Grace Sahertian: Ramuan Filosofis dalam Berkarya

Sewaktu di RSD saya sedikit bertanya-tanya, nih, soalnya di line up pengisi acara ada nama Grace Sahertian. Kebanyakan masih pada belum tau, siapa Grace Sahertian teh. Ada yang nyangkanya dalam bentuk band, eh taunya itu penyanyi solo. Makan tuh, pada ketipu.

Setelah janjian dari jauh-jauh hari, akhirnya Sabtu (14/5) lalu saya sengaja datang ke Konser HELA di IFI Bandung, buat mencari jawaban dari rasa penasaran saya. Weits, gaya bener. Setelah terkesima sama penampilan konsernya, saya langsung ngajak mbak Grace buat ngobrol-ngobrol sebentar. Coba simak, nih, sebentaran doang kok.


Halo, mbak Grace. Pertama, saya ucapin dulu selamat buat tuntasnya album HELA beserta konser perilisannya. *tepuk tangan*

Grace: Halo. Wah iya, terima kasih banyak yaaa.

Karena ROI menganggap kehadiran mbak Grace Sahertian ini cukup tiba-tiba, akhirnya terpilihlah sebagai musisi yang patut diwaspadai edisi kali ini.

Grace: Wah iya? Emang berbahaya? *tertawa*

Soalnya muncul tiba-tiba gitu hehe. Tapi, saya pertama denger mbak Grace tuh dari featuring bareng The Milo. Itu teh tahun berapa ya?

Grace: Berapa ya? Kalau nggak salah, sih, tahun 2011 gitu ya kalau nggak salah? Iya deh, sebelas kalau nggak salah.

Tahun 2011 tuh mbak Grace udah mulai project solo atau mulai kapan, sih?

Grace: 2012 baru mulai solo, sebenernya. Awalnya nge-band, terus bubar-bubar-bubar dan kayaknya emang memutuskan buat solo di tahun 2012. Gitu, sih.

Kenapa akhirnya memutuskan buat memulai karir solo? Apa punya keresahan lain gitu?

Grace: Semuanya serba kebetulan, sih, maksudnya emang dulu nggak kepikiran buat jadi penyanyi atau musisi. Sama sekali nggak, tapi somehow, sih, orang bilang ya saya punya talenta, nih, terus ketemu teman-teman yang ngebantu juga. Akhirnya ya saya nemu dunia baru dan ya akhirnya dijalanin.

Serba kebetulan gitu ya heuheu.

Grace: Iya, dan akhirnya merasa lebih into banget sama musik dan ngerasa nggak pernah puas buat nyoba. Ya jadi awalnya nge-band dengan ngebawain Soul, RnB, Jazz dan banyak lagi, sih. Sampai pada akhirnya saya bingung sendiri, “harus ngapain lagi ya?” haus lah pokoknya.

Wah, banyak banget euy yang dicoba. Oh iya, jadi setelah RSD kemarin, ada yang beranggapan kalau musik mbak Grace terdengar lebih berat dibanding musisi Jazz yang lain. Tanggapannya gimana, mbak?

Grace: Ah masa, sih? Ngeri banget… hahaha. Gimana ya?

Sebetulnya mbak Grace lebih condong ke musik apa, sih?

Grace: Sebetulnya agak gimana ya dengan kata “Jazz” itu sendiri. Kayak yang kamu dengerin tadi deh, gimana?

Jazz, sih…

Grace: Ya mungkin elemennya ya, tapi saya mah nggak pernah bilang ini Jazz. Tapi ya mungkin, citra orang kali ya, padahal kalau coba didengerin lagi, ada unsur world music-nya, ada soulful, RnB, ada bluesy-nya juga. Sebetulnya kalau dibilang Jazz, ya aku kurang setuju gitu.

Grace Sahertian

Ada sentuhan lainnya gitu ya, mbak?

Grace: Ah iya, kalau kamu dengerin di album juga musiknya beragam. Bahkan, ada yang nanya, “ini benang merah musiknya apa, sih?”. Selain memang tentang kehidupan aku, ya si album ini mengenai perjalanan aku bermusik, makanya banyak sentuhan lain, karena aku pernah nyoba mengecap semuanya, gitu. Jadi si album pertama ini aku pakai buat merayakan itu, pengen nunjukkin “ini, lho, aku tuh yang beragam…”. Intinya, sih, begitu.

