“Fazerdaze Live in Jakarta”: Intim dan Menyenangkan!

Malam Minggu kencan di bioskop atau di kafe mah udah biasa. Aku dong, Sabtu (21/10) kemarin kencan di konser musik. Walaupun si Aa lebih terpesona sama si vokalis, ya, nggak apa-apa deh, aku ikhlas. Rossi Musik Fatmawati, Jakarta Selatan, udah rame banget dari sore. Malah sampai ada yang parkir mobil di tengah jalan di bawah konstruksi MRT. Bebas, A, bebas. Pesona Fazerdaze sekuat itu sampai bikin orang rela cari parkir di tempat nggak lazim. Semua demi Amelia Murray!

Acara yang penjualan tiketnya bekerja sama dengan sebuah aplikasi ini mewajibkan kita menukar tiket di aplikasi dengan wristband yang harus dipakai selama konser kalau nggak mau diusir bapak satpam. Penjagaannya cukup ketat, mengingat wristband kertas laminating agak riskan dipalsuin, tapi, alhamdulillah lancar jaya nggak ada kejadian nggak menyenangkan. Oh iya, minim calo juga. Seneng.

Sharesprings jadi pembuka di jam 7 malam tepat. Satu hal lagi yang perlu disyukuri dan diapresiasi buat Noisewhore, Studiorama, dan Six Thirty Recordings; acaranya mulai tepat waktu! Tepuk tangan~ Saking biasanya datang ke banyak event yang ngaret, aku sampai kagum sama hal sepele tapi berarti kayak gini. Deuh, seperti kids jaman now mendapatkan cokelat dari pacar di peringatan jadian ke-4 bulan ya. Sepele.

Kelar Sharesprings, band pembuka kedua kesayangan kereta Taksaka naik panggung. Grrrl Gang sukses bikin sing along di lagu Bathroom dan Thrills walaupun tanpa Akbar yang katanya lagi pertukaran pelajar. Grrrl Gang juga sempet bawain beberapa lagu tribut yang salah satunya adalah milik The Cure berjudul Just Like Heaven yang juga sukses bikin kita semua karaokean bareng.

Sambil nungguin Fazerdaze siap-siap, booth merchandise di pojok belakang ramai didatengin sama yang ingin punya kenang-kenangan dari acara ini. Selain tentunya ada kaos Fazerdaze, ada juga lapak milik Maternal Disaster dan Kolibri Rekords. Yang seru, di booth merchandise ini nggak cuma anak muda yang mengantre tapi juga ada om-tante dan bahkan datang sekeluarga bareng anak-anaknya! Keliatannya sih anak-anaknya usia SD-SMP. Seru banget ngeliat acara yang bisa dinikmati semua umur gini. Bisa jadi misi inisiasi musik bagus sejak dini juga. Hehe.

Penonton mulai riuh pas Fazerdaze naik panggung. Kalau ditotal, selama satu jam Fazerdaze bawain sekitar 10 lagu termasuk Take It Slow, Misread, dan tentu saja Lucky Girl sebagai penutup. Yang berkesan, setelah Lucky Girl selesai dan orang-orang mulai mengantre keluar hall, Fazerdaze balik lagi ke atas panggung. Aku teh sampe hampir ketabrak-tabrak orang yang pada balik masuk lagi. Hvft. Untung aku sabar dan Teteh Amelia baik hati ngasih encore Little Uneasy.

Selesai encore, nggak langsung pulang dong. Buru-buru amat ah, kayak ada yang nungguin aja mau pulang cepet. Pfft. Buat yang udah beli kaos merchandise Fazerdaze, dipersilakan buat kembali mengantre di merchandise booth karena Teteh Amelia udah siap berbaik hati lagi buat menandatangani kaos! Selain sesi tanda tangan, sesi ini juga dimanfaatkan sekalian buat foto bareng. Ngeliat Amelia Murray di panggung dari jarak sekian meter dan ngeliat langsung sambil ngobrol sedikit tuh rasanya beda banget. Cantiknya jadi berkali-kali lipat gitu dan ramah banget! Someah sekali. Apakah Amelia Murray bersekolah di Pond’s Institute sehingga cantik luar dalam? Sorry.

Semoga setelah ini Fazerdaze nggak kapok dateng ke Jakarta, ya! Siapa tau nanti kalau ke Indonesia lagi ikut mampir ke Bandung. Kalau ke Bandung, main sama si kami ya, Teteh Amel. Kita beli nasi ayam Ria-Rio, biar akrab!

Foto: dok. ROI!

Anaknya gampang dibahagiain kok, apalagi kalo diimamin.