Ametis: Pakem yang Coba “Diseimbangkan”

Minggu (27/9) siang, saya berangkat dari rumah ke Taman Cibeunying jam 12 lebih 45 menit. Naik motor, santai aja gitu. Karena dikira nyampe sana bareng-bareng sama yang diajak janjian. Ternyata.. jengjeng. Mas-mas gagah nan berani ini udah nyampe duluan. Jadi malu hehe.

Di tahun 2015, bulan Februari tepatnya, terbentuk sebuah band dari skena bawah tanah bernama Ametis. yang digawangi oleh Aldit (vokal), Aldy (guitar), Sonjaya (bass) dan Ale (drum). Nah, kali ini saya berkesempatan buat ngobrol-ngobrol bareng mereka, nih. Walaupun mereka berlatar hardcore, tapi mereka ramah tamah da. Sayang, Aldy berhalangan hadir hari itu karena ada keperluan mendadak katanya. Tapi nggak apa-apa, nggak mengurungkan niat saya buat ngobrol lebih jauh sama band yang terbilang baru, yang lagi anget-angetnya diperbincangkan ini.

Yes, band lokal satu ini ROI! jadikan sebagai band yang patut diwaspadai edisi Oktober 2015, karena akhlak mereka bagus. Terlihat dari huruf konsonan dari nama band-nya, M-T-S. Madrasah Tsanawiyah. Teu. Ametis muncul secara ngagetin di tengah pergerakan musik Bandung yang nggak sepi teuing dan nggak rame teuing. Ditandai dengan lahirnya rilisan pertama mereka, Fluorescent Substance EP, Mei 2015 lalu, yang mendapat respon hangat dari khalayak pesantren. Ditambah kabar keikutsertaan mereka di Grimloc Compilation.

Oke atuh. Langsung aja disimak obrolan bersama Ametis!

 

Pertanyaan paling mendasar dulu, nih. Secara filosofis, apa, sih, arti Ametis teh?

Aldit: Sebenernya yang bikin nama ini Aldy sama kakaknya, Angga. Ametis tuh artinya batu yang lahir di bulan Februari. Nah, kebetulan kita berdiri di bulan Februari. Terus si batunya itu punya makna kuat dalam dunia pengobatan. Jadi, mulia!

Ale: Yang pasti mah waktu itu lagi musim batu. Batu akik!

Terus, yang saya tau mah personil-personil Ametis teh orang-orangnya bisa dibilang nggak baru di skena bawah tanah ini sebelum gabung di Ametis. Nah, ceritain dong gimana bisa gabung di Ametis.

Sonjaya: Ya, yang pertama ngajak bikin band ini tuh sebenernya Aldy, setelah dia punya sedikit problem di band sebelumnya. Dia ngajak saya, baru saya cari drummer dan vokal, akhirnya ketemu sama Ale dan Aldit.

Aldit: Kebetulan rata-rata, kita punya latar belakang yang sama di band kita sebelumnya. Terus emang sering ketemu waktu masih beda-beda band. Seringnya waktu nonton gigs atau jadi pengisi acara.

Ngobrol enak.
Biarin lah saya gantiin Aldy dulu sementara.

Oh iya, 4 bulan lalu kalian sempet ngeluarin Fluorescent Substance EP, ya. Prosesnya gimana?

Aldit: Sebenernya kemarin release EP tuh dadakan, sih. Intinya EP itu teh buat ngenalin Ametis udah lahir. Ya, itu cara kita ngenalin Ametis. Sedikit berbeda sama band-band lain. Kalau band-band lain mungkin dengan cara manggung banyak atau sebagainya. Nah, kalau kita difokusin buat si karyanya dulu.

Tah, sekarang tentang EP-nya. Keseluruhan EP kalian bercerita tentang apa, nih?

Aldit: Kalau dari segi lirik, sih, nyeritain tentang si Ametis-nya itu sendiri, yang berhubungan tentang kehidupan, pengobatan, tentang masalah penyakit-penyakit yang ada di dalam tubuh manusia. Intinya lebih menguatkan arti dari nama Ametis-nya, sih.

Nyambung ke tema bulanan ROI! edisi Oktober, nih. EP-nya kan ada tentang kehidupan gitu, menurut kalian, kehidupan manusia yang seimbang tuh kayak gimana, sih?

Ale: Kalau kata saya mah, keseimbangan teh, ya, seimbang aja, antara duniawi sama surgawi.

Aldit: Kalau saya mah, berhubung kita masih muda, harus menyeimbangkan baik sama nakal.

Sonjaya: Seimbang.. Iya, sih, intinya kita sehat jasmani dan rohani. Nu penting mah hate jalan, duit ge jalan. Hahaha.

