Heals: “Shoegaze Developing, Shoegaze on Progress”

Setelah sebulan mencoba peruntungan di Ibukota, akhirnya saya pulang ke Bandung sedikit bete karena nggak bisa ketemu band-band kece di sana. Ketika saya lagi galau-galaunya, ternyata keberuntungan saya kembali. Saya dapat kesempatan buat ngobrol bareng band dreampop/shoegaze asal Kota Kembang yang sedang naik daun. Sengaja ketemu di kedai nasi goreng seberang Museum Geologi pada Rabu (11/2) malam. Siapa cik? Yak, Heals! Hore! Saya excited banget tentang hal ini. Nggak tau, apa karena saya suka musik yang mereka bawakan atau emang saya pengen nyekil bassistnya.

Heals dibentuk pada akhir 2013. Berformasikan hingga kini Aldy (vokal, gitar), Eja (gitar), Ramdhan (gitar), Pia (Bass), dan Reza (drum). Denger-denger bakal ngerilis EP tahun ini. Kapan cik? Kalau mau tau, baca sampai bawah. Saya ditemenin Sendhi juga. Dia juga mau nyekil Pia katanya. Berhasilkah kami? Baca sampai bawah ih! Berikut hasil obrolannya.

Heals gimana kabarnya? Kenapa bisa banyak manggung?

Reza : Loba pikiran. Lagi asik-asiknya banyak pikiran.

Eja : Kabarnya enak.

Aldy : Ja, ini kenapa bisa banyak manggung? Nggak nyangka sebenernya.

Eja : Nggak ngerti juga sebenernya kenapa bisa banyak manggung.

Aldy : Karena ngeband aja. Se-alami dari kitanya.

Eja : Karena ngeband kan output-nya manggung dan ngeluarin rilisan.

Tapi rilisan nanti dulu. Kenapa Heals dibentuk? Kan dari gabungan antar banyak band.

Aldy : Saya mah apa. Cuma 3.

Eja : Saya 6

Aldy : Saya mau ngasih tau yang paling terkenal dulu deh. Nih, si Pia dulu. Pia nge-band pertama kali di Verset Noir. Verset Noir teh Ramdhan, Eja, Pia, sama drummernya Tré. Verset nggak jalan-jalan. Geus ngeband jeung aing weh. Drummernya Reza. Reza ini temen saya dari SD. SMP kenalnya, sih. Sampai kuliah bareng. Di Unpad, ya?

Reza : Iya.

Aldy : Dari SD sampai Unpad bareng sama si Reza.

Cuma segitu aja ceritanya?

Ramdhan : Emang band yang lain pararanjang kitu interview-nya?

Reza : Maksudnya tuh masing-masing udah punya band. Gimana ngegabunginnya.

Eja : Gini, kita cerita dari awal. Aldy punya band yang sangat legendaris, Caravan of Anaconda. Dulu sama Ramdhan juga, tapi Ramdhan akhirnya cabut. Karena dia nggak suka lagi sama Caravan, dia sukanya Atreyu. Haha. Terus, saya ngeband juga metal sama kayak Aldy. Satu bendera. Haha. Saya ajakin Ramdhan ngeband. Post-rock-an aja. Akhirnya teu baleg.

Aldy : Lain teu baleg oge…

Eja : Mungkin pada saat itu Aldy dan Reza juga lagi ada kesenggangan sama band masing-masing. Kebetulan, kita suka main bareng. Kita berempat aja, saya, Aldy, Ramdhan, Pia. Akhirnya jenuh, kita pengen ngelakukan hal yang baru.

Aldy : Iya, itu bener. Main terus berempat aja tiap hari.

Eja : Sama Reza mah enggak.

Reza : Sidang.

Aldy : Kepikiran, masa main aja nggak menghasilkan sesuatu. Udah, lah, yang standar aja. Ngeband. Asalna mah deuk nyieun artwork. Pameran seni karya, teuing.

