Cara-cara Anti Mainstream Dateng ke Forest Festival

Widih, liat kalender udah November aja, nih. November ada apa coba yang asyik-asyik dan dingin romantis gimanaaaa gitu. Yep, udah makin deket aja neeh ke Lalala Festival tanggal 5 November nanti. Wuhuy, udah nyiapin apa aja kalian? Kalau masih bingung mau bawa apa dan pake apa, pas banget, nih! ROI bakalan ngasih tips anti-mainstream pergi ke Lalala!


1. Bawa bomber jacket terkece kalian!

lalala-jaket

Kalau misalnya mau pake baju tank-top atau hot pants gitu, HMM MIKIR ATUH MIKIR. TEU TIRIS CEU?? Eh tapi bukan berarti nggak bisa tampil keren, lho. Bawa aja bomber jacket keren dan haneut wuhuy~ kecuali emang niatan buat dipeluk bebeb. Supaya lebih anget mungkin bisa pake mantel ala Little Red Riding Hood gitu sembari masih membawa nuansa Halloween kumaha kitu nyak. Hehe.

2. Sepatu oh sepatu…

lalala-sepatu

Karena namanya Forest Festival, jadi kan nggak mungkin di gurun, ya? Makanya pake sepatu yang bikin kalian nyaman untuk banyak jalan. Pake sepatu kets atau biar lebih menghayati pake sepatu tracking biar abis nonton Kodaline perdana di Indonesia sekalian bisa ngajak akang Steve Garrigan ke Kawah Upas~ bisa juga sepatu boots biar nggak lembab dan berjamur kakinya. Nggak salah, sih, kalau mau pake sepatu sandal atau wedges gitu, cuman kade we tijalikeuh.

3. Yang terang-terang gitu~

lightsasber

Karena banyak dari musisi akan tampil pada malam hari, make-up kamu mungkin nggak bakalan keliatan juga. Huhu. Highlight-er badai kamu yang udah susah-susah dikecein? Nah, ini dia neeeh kesempatan untuk jadi center of attention, pake make up neon yang bisa glow in the dark. Tapi jangan terlalu nyilauin, nanti kamu malah dijadiin senter sama temen-temen kamu HAHA. Aksesoris kamu juga bisa pake glow stick lucu-lucu biar bisa di-spot sama teteh cakep di tenda sana. Weits…

4. Repellent.

lalala-tepok-autan

Ini, nih! Bayangin kalau lagi asyik dengerin Keith Ape ajreg-ajregan kudu gegetret sana-sini, kan nggak enak. Bawalah mini repellent spray atau lotion yang gampang dipake ke kulit. Banyak, kok, dijual, di warung Pak Iming juga ada, jug sana! Tapi jangan beli obat nyamuk bakar ya, ini bukan pos ronda, punten

5. Payung dan jas hujan.

lalala-payung-jas-hujan

Karena hujan merupakan rezeki dari Allah SWT yang harus kita syukuri, mending kita aja yang antisipasi dengan bawa payung dan jas ujan. Belilah jas ujan model dan warna lucu gitu supaya bisa tetep di-mix-n-match-in sama gaya kamu. Mau ponco juga nggak apa biar efisien. Cuman buat kalian yang bawa payung, plis pisan jangan nonton di depan pas lagi ujan, da katingali dengan jelas euy artisna hmm.

6. Kompas dan topi rimba.

lalala-kompas

Biar keliatan seperti seorang petualang sejati yang mencintai musik keren, bawa kompas supaya nggak tersesat dan topi rimba untuk melindungi kepala dari panas atau rintik hujan. Ya walaupun bakalan ada petunjuk jalan, sih, cuman ya utamakan gimmick biar ada seliwer-seliwer terdengar “ih dia terlihat seperti pencinta alam sejati yang suka musik keren ya, waw ku suka”. Asal jangan bikin ekspedisi sendiri aja di sana.

7. Baju ganti.

sella-gantung-baju-belom-di-crop

Apa pun yang terjadi di festival pastinya kamu bakalan basah karena keringet, ditambah lagi hiliwir dinginnya angin Cikole kalau malem-malem. Biar nggak sakit dan kedinginan ada baiknya kamu bawa baju ganti. Jadi setelah acara selesai kamu punya stock baju kering.

8. Bawa temen.

banyakan-belom-di-crop

Yah, sedih amat, sih, nonton festival kalau sendirian! Kayak ROI! atuh ngajak se-kecamatan. Hehe. Tah ajakin tuh temen, gebetan, pacar, selingkuhan, atau koordinator ibu-ibu arisan buat nemenin kalian nonton. Ya intinya mah mempererat tali silaturahmi aja, sih, kali-kali bisa jadi pendamping seumur hidup kan? Siapa tau. Hehe.

9. Sadar!

sell-n

Tips terakhir dari ROI adalah agar kalian tetep sadar ketika berada di festival. Sadar alias sober dan nggak berada di bawah pengaruh alkohol atau zat psikotropika agar kita sama-sama bisa nikmatin acara dengan asyik dan nggak ada yang celaka karena perbuatan kita yang nggak disadari, kecuali nyakitin hati si dia. Huh kamu nggak peka! Yes, mari budayakan enjoy sober~


Pokoknya ditunggu banget lah kehadiran kalian semua di Lalala Festival: The First International Forest Festival, tanggal 5 November 2016 di Cikole Pine Forest, Bandung. Jangan lewatin kesempatan nonton Kodaline perdana di Indonesia berbarengan dengan banyak artis internasional dan lokal yang nggak kalah kece. Sampai jumpa di Lalala dan nggak boleh lupa, tips-tips dari ROI ditaati dan ditauladani yak!

 

Foto: Ade Bambang Kurnia & Haruka Fauzia

Model: Sella Vidya Irmanda, Hana Eka Hidayati, Sendhi Anshari Rasyid, Farhan Dzulfikar Juanda, Pandu Arjasa