Ale: Mun teu boga duit, hate moal jalan. Suram! Hahaha.

Ena, boss. Terus, latar belakang musik kalian masing-masing apa, sih? Apa semua sejalur sama musik Ametis yang sekarang?

Ale: Random, sih.

Aldit: Basic-nya mah kita semua dari hardcore, dan dari dulu-dulunya emang di bidang hardcore.

Sonjaya: Cuma di Ametis ini bikin musiknya nggak kepatok sama satu genre. Campur-campur, sih, terus kita gabungin. Misalnya, kita denger Deftones, si unsur musiknya tuh pasti kebawa waktu kita buat materinya.

Aldit: Kalau sekarang malah lebih ke progressive, dari awalnya experimental. Terus 3 bulan terakhir karena kita banyak denger progressive, materi-materi barunya jadi lebih progressive.

Influence band?

Ale: Macem-macem, sih, kayak Counterparts, Tool. Kalau hardcore-nya mungkin Converge, Baptist, sama Deftones. Itu, sih, yang paling sering didengerin bareng. Tapi kalau unsur-unsur mah dari mana aja, random. Yang penting waktu kita ngolah materinya, harus pas aja.

Single juga sempet release kan, Disease. Nah, nyeritain tentang apa?

Aldit: Disease teh artinya penyakit. Sebenernya nyeritain manusia yang kena kutukan, dan si manusia itu intinya harus tetep semangat, nggak boleh putus asa. Intinya itu, sih, lebih semangat!

Denger-denger Ametis ikut Grimloc Compilation, ya?

Aldit: Iya! Bareng Alice, Godless Symptoms, Eyefeelsix, Wreck. Banyak, sih. Kurang lebih 21 band.

Nah, ceritain dong gimana bisa ikut serta di Grimloc Compilation ini. Secara yeuh, Ametis kan band baru, tapi bisa anget gini!

Ale: Kita kan pertama kali main di Husted Fest. Kebetulan Ucok “Homicide” (founder Grimloc Records, RED) ada dan nonton kita waktu kita main, dan kayaknya Ucok tertarik dengan musik kita. Setelah beberapa bulan, ada kabar kalau Grimloc bikin kompilasi benefit ini, terus Ucok ngontak saya buat ikut Grimloc Compilation ini.

Proses masuknya gimana, nih?

Aldit: Waktu itu kita ditawarin buat ikut Grimloc Compilation ini, dengan syarat lagunya harus baru, dalam arti harus yang belum pernah publish. Ya kita bilang siap-siap aja, karena memang waktu itu lagu udah ada, tapi belum sempet kita tracking. Akhirnya, ya, kita masukin aja ke kompilasi ini.

Sonjaya: Jadi yang nanti di kompilasi, lagunya masih haneut. Joss, lah!

Pas maen di Husted Youth. (dok. Ametis)
Pas maen di Husted Youth. (dok. Ametis)

Terus buat sekarang, apa yang lagi Ametis persiapkan?

Ale: Yang utama, sih, kemaren sempet ikut kompilasi juga. Kompilasi brand di Bandung. Udah sempet tracking juga, tinggal nunggu tanggal mainnya aja. Sebenernya kita baru ngirim, jadi entar ada seleksi dari pihak brand-nya, ya, kita juga belum tau bakal keterima atau nggak.

Kalau album, nih, album?

Aldit: Insya Allah, sih, tahun depan. Kalau ada dana.. Hahaha.

Ok. Pertanyaan terakhir, nih. Apa harapan kalian buat Ametis?

Aldit: Itu. Yang tua dulu! Haha.

Sonjaya: Ya, pengennya, sih, lebih maju, pingin terkenal. Pingin manggung juga di luar negeri. Udah, sih, gitu aja.

Ale: Ya, pokoknya mah lagu-lagu dan karya kita bisa dikenal orang lain dan bisa diterima di masyarakat. Tapi yang utama mah pingin tour ke luar negeri gitulah.

Aldit: Kalau dari saya mah, Ametis ke depannya bukan cuma sebuah band. Tapi bisa jadi keluarga kecil dari masing-masing personil. Ikatannya juga lebih kuat. Karena kalau ikatannya kuat, khasiatnya juga bakal kuat!

 

Ya, itulah obrolan singkat bareng Ametis. Kita doain aja, semoga ke depannya lancar terus, sukses juga albumnya, dan tentunya semoga segera tercapai impian tour ke luar negerinya, ya!

________________________

Twitter : @ametis_official

Bandcamp : ametis.bandcamp.com

Soundcloud : soundcloud.com/ametis_official

Oh tiada tandingannya. Aku yang paling berkuasa. Semua orang tunduk padaku! Akulah, Kertarajasa~