Acara Musik yang Itu-Itu Saja, Salah Siapa?

Saya bingung. Saya sering dengar keluhan dari beberapa temen saya yang dateng ke acara musik yang panggungnya gede-gede dan disponsorin perusahaan tertentu. Padahal, kalau diliat dari pamphlet dan bentuk pemasaran lainnya, line up pengisi acaranya bisa dibilang the bests of the bests. Karena banyak. Terus konsep acaranya, nggak cuma hura-hura gogonjrengan belaka. Digabung sama seni visual kontemporer yang bikin orang-orang mau foto di instalasinya. Lokasi venue yang kadang-kadang cutting edge bentukannya. Bukan maksud daerah atau apa, ya, tapi letak. Meskipun gitu, masih ada aja yang ngeluh. Memang manusia nggak pernah puas. Saya bingung, karena ngeluhnya ke saya, padahal bukan papah Dedeh.

Keluhan pertama yang saya denger dan saya rasain sendiri itu ketika rundown yang nggak ngikutin flow. Alur ini sebenernya bisa dibikin dari komposisi para pengisi acara yang ada. Kalau mau ambil contoh, sih, acara Acreate kemarin yang di Cicaheum. Saya ngerasa aneh, kenapa The Adams mainnya kehitung malem banget, terus Payung Teduh itu di sore hari, dan Pure Saturday bisa dibilang mainnya kepagian. Saya sebenernya nggak tau siapa yang bikin rundown-nya, tapi hal itu bikin alur pergantian crowd berantakan. Atmosfernya nggak kebentuk jadinya. Ya, emang penonton yang dateng biasanya cuma mau nonton band kesayangan mereka, tapi apa salahnya bikin penonton nggak mau beranjak dari tempatnya? Kan sebuah acara harusnya bisa dinikmatin dari awal sampai akhir.

Yang kedua itu masalah komposisi pengisi acaranya sendiri. Nggak tau, ya, kenapa masih aja isinya itu-itu lagi, itu-itu lagi. Kalau kalian liat di papan reklame atau e-flyer acara Urban Gigs, rata-rata setipe isinya. Ya, nggak salah, sih. Karena mungkin beberapa pihak yang bikin acara mau acaranya rame, tapi apa bedanya dengan acara-acara hype yang dibikin sama promotor terkenal di Ibukota, yang biasa diadain minimal 2 hari-an? Bukannya scene indie itu harusnya bisa ngasih jalan buat yang muda, ya? Ya, emang ada sub-genre-nya masing-masing, sih, tapi masa kudu si eta deui? Siga MC wae, kudu aya Irfan Hakim atawa Rina Nose.

Kalau boleh sotoy, sih, yang bikin acara cuma bisa memaksimalkan linklink aja. Baik di dalam kepanitiaan atau di luar yang menyangkut ke sponsor dan pengisi acara yang main di situ. Harusnya yang megang kendali suatu acara bisa bikin team yang bisa dipercaya karena kinerjanya, bukan karena kenalan yang “maneh geus nyieun acara pan? Yuk lah, deui jeung urang”. Karena sebuah keberhasilan acara nggak bisa dibikin dari kepercayaan teman sepermainan. Soalnya dulu, di eventevent musik tahunan, di dalamnya ada sistem refreshment. Yang memungkinkan orang luar yang bisa lebih kompeten masuk, dan membantu jalannya acara. Sekarang mah kayaknya nggak ada. Cuma lewat mulut ke mulut aja.

Penikmat acara musik juga nggak bisa seenaknya nge-judge sebuah event dari yang ngisi acaranya doang. Karena kebanyakan gitu. Biar dikira keren kali kalau dateng ke acara yang ada band edgy-nya. Hehe. Yang dateng ke acara musik menurut saya, harus punya rasa penasaran dengan isi acaranya itu sendiri. Apakah bakal bagus? Apakah bakal jelek? Apa si band ini nanti bakal bakar gitar? Apa si penyanyi itu bakal makan cuankie? Apakah nanti di sana akan ada personil yang disuruh sama panitia buat bikin kuis hadiah kaos? Atau “apakah” lainnya. Nggak salah juga sebenernya dateng untuk nontonin band kesayangan, tapi jangan lupa, panitia yang bikin acaranya buat kalian. Bukan pengisi acara. Pengisi acara yang ada sudah pasti bakal ngasih yang terbaik karena dikasih jalan sama panitia buat bersenang-senang bersama kalian.

Namun apalah saya ini sebenarnya, cuma penonton yang usil ngamatin kekurangan acara, dan hal-hal di dalamnya. Biar ditulis aja. Kalau nggak ada, ya, nggak akan ada bahan tulisan lagi. Heuheu. Tapi, saya juga mau yang bikin acara ada sedikit inovasi di dalamnya. Subgenre yang lainnya juga udah mulai kedengeran padahal. Jeleknya, mainnya di situ-situ lagi. Tolong lah, beri kesempatan yang lain untuk main di panggung besar. Walaupun ada kemungkinan dari mereka yang manggung nggak mau-mau amat main. Buat para penikmat musik, sedikit terbuka dengan genregenre yang ada sebagai sebuah penyegaran. Nggak perlu cinta mati, namanya juga penikmat musik. Nikmatin aja. Lagian saya males liat commentcomment di sosmed yang mendewakan band-band kegemaran layaknya perlakuan mereka ke klub sepak bola Eropa di Twitter.

Jangan marah.

 

Kecup sayang,

 

Managing Editor

Ichsan ‘Spaceboy’ Ramadhan

*Tom & Jerry’s Opening Score*