Eja : Ngeband aja deh. Yang gampang. Udah aja, bagi posisi masing-masing. Aldy, gitar dan vokal. Bla, bla, bla.

Aldy : Soalnya ada Pia yang main bass. Gitar tilu? Bae lah.

Eja : Masih kosong di area drum. Saya kepikiran punya tetangga yang bisa main drum.

Aldy : Drummernya yang sifatnya bagus. Nggak perlu jago, tapi emang jago si Reza teh.

Aldy : Nanya ke Reza, mau nggak main band sama kita. Kamu jawabnya apa, Za?

Reza : Nggak mau main band sama kalian mah. Nggak ada gunanya. Haha.

Aldy : Setelah itu, jadilah Heals di rumah Reza. Tapi namanya belum ada. Masih nyari.

Foto keluarga ala Heals.
Foto keluarga ala Heals.

Lalu, Heals, namanya siapa yang mencetuskan?

Aldy : Nggak tau tah. Dulu lagi seneng sama psychedelic gitu. Jadi yang healinghealing. Lagu-lagu spiritual healing yang komat-kamit.

Eja : Lagu-lagu gereja, You Raise Me Up-nya Josh Groban. Kan, healing banget. Haha.

Aldy : Pusing, udah, Heals aja. Itu juga nggak tau kenapa. Di akhir 2013.

Heals kan terbentuk dari influence yang berbeda, nyatuinnya gimana?

Aldy : Nyatuinnya? Berdasarkan sifat. Bagusnya kita punya sifat yang “let’s go!”.

Tapi masing-masing, influence-nya dari mana buat bikin Heals?

Aldy : Kalau dulu, sebelum di Heals, saya jauh banget dari musik-musik shoegaze. Belom denger sama sekali.

Reza : Pas pertama dibentuk juga nggak niat buat main shoegaze.

Aldy : Niatnya main My Vitriol. Nu gaze.

Eja : Sebenarnya dari pertama juga belum distandarisasi genre-nya.

Aldy : Tapi Eja, sih, yang kadar shoegaze-nya paling banyak.

Eja : Tapi sekarang jadi begini. Soalnya, dengerin AKB terus. Terlanjur daftar.

Setelah sepakat dengan shoegaze, kenapa berani bawain shoegaze di Bandung? Pada saat itu kan masih fluktuatif perkembangannya.

Aldy : Nggak sengaja juga. Kita main gini awalnya gara-gara suka sama My Vitriol dan Amusement Parks on Fire.

Reza : Di kuping teh nyaman.

Aldy : Kita juga nggak pure shoegaze, kayaknya.

Eja : Kita juga awalnya nggak langsung suka sama MBV.

Aldy : Iya, jadi nggak enak sama orang-orang shoegaze serius.

Reza : Shoegaze heureuy ini mah.

Aldy : Tapi pada akhirnya kita ngedengerin juga MBV sama Slowdive.

Eja : Kita telat sebenernya.

Aldy : Dan sekarang kita insya Allah udah berani bawain shoegaze di Bandung. Tapi, kita juga inovasi. Nggak mau sering yang mendayu-dayu.

Eja : Jadi aliran kita, shoegaze developing. Haha.

Kalau, shoegaze on progress, gimana?

Aldy : Tah! Shoegaze on progressshoegaze progressive atuh jadinya.

Intermezzo. Tadi saya baca di Twitter. Katanya bassistnya mau ditransfer ke Polka Wars. Bener nggak?

Aldy : Iya, bener, kita butuh uang. Soalnya, Polka Wars berani bayar berapa aja.

Eja : Ngejanjiin duit, lah. Tapi, mata uang Peso. Haha. Udah email-an juga sama Abanda Herman tapi nggak kita bales. Kita sibuk makan.

Balik lagi ke influence. Tolong dijabarin dong masing-masing sukanya apa?

