Bokser, Sosok Vape yang Lapang Dada dan Penuh Kasih Sayang

Wacana di pertengahan tahun 2016 lalu, perihal bakal naiknya harga rokok jadi seharga sekilo cengek impor memang jadi salah satu pembahasan yang eedanan karena dianggap mahal teuing pisan sekali. Dari fenomena ini, banyak banget dampak yang mencuat ke permukaan, mulai dari yang berhenti merokok karena takut nggak bisa beli Hot Wheels lagi buat dikoleksi, ada juga yang menimbun berpuluh-puluh bungkus biar hemat dari sekarang. Nah, ada satu lagi yang makin ke sini kayaknya makin banyak penikmatnya; mengganti rokoknya dengan rokok elektrik atau biasa dikenal vape.

Dengan rasa penasaran yang tinggi perihal digantinya rokok oleh si vape ini, saya pergi ke sekitaran Jalan Palasari. Nah, di situ ada beberapa toko vape yang lagi buka. Awalnya saya ragu buat masuk toko itu teh, yang pertama karena saya nggak ngerokok, apalagi nge-vape, terus yang kedua, mun asup ge rek meuli naon? Karena uangnya udah kepake beli kamus Indonesia-Korea buat nonton serial Goblin.

Akhirnya saya cuma dongko di depan tokonya aja, sambil ngeliatin Aa-aa yang ngebul tarik pisan. Dari hasil pengamatan saya, akhirnya saya bisa tau, kalau si Aa-aa itu teh penjaga toko vape-nya. Nah, ceritanya, waktu si Aa kedatangan pelanggan, dia ninggalin vape-nya di teras, depan pager. Saya yang masih dongko, langsung aja bilang, “A, nginjeum, nya!”

Niatnya mah cuma dibuka-bukain doang, biar tau isinya kayak gimana. Eh, ternyata si vape ini tau saya anak ROI! yang mau bikin artikel wawancarrr. Jadi weh tiba-tiba bisa ngobrol. Karena katanya suka baca di internet pake wifi toko. Dari perkenalan singkat yang haroream ini, saya jadi tau kalau vape ini dipanggil si Bokser (merk dari vape ini, beneran nggak boong, harganya teh 1 jutaan).


Bokser: Sok, A, mau tanya apa?

Ih, kamu mah, meni ateul pengen ditanya.

Bokser: Nggak apa-apa atuh, A. Sugan anak-anak KPPr baca.

Hah? KPPr? Apa itu teh?

Bokser: KPPr teh singkatan dari Komunitas Pengganggu Paru-paru. Jadi, ini teh kumpulan temen-temen saya yang suka nongkrong bareng di tempat yang namanya vape store. Nah, si vape store ini teh udah banyak keberadaannya. Komo di Bandung, loba pisan, A.

Terus-terus?

Bokser: Si Aa mah, jangan terus-terus wae. Tetes dulu atuh A!

Oh, iya. Maaf suka lupa. *netesin liquid, biar nggak kering* Terus gimana deui si vape store teh?

Bokser: Vape store teh banyak macem tempatnya. Mulai yang enakeun kayak di sini (Palasari) terus ada juga di tengah kota, sampai di Baleendah juga udah mulai ada, A. Ya, sebenernya mah sama aja; jual perlengkapan vape.

Samaruk mengbal, perlengkapan.

Bokser: Eh, iya atuh, A. Da si kami mah sanes barang murahan. Harus diurus dan disayangi.

Apa wae, sih, perlengkapannya teh?

Bokser: Nah, ini yang harus diketahui teh. Kadang yang beli teh cuma mikir, kalau kita itu cuma cukup ditetesi liquid hungkul. Padahal kita teh rudet juga.

Ih, tau rudet, kenapa atuh mau jadi vape?

Bokser: Eh, A, justru di situ seninya. Hehe. Saya teh harus diganti kapasnya kalau udah gosong. Harus recoil kalau udah haneut teuing. Terus, baterai kita juga harus di-charge. Terus ada yang batre na cuma 1, ada juga yang 2. Kan rudet, kan.

Iya juga, ya. Terus, temen-temen kamu di KPPr itu kegiatannya apa aja?

Bokser: Ngaji sama kajian, tapi bakti sosial oge, sih, ke panti.

Serius atuh.   

Bokser: Hehehe. Ada yang namanya teh vapemeet.

Oh iya, pernah denger. Semacam ketemu, terus teh kekebulan bareng gitu, ya?

Bokser: Nah, iya, A! Selain itu teh, si pemakai suka tuker-tukeran liquid. Kan loba tah rasa-rasanya teh. Jadi bisa nyobain punya temennya. Terus…

*tiba-tiba dateng seseorang yang udah saya tau sosoknya*

Mpurna: Terus saya juga suka ada, A!