Beragam banget hehehe. Tapi, selain bermusik, kegiatan lainnya apa, sih, mbak?

Grace: Aku jadi ibu dosen hehehe. Udah, sih, itu aja.

Aduh, bu dosen. Ada kesulitan ngatur jadwal nggak antara bermusik dengan mengajar?

Grace: Nah, makanya saya memilih jadi bu dosen, karena saya pengen tetep bermusik.

Lebih fleksibel kali ya?

Grace: Iya bener, dibanding kerja kantoran kan. So far, sih, aman. Hehehe.

Tadi di konser sempat disinggung kalau album HELA ini bercerita tentang kehidupan. Kehidupan yang seperti apa, sih?

Grace: Oh oke, jadi intinya, si HELA ini kan menggunakan bahasa Yamdena, bahasa Maluku Tenggara Barat yang usianya sudah 200 tahun lebih, sudah hampir punah. Filosofi dari si liriknya itu tentang mendayung perahu dan itu adalah arti namaku, Sahertian itu “dayung terus melawan musuh”. Jadi ya si album ini filosofis sekali, sih, pun karena selama empat tahun pembuatan ini aku juga banyak mentok sana-sini.

Terus suatu hari ayahku bilang “Kamu tau nggak, arti nama kamu itu apa? Artinya dayung terus melawan musuh”. Yah, karena udah dibilangin begitu, ya masa, sih, mau nyerah. Makanya kenapa album ini dinamain HELA pun ya karena itu, ada semacam dorongan yang kuat lah, yang akhirnya bikin album ini rampung.

Wah, filosofis sekali ya. Saya jadi terbawa suasana.

Grace: Aduh iya. Mungkin karena saya jadi ibu dosen hehehe.

Saya sedikit bertanya-tanya, nih, pas RSD kemarin ada nama Grace Sahertian di antara band-band indie Rock.

Grace: Hahaha iya juga ya.

Kalau saya mah ngeliatnya, musisi Jazz di Bandung teh jarang kedengeran, tapi sekalinya muncul langsung keren.

Grace: Ah masa? Hahaha aamiin deh ya kalau begitu.

DSC_8835

Kalau menurut mbak Grace mengenai perkembangan skena Jazz di Bandung sendiri, gimana?

Grace: Karena saya tergabung cukup lama di klub Jazz Bandung, memang saya juga ngerasa kurang ada re-generasi sebenernya. Saya sendiri memang cukup terlambat keluar sebenernya. Tapi saya juga kurang begitu ngikutin anak-anak yang baru juga, sih, mungkin karena kemarin saya fokus di pembuatan album juga. Tapi memang, musisi yang baru pun terlihatnya belum menghadirkan sesuatu yang baru, mungkin masih dalam tahap mengadaptasi dari apa yang mereka suka juga. Karena memang, tahap membuat sesuatu yang baru juga butuh proses sebetulnya.

Oke, dua pertanyaan terakhir. Hahaha. Kalau mbak Grace nggak mengenal Jazz, apa yang bakal mbak lakukan?

Grace: *Menghela nafas* Hmmm, berkarya, mendesain, tekstil. Karena saya anak tekstil. Ya pokoknya berkarya aja.

Terakhir, nih, apa pendapat mbak Grace tentang AADC 2?

Grace: *tertawa* Karena konser belum nonton, tapi kalau denger kata orang, baca review, ya… rada askur yah, untuk yang pernah nonton film yang awal. Aduh, maaf, nih, saya belum nonton hahaha. Tapi kayaknya nanti bakal nonton.

Wah, pertanyaannya segitu aja mbak Grace, hatur nuhun pisan. Sukses terus buat semua project-nya dan lancar jaya lah buat semua rencana ke depannya.

Grace: Aamiin… Aamiin… Sama-sama ya.

Mbak, boleh foto dulu nggak? Buat sombong ke temen sama ke mamah.

 

Sebuah percakapan yang menyenangkan dengan Grace Sahertian. Selepas berfoto dan meminta paraf di CD, saya langsung pamit pulang, karena mamah sudah berkali-kali nge-misscall, ya maklum.

Kalau kamu mau dengerin lagu-lagunya, CD album HELA masih bisa kamu dapetin di Omuniuum atau secara digital lewat iTunes dan media online sejenisnya. Sok kamu nabung dulu, nanti cepetan beli.

si sehat dan lincah