Aldy : Sebelum Heals saya ngedengerinnya METZ, band Kanada. Pas di Heals, sebenernya dipaksa sama Eja buat dengerin shoegaze.

Eja : Kalau maneh nggak shoegaze, aing metal.

Aldy : Karena dipaksa, mulai ngedengerin shoegaze. Kayak The Depreciation Guild, Tokyo Shoegazer, Luminous Orange. Itu juga dari Eja. Sampai semua nu gaze dipapay. Sama kemarin dengerin Whirr.

Reza : Saya pas sebelum Heals, dengernya Soundgarden. Mencoba mendengarkan diskografi Black Sabbath dan belom beres. Setelah di Heals hanya sebatas My Vitriol euy shoegaze-nya.

Aldy : Reza mah drummer aja intinya. Haha.

Ramdhan : Sebelum Heals, saya dengernya SNSD, Bigbang, 2NE1 dicekokin… nggak jadi deh. Haha.

Aldy : Jadi, saya punya mantan. Nah, mantan saya nyekokin Ramdhan 2NE1.

Ramdhan : Nggak sempet denger musik shoegaze pas sebelum Heals. Paling Silverchair. Pas di Heals udah mulai dengerin Amusement, M83, Foals. Sekarang mah lagi denger Whirr sama balik lagi ke Amusement.

Eja : Saya, sebelum kenal JKT48, dengernya progressive metal, progressive rock. Kayak Alex Argento, Animal As Leader. Metal sama JKT48 seimbang pokoknya.

Aldy : Saya juga suka progressive mah.

Reza : Saya juga.

Aldy : Semuanya suka progressive. Progressive metal.

Eja : Pas di Heals, saya dulu dapet album, udah lama banget. Jaman MIRC. Ada Ride, My Vitriol, Amusement. Jadi ngedengerin lagi karena enakeun.

Aldy : Oh, saya ngerti sekarang kenapa jadi shoegaze. Soalnya kamu bertiga sama Pia dan Ramdhan dulunya post-rock. Gabung saya yang nyanyi. Jadi aja.

Eja : Terus si Pia, waktu di Verset apa ya. Maybeshewill, Enemies. Ya, post-rock, math-rock gitu. Behold The Octopus. Haha.

Aldy : Bener si Pia mah. Nurut sama kita. Kita kasih metal juga.

Eja : Tapi, Pia kalau ditanya musik kesukaan pasti jawabnya Savages, Warpaint.

Aldy : Itu, Blood Ceremony, Hole. Berawal dari grunge juga dia. Kalau saya sama Reza sukanya Dave Grohl.

Eja : Kalau saya Dave Hendrik.

Ramdhan : Deftones. Haha.

Terus, Heals udah menghasilkan apa aja buat masing-masing?

Reza : Eh, udah dapet apa?

Aldy : Terakhir? Pisang sunpride. Tapi ini riders.

Ramdhan : Pisang dua sikat.

Eja : Ketemu Secondhand Serenade. Ini nggak nanya soal ketemu Secondhand?

Iya. Gimana pengalamannya sepanggung sama Secondhand?

Eja : Sama Secondhand, kecium “wanginya”. Haha.

Eh, balik lagi. Udah dapet apa aja dari Heals?

Aldy : DVD 4, efek 2.

Eja : Snare, senar, bass.

Reza : Tapi, awalnya pakai duit pribadi.

Aldy : Pas udah dibayar baru diganti.

Eja : Heals juga punya klub renang. Geng kaporit.

Aldy : Ngumpulnya 2 minggu sekali. Di Cipaku. Haha.

Serius atuh, pengalaman pribadi yang paling menarik selama manggung apa?

Reza : Dapet pisang!

Aldy : Paling menarik di Itenas. Lagu belom beres.

Ramdhan : Kalau saya, di Unpad.

Eja : Reza marah-marah. Haha. Pokoknya keren.

Ramdhan : Kenapa di Unpad enak, soalnya kita bisa menjadi diri sendiri. Nggak mikirin sound bagus dan tempo atau hal lainnya.