Bokser: Eh,  ada kamu geuning, Mpur.

(Mpurna adalah sebatang rokok yang masih banyak dihormati oleh masyarakat. Dia juga salah satu pioneer KPPr, sebelum akhirnya bersitegang dengan para vape. Di sela vapemeet memang kadang diselingi oleh ngudud. Biar nggak panik. Apeu.)

Bokser, ai kamu kenapa kayak yang sinis gitu?

Mpurna: Biar saya yang jawab, A. Jadi beberapa bulan ke belakang, orang-orang udah mulai ngisep saya lagi buat urusan paru-parunya. Soalnya beberapa orang bilang mah, si Bokser dan teman-temannya teh hese dirawat.

Bener gitu?

Bokser: Ya, da namanya juga elektronik, A. Umurnya terbatas. Batre ge sok hideung kan bujur na lilalila mah.

Terus, kenapa kamu sinis gitu atuh, Ser?

Bokser: Bukan sinis sebenernya mah, A. Cuma sedih we, nggak nyangka kalau usum saya teh cuma sebentar.

Mpurna: Tapi A… Kalau menurut saya mah si Bokser dan kawan-kawannya teh nggak usah sedih. Karena yang saya liat mah nge-vape teh udah jadi sebagian dari gaya hidup alias moal pareum gitu aja. Sebagian orang lagi udah ngejadiin vape teh sebagai hobi. Jadi, kudu na mah si Bokser dan kawan-kawannya teh teu kudu sedih.

*Keadaan tiba-tiba lengang. Si Bokser meneteskan air mata, lalu disambut usapan hangat oleh si Mpurna.*

Mpurna: Udah, Ser, walaupun awalnya saya kesel waktu kamu ada di sini karena nu arudud pindah jadi nge-vape sawareh. Tapi, saya minta maaf kalau pernah bikin kamu dan teman-teman vape lain kesel, ya. Pernah ngejek kamu. Padahal kalau dihitung-hitung, harga liquid sama sabungkus saya teh beda jauh. Saminggueun udud sebanding dengan sabotol liquid.

Bokser: Iya, Mpurna. Maafin saya juga, ya, udah banyak suudzhan sama kamu. Saya juga sadar, semua teh ada kekurangannya masing-masing. Komo temen kamu yang sabatang-nya cuma 500 perak.

Mpurna: Yaudah, Bokser dan A ROI!, saya pamit duluan ya. Mau camping di Centro Futsal.

*Si Mpurna pun meninggalkan kami, menyisakan saya dan si Bokser lagi*

Oh, jadi gitu cerita kedatangan para vape teh. Terus, menurut kamu, kata-kata si Mpurna itu bener nggak?

Bokser: Bener juga, sih, A. Sekarang mah saya teh udah jadi hobi aja. Kadang banyak yang nge-vape tapi masih tetep ngerokok juga da.

Tapi kamu sedih nggak?

Bokser: Enggak atuh A. Soalnya banyak manfaatnya, jadi banyak temen. Apalagi pas vapemeet. Kadang banyak yang nggak kenal, jol minta liquid juga. Jadi dari situ teh, ya, sugan we jadi banyak rezeki. Kan kata bahasa juga, banyak kenal banyak rezeki.

Tapi, Rezeki-nya Febian nggak?

Bokser: Teu asup heureuy na euy, A. Sorry.

Hehehe. Terakhir atuh. Ai kalian teh dipanggilnya gimana, sih?

Bokser: Ah, masa udah terakhir lagi?

Biarin atuh. Da saya mah nggak akan beli kamu. Ngerokok juga nggak, komo meuli.

Bokser: Jadi, nanya-nanyain saya buat apa???

Kan buat artikel, biar kamu masuk wawancarrr di ROI! Sugan barudak KPPr pada baca.

Bokser: Oh iya, bener. Jadi naon pertanyaan na tadi teh?

Euh. Kalian dipanggilnya gimana?

Bokser: Iya, bebas lah, kita mah. Nggak ada undang-undang yang mengatur juga. Mau ‘pep’ boleh, mau ‘pa-pe’ boleh, mau ‘pa-por’ boleh, mau ‘pe-por’ juga boleh. Seenaknya aja lah.

Terakhiran, nih. Pesan buat para perokok dan pengguna vape?

Bokser: Wah, apa ya… Tong loba teuing we pokok na mah. Walaupun nanti kita jadi berkurang pemakaiannya, tapi kita mah sayang kalian. Apalagi Olla Ramlan, sayang pisan eta mah. Mamah-mamah kinclong.


Jalan-jalan membeli liquid,

Belinya di Jalan Palasari.

Apa, si.

Oh tiada tandingannya. Aku yang paling berkuasa. Semua orang tunduk padaku! Akulah, Kertarajasa~