggak apa-apa. Hujan mah da cai, lain seneu. Akhirnya saya nyampe tuh, di salah satu kafe yang berada di jalan Patuha, Bandung. Tebak weh, moal beja-beja di mana. Nggak lama dari sana, datanglah barudak antik yang janjian sama saya, dengan wajah pikarunyaeun karena jibrug parah.

Oh iya, belum ngasih tau saya janjian sama siapa. Saya janjian sama band yang mengusung genre musiknya itu oldskool heavy metal/stoner rock asal Bandung, yaitu Jerusalem. Fyi, ROI! milih mereka untuk jadi rubrik waspada di bulan Maret 2016, karena kelakuan mereka yang sangat-sangat santun. Santun ih.

Well, Jerusalem itu beranggotakan tiga orang, Reyhan (gitar/vokal), Agip (bass), dan Ivan (drum). Mereka teh kayaknya lagi jadi buah bibir orang-orang gitu, karena emang bisa dibilang di Bandung sendiri masih atau udah jarang band-band yang mainin musik semacam genre yang diusung. Coba deh simak di berita ROI! tentang Jerusalem sebelumnya. Mereka juga masuk ke kompilasi Bloods Records, yaitu Bloodlines: Keeping It Alive Compilation Vol. 1, lho. Mantap, kan? Ya, sekalian saya mau coba nanya-nanya dikit mengenai EP mereka yang katanya bakal keluar bentar lagi. Sugan weh keceplosan. Hahahaha.

Well, penasaran nggak saya bincang apa aja sama mereka? Yaudah, langsung simak aja yuk bincang santai saya sama barudak santun ini. Nggak berbobot dan nggak penting, sih. Jadi, nggak usah disimak. Kecuali kalau kamu punya waktu yang emang sengaja untuk diabisin dengan hal-hal yang nggak penting. Hahahaha. Kalau pengen yang berbobot mah, nonton weh Mario Teguh. Jangan nyesel ya.

Halo, apa kabar euy?

Ivan: Maneh aja yang jawab ih.

Agip: Alhamdulillah.

Reyhan: Saya sama Agip mah alhamdulillah lagi baleg. Nah, drummer kita lagi nggak baleg. Hahaha. Nanti ulah bangor deui nya, Van.

Ivan: Astagfirullah, fitnah maneh euy.

Kalian teh bisa dibilang orang-orang baru di scene musik independent, awal kebentuknya Jerusalem itu sendiri gimana?

Reyhan: Jadi, awalnya kan dulu saya punya band, nih, sama Agip, tapi nggak bener. Nah, terus saya ketemu Ivan, lupa di mananya mah, si Ivan nge-chat saya “Han nge-band yuk?” terus saya tertarik bikin band sama Ivan.

Ivan: Bukan, pertamanya kan jadi additional dulu.

Eh, kumaha jadinya?

Agip: Baleg ih. Jadi, awalnya saya kan punya band sama Reyhan terus waktu itu teh ada mau manggung, cuma drummer kita nggak bisa dateng. Mikir deh siapa yang bisa bantuin dulu, taunya kedapetan si Ivan bisa bantuin. Dulu, sih, saya sama Ivan belum kenal.

Terus kenalannya gimana? Sms-an? MIRC? Yahoo Messenger? Atau gimana?

Reyhan: Saya mah udah kenal. Jadi, waktu itu lagi pusing mikirin siapa yang bisa bantuin di posisi drum, terus keingetan si Ivan bisa main drum terus mainnya juga bagus. Berangkat dari sana, yaudah deh bikin band sama Ivan. Belum ada bassist waktu itu. Yaudah saya narik Agip untuk jadi bassist di Jerusalem. Kenalan deh Ivan sama Agip.

Kebentuknya taun?

Reyhan: Awal 2015.

Kenapa namanya harus Jerusalem? Terinspirasi dari apa? Naha nggak Bangladesh? Udah banyak banget kan band-band yang pake nama itu, apa kalian nggak takut ketutupin tuh?

Reyhan: Van jawab atuh. Ivan yang bikin nama.

Ivan: Keren weh.

Itu doang? Nggak ada filosofinya gitu? Jadi, cuma sebatas nama Jerusalem teh keren?

Agip: Sebenernya nggak gitu, sih. Jadi, dulu itu kita demen banget sama Sleep. Terus Ivan kepikiran judul EP Sleep yang titelnya Jerusalem. Asalnya mah bukan itu namanya, tapi apa, sih, Van?

Ivan: Asalnya mah Over Clucth yang artinya abis kopling. Hahahaha.

Reyhan: Iya, soalnya si Ivan teh anak motor pisan.

Jerusalem kenapa cuma tiga personil? Nggak banyakan?

Reyhan: Lamun lobaan jadina opera.

Agip: Allah menyukai angka yang ganjil. Hahahaha.

Semua: HAHAHAHAHA.

Ivan: Tilu oge geus rudet, komo opat.

Kemarenan kan kalian udah ngerilis single album, Impermanence sama Crasher. Terus maininnya musik-musik oldskool heavy metal/trash metal ditambah dengan unsur-unsur stoner rock gitu. Kenapa milih genre itu?

Reyhan: Soalnya unik weh. Jaman sekarang udah jarang yang mainin musik oldskool heavy metal tapi dikemas secara lebih modern apalagi di Indonesia itu sendiri. Emang influence saya juga lebih ke heavy metal sama trash metal.