Aldy : Metal, lah, pokoknya!

Oh, iya. Nanti bakal main di An Intimacy, ceritanya bagaimana bisa masuk ke sana?

Aldy : Kita awalnya dikontak. Sebelumnya kita main di Level 4th dulu. Acaranya MonsterStress.

Eja : Sebelumnya ada relasi dulu.

Aldy : Main di sana, terus Marin suka.

Eja : Tertarik. Jangan suka.

Heals at Level 4th
Heals at Level 4th

Langsung ke Void. Pertama kali dengerin Void, kerasa kayak dengerin TOY di album Join The Dots. Ada yang dengerin TOY?

Aldy : Iya gitu? Saya dengerin TOY yang album itu.

Iya, suasananya sama. Enak! Eh, iya. Void tercipta karena apa dan bercerita tentang apa?

Aldy : Void tercipta?

Eja : Karena manggung di SMA 2

Reza : 2 tahun lalu. Mau manggung tapi nggak punya lagu.

Aldy : Ceritanya tentang, nggak ada. Karena emang waktu itu mau manggung. Liriknya juga terinspirasi gara-gara nonton film.

Eja : Waktu itu baru nonton Gravity sambil makan pisang. Kan artinya hampa juga jadi emang nggak ada artinya.

Setelah Void mau rilis single lagi apa enggak?

Aldy : Ada, sebelum rilisan fisik keluar bakal ngeluarin single dulu.

Tentang Rilisan. Mau bikin EP atau full album?

Aldy : Setengah lagu. Belom ada, kan? Paling, mini album dulu. Kasian orang-orang udah pada minta. Haha. Sombong pisan.

Eja : Rencana paling matengnya ya, segitu dulu.

Aldy : Sebenarnya, karena pengenalan sama pengen cepet-cepet. Soalnya nggak enak juga manggung terus tapi nggak ada apa-apa.

Progress-nya udah sampai mana?

Aldy : Progress-nya udah 2%, lah. Bener nggak? Eh, 20%!

Reza : 16%!

Udah ada tanggal rilis atau timeline-nya?

Aldy : Pengennya setelah lebaran rilis.

Eja : Biar pada punya uang, terus uangnya dibeliin rilisan kita.

Aldy : Album kita juga sebenarnya religi.

Eja : Ada ritualnya juga sebelum rilis. Kayak minta ke Allah buat yang muslim. Supaya dilancarin.

Temanya mau yang kayak gimana?

Aldy : Temanya mau yang lucu-lucu.

Eja: Yang fantasi.

Rilisnya lewat Dermaga Records?

Aldy : Iya, kayaknya sama Dermaga. Tapi saya mau bikin kaset, ah. CD sama kaset.

*tuk…tuk…tuk, Pia datang.*

Eja : Nah, ini, Pia datang.

Aldy : Pi, tadi ditanya. Katanya mau ditransfer ke Polka Wars. Setuju nggak?

Pia : Ya, saya ngikut aja. asal dari Polka Wars-nya saya dikasih gaji sebulan. Nggak ketang.

Biaya transfernya berapa?

Pia : Kebetulan saya pengen beli kucing sama seng. Soalnya di rumah lagi bocor.

Aldy : Jadi transfernya dibayar pakai kucing.

Pia : Haha. Nggak deng. Bohong.

Tadi kan belum datang. Boleh kasih tau, influence-nya apa?

Pia : Sebelum di Heals lagi suka-sukanya denger Nirvana.

Aldy : Bener, kan. Udah terwakili.

Pia : Pokoknya sebelum di Heals suka sama band-band riot girls gitu, di era 90-an. Kayak Bikini Kill. Setelah masuk, jadi dengerin shoegaze. Tapi yang lain tetep didengerin kayak Smashing Pumpkins. Emang suka dari dulu. Soalnya cinta abadi. Tapi lebih cenderung ke shoegaze. Kayak Amusement, Anne. Slowdive, MBV, kadang-kadang Jasad.

