Bahkan Sebuah Remot pun Bosan dengan Acara Televisi

Suatu malam, saya lagi bosen. Pacar lagi kumpul sama keluarganya. Keluarga saya lagi ke kondangan. Saya ditinggal sendiri di rumah. Jaim lah. Jaga imah. Jadi saya memutuskan untuk nonton tivi aja. Karena di luar hujan, dan kalau nongkrong di luar asa keliatan pisan euweuh gawena.

Kebetulan malam ini ada Liga Inggris. Everton lawan West Ham. Mayan lah. Saya suka Everton soalnya. Cemilan udah siap. Kacang bulu sama bajigur. Enak pisan lagi hujan. Pas mau nyalain tivi, saya kaget lah ada yang ngajak ngomong. Ternyata pas diliat, eh, remot tivinya ngajak ngomong! Kaget banget! Ternyata saya memang udah lama nggak wawancarrr! Jadi weh kaget pas diajak ngomong sama remot! Akhirnya kami ngobrol.

Nggak percaya kalau saya ngobrol sama remot tivi? Keluarga saya juga nggak percaya kok. Tapi ini ada bukti percakapannya. Tuh liat aja.

 

Remot Tivi (RT): Woy, Mang, apa kamu pegang-pegang?

Hah!? Apaan!? Eh! Remot Tivi bisa ngomong euy!

RT: Iya ateuh bisa, masa nggak?

Heueuh yah, da kamu teh ajaib. Ish, kenalan dulu atuh. Namanya siapa?

RT: Reti. Panggil weh Reti lah. REmot. TIvi.

Oke boleh. Mbak apa Mas, nih?

Reti: Panggil Reti aja lah, bawa santai.

Yaudah, Ret. Ret, gimana kabarnya?

Reti: Sehat, alhamdulillah. Mamang kumaha?

Sehat atuh. Eh kamu nanti lain kali jangan ngagetin yah. Tadi aja itu bajigur hampir tumpah.

Reti: Iya punten euy, saya lupa.

Ini saya lagi ngobrol sama Reti.
Ini saya lagi ngobrol sama Reti.

Okelah. Gimana, nih, kita ngobrol apa?

Reti: Ah, ngobrol yang santai-santai aja lah. Kan mamang tadinya mau nyalain tivi, buat bersantai, tapi atuh masa sama saya diajak ngobrol yang berat?

Heueuh bener. Gimana, sih, perasaannya jadi remot?

Reti: Seneng saya mah. Bisa bantu banyak orang.

Wah seneng gimana?

Reti: Iyah, saya bisa bantu orang melepas stres. Bantu pindah-pindahin channel, bantu gedein-ngecilin suara, kadang jadi alat buat dilempar ketika orang yang nonton kesel tim sepak bolanya kalah.

Hahahaha. Bener, sih. Wah banyak, nih, yang bisa saya tanyain. Menurut kamu gimana, sih, tentang orang yang suka pindah-pindah channel? Nggak punya pendirian?

Reti: Ah, nggak juga, Mang. Atuh da bosen meureun di tivi acaranya gitu-gitu aja. Jarang ada acara yang bagus. Banyaknya acara yang jelek. Jadi ya dipindah-pindah. Orang nonton tivi kan nyari rileks, Mang. Bukan nyari lieur.

Iya, sih. Sok araneh deui nya. Aya manusia serigala jadi tukang bubur lah, belom lagi berita-berita yang dilebay-lebayin. Bener teu?

Reti: Bener. Tah, kadang saya mah suka sedih liatnya yang gitu-gitu teh. Tapi da gimana saya mah cuma remot, manusia yang mindahin.

Heueuh, sih. Terus menurut kamu yang suka lempar-lempar remot pas tim sepak bolanya kalah gimana?

Reti: Melepas emosi. Selama teu ngarusak mah teu nanaon lah. Bagian dari relaksasi juga kan.

Beginilah jadinya kalau hidup tanpa Reti.
Beginilah jadinya kalau hidup tanpa Reti.

Bener. Hm. Jadi menurut kamu, relaksasi teh penting ya?

Reti: Penting pisan lah. Break teh dibutuhin pisan sama manusia. Atuh da jenuh kalau tiap hari liat itu lagi-itu lagi. Jadi ya saya mah bantu weh supaya manusia bisa rileks. Tapi tetep da nggak mungkin kalau saya sendiri ojol-ojol bantuin. Kudu manusianya yang mau berusaha buat rileksasi.

Bener euy. Tah, sekarang saya mau rileks. Ngobrolnya nanti lagi boleh? Rame, sih, tapi eta udah mau kick off saya liat di livescore.

Reti: Oh, sok mangga atuh, Mang. Santai.

Terjebak dalam peperangan antara kebaikan dan kejahatan. Bisa berubah dengan kekuatan matahari. Itu baja hitam tapinya. Bukan saya. Saya mah apa, cuma suka nulis doang.