Fedora, Trend yang Terlahir Kembali

Kalau ditebak, yah, pasti sebagian besar dari kalian pake topi kalau cuman pas upacara bendera. Soalna mun teu make topi, disetrap. Era. Nah, tapi topi juga jadi suatu hal yang kekinian, nih, bukan cuman buat nutupin pitak atau supaya nggak kepanasan, topi juga sekarang jadi salah satu aksesoris yang bikin oke tampilan kalian, asal jangan pake topi SMP yang ada logo “Tut Wuri Handayani” wee.

Sekarang pasti udah pada tau juga, ada satu jenis topi yang cukup jadi sorotan pencinta topi, nih, yaitu  fedora! Fedora emang klasik banget nih di dunia pertopian, selalu ngasih kesan berkelas tapi tetep kasual. Jenis topi ini juga banyak, lho. Ada klasik, straws, safari, pork pie, dan yang paling sering dipake itu trilby fedora. Topi ini biasanya dipake sama penyanyi jazz ato macam mafia gangster Eropa atau Amerika berkelas gitu. Makanya topi model fedora ini digemari dari dulu sampe sekarang. Nggak ada matinyeee!

Lain dulu, lain sekarang. Soalnya sekarang, fedora udah nggak cuman dipake sama cowok-cowok doang. Udah banyak kaum hawa yang make topi bulat berbibir melingkar ini. Warna-warnanya juga udah nggak monoton coklat atau item doang. Rame lah pokoknya mah. Bisa di mix and match-in sama pakaian trendy yang ada di dalam lemari. Asal jangan diambil dari lemari Narnia aja.

Walaupun tahun lalu bisa dibilang jadi taun kebangkitan tren topi dengan mulai maraknya topi mancing alias bucket hat, beani, snapback di mana-mana. Semua we pake. Di tahun 2015 ini, fedora yang ambil bagian. Asal pembagiannya rata, sih, sebenernya nggak apa-apa. Nggak nyalahin jenis topinya kok.

Nah, dari sekian banyak aksesoris kepala, ada satu yang nggak boleh dilupain juga, yaitu kopiah a.k.a peci. Yuk, atuh udah mau azan, ambil pecinya. Hayu ka masjid.

Foto: Nadia Saida