Eja : Saya mau meluruskan kenapa bisa shoegaze. Kita tuh dituntut untuk shoegaze, untuk kerja. Tapi kita suka dengan pekerjaan kita.

Di Heals ada ritual khusus nggak kalau mau manggung?

Reza : Pisang!

Aldy : Iya, waktu sebelum rekaman aja bikin kolak dulu. Bikinan ibu saya.

Pia : Pas latihan atau check sound juga pasti bawain Restrain tapi kita bawainnya versi shoegaze. Jadi lucu.

Ada keinginan untuk kolaborasi?

Aldy : Guruh Sukarno Putra! Eh, sama Heast paling.

Pia : Bingung kalau musisi lokal. Pengennya sama temen-temen dulu.

Eja : Saya pengennya sama Isyana Sarasvati. Haha.

Ramdhan : Homogenic.

Aldy : Kalau awal pengennya sama temen-temen dulu. Kayak Pipepole, Tré, Heast.

Eja : Kalau interlokal maunya sama Bethany Constantino.

Aldy : Cosentino.

Eja : Iya, Cosentino. Best Coast. Malah kita maunya tukeran materi. Misalnya Void dibawain sama Pipepole atau Tré. Kita bawain single-nya Tré. Tapi dengan kapabilitas kita. Di-shoegaze-in.

Heals bukan band Zionis.
Heals bukan band Zionis.

Kesibukan selain Heals?

Aldy : EO, kerja, revisi, Dermaga Records, Revisi, Darts, desain, sama Dicky.

Ceritain tentang Dicky. Ini manager-nya?

Eja : Manager bukan, Ky?

Aldy : Nggak enak juga dipanggil manager.

Pia : Player ke-6. Sok, tanya-tanya Kiky.

Sayang nggak, Ky, sama Heals?

Kiky : Ada yang lebih nggak dari kata sayang?

Aldy, Eja, Pia, Ramdhan, Reza : ADEEUUH!

Aldy : Jadi, Kiky emang awalnya temen juga.

Reza : Dari awal sebenernya Kiky udah nemenin kita.

Karena kesibukan di atas, jadwal buat rekamannya susah nggak? Kalau susah, cara menyiasatinya gimana?

Aldy : Pasti ada yang bentrok. Ngakalinnya, ya, misalkan ada yang kerja pulang jam 10 malam, ya, ngetrack-nya jam 12 malam sampai pagi. Akhirnya udah nggak ada yang dengerin saya pas take vokal.

Pia : Ngetake sampe jam 5 subuh, abis itu paginya gawe. Woles.

Terakhir, nih. Heals kapan bubar? Haha.

Pia : Beres ngerokok, lah.

Reza : Besok juga bubar. Tapi balik lagi.

Aldy : Nama band itu mah. Besok Bubar. Awalnya juga nggak pernah kepikiran mau lama. Tapi, karena impact dari Void.

Eja : Bisa ngejawab pertanyaan ini kapan, kita nggak tau. Tunggu aja.

Reza : Paling vakum dulu.

Aldy : Ngeband mah tentang konsistensi. Kalau satu orang udah males pasti rasanya beda.

Pia : Kayak latihan kemarin, tanpa Eja. Jadi nggak enak.

Itulah hasil obrolan saya selama sejam bersama Heals dan gagal juga untuk nyekil Pia. Nggak dikasih kode euy. Tapi saya akan menanti. Menanti untuk rilis EP-nya. Mari doakan semoga prosesnya lancar. Sampai jumpa lagi, Heals!

 

______________________________________

Heals

Email : weareheals@gmail.com

Twitter : @healsmusic_

Instagram : instagram.com/healsmusic

Soundcloud : soundcloud.com/healsmusic

Foto: dok. Heals

*Tom & Jerry’s Opening Score*