Agip: Sebenernya, si Jerusalem ini nggak terpaku sama genre, tapi kita mainin apa yang kita pengen aja.

Ivan: Jerusalem weh kitu. Hahaha. Nggak deng. Kalau saya, sih, mikirnya kayak influence-nya Sleep, The Sword, sama Slayer juga. Mikirnya gimana, sih, dari ketiga itu bisa disatuin. Sama thrash metal-nya juga disatuin.

Single album Jerusalem yang isinya Crasher sama Impermanence.
Single album Jerusalem yang isinya Crasher sama Impermanence.

Biar jelas, nih, dari kalian masing-masing influence paling pengaruh apa?

Reyhan: Kalau saya kan dengerin musik lebih ke gitarnya, jadi, ya, Megadeth sama Slayer.

Agip: Saya mah berhubung diajak, tetep influence-nya One Direction, Ed Sheeran, sama Taylor Swift.

Ivan : Saya? Hmm… Otak saya.

Hahahaha. Antik ieu si Ivan. Well, dari dua single yang pernah dirilis di social media kayak Soundcloud dan Bandcamp Jerusalem, ada feedback-nya nggak?

Reyhan: Iya, kan kita emang dari nol banget, maksudnya nggak punya background band-band-an. Eh, kalem sebats heula. Jadi, awalnya Crasher lumayan banyak yang tau. Sebenernya yang kerasa banget pas di single kedua. Jadi, emang bener-bener ada feedback nyata gitu. Feedback-nya, ya, ada yang nawarin manggung, kerjasama, dan lain-lain.

Ivan: Mungkin kalau kata urang, dari mulai Crasher sampai Impermanence tuh ada perbedaan, jadinya orang-orang penasaran sama musik Jerusalem itu sendiri, tapi tetep di benang merahnya.

Pengen tau dong, Impermanence itu nyeritain tentang apa?

Reyhan: Geuleuh, sih, sebenernya mah. Intinya mah kehidupan teh fana.

Oh iya, Jerusalem kan kemaren masuk kompilasi Bloods Records. Ceritain gimana bisa masuk kompilasi itu?

Agip: Awalnya, orang yang nge-mixing lagu Impermanence dan lain-lain itu ada namanya Mas Azi dari band Lose It All dan waktu doi nge-mixing itu ada orang yang ngeliat namanya Mas Dodi produsernya Bloods Records, si Mas Dodi itu tertarik sama lagu Impermanence dan alhamdulillah kita langsung dimasukin ke kompilasi itu.

Berita yang cukup mengejutkan mengenai EP kalian nanti yang bakal dirilis sama Orange Cliff Records, kok bisa?

Reyhan: Jadi, pas kita ngeluarin lagu Impermanence, saya teh ngirim email yang isinya tuh kayak “Punten, kita baru ngerilis single kedua, kalau ada waktu boleh didengerin”. Sama nyantumin link dari lagu itu. Kasarnya, sih, kayak gitu isinya. Nah, mungkin pihak Orange Cliff Records lagi ada waktu terus ngedengerin dan cocok sama mereka. Niat awalnya, sih, cuma pengen orang-orang tau aja sama single kedua kita.

Terus EP kalian bakal keluar kapan?

Agip: Insya Allah, pertengahan bulan Maret 2016.

Untuk EP nanti, kalian udah nge-sounding dari jauh-jauh hari lewat social media, ya, walaupun cuma preview lagu 15 detik doang. Kenapa cara sounding-nya seperti itu? Marketing, kah?

Agip: Sekarang jamannya social media. Jadi, semuanya harus share di medsos.

Intinya, bikin orang penasaran dulu gitu, ya?

Agip: Jelas itu mah.

Reyhan: Nggak punya duit buat sounding di media lain. Hehehehehe.

Ada something special nggak di EP kalian nanti?

Reyhan: Itu mah rahasia. Kudu beli, sih. Nggak akan nyesel. Hahahaha.

Waktu Jerusalem pentas tempo hari. Heu, mukanya ilang.
Waktu Jerusalem pentas tempo hari. Heu, mukanya ilang.

Pernah ada pengalaman manggung yang paling berkesan atau teu pisan?

Ivan: Berekeun weh link-na. Pokoknya di lagu Impermanence aing kecewa. Hahahaha.

Agip: Paling antik, sih, waktu di Jatinangor. Aing saya punk rock!

Reyhan: Itenas.

Rencana ke depan setelah merilis EP bakal ada apa?

Reyhan: Insya Allah bakal ada showcase-nya, terus nanti juga diajakin tour sama Orange Cliff Records. Pastinya mah pengen bikin album.

Terakhir menurut kalian, Jerusalem teh apa?

Ivan: Goreng!

Agip: Anj*ng!

Reyhan: Chaos!

Yah, sayang banget, karena waktu dan tempat yang dipersilakan udah mau last order, jadinya bincang santai saya sama barudak Jerusalem ini musti berakhir. Alhamdulillah banget, sangat jelas orang-orang ini. Hahaha. Jangan kecewa buat kalian yang udah scroll sampai bawah. Hahaha. Semoga makin sukses deh Jerusalem ke depannya. Tetap santun, ya, klean. Love!

                                                                                                

Twitter: @jrslmband

Facebook: Jerusalem

Soundcloud: soundcloud.com/jrslmband

Bandcamp: jrslmband.bandcamp.com

Instagram: instagram.com/jrslmband

Foto: dok. Jerusalem

“Bu Haji